10 June 2018

Malaysia Trip Day 1: mengikuti langkah kaki


Kami sampai hotel jam setengah delapan pagi. Awalnya, kami gak sewa hotel sama sekali selama di Malaysia. Tapi dibayarin sama Miss Jannah :P Makasih lho miss, haha jadi bisa istirahat leyeh-leyeh, mandi, sarapan plus nyuci baju.


Kacaunya, tangan sha kejedot pintu kamar mandi. Terus nyuci di mesin cuci electrolux tapi ke lock. Bajunya dicuci sampe 3 kali, udah tahap pengeringan terus dicuci lagi hahaha lucu banget kalo inget kami bertiga berdiri depan mesin cuci sambil natapin cucian 😂

Bahagianya, dapet banyak foto bagus disela nungguin cucian. Foto session sebentar tapi berkesan. Beberapa fotonya ada di bagian "home" blog sha. Juga obrolan-obrolan receh kami yang bikin sha ketawa. Sha happy banget pokoknya.

Hotel yang kami datengin ini namanya The Idaris, kamar kami ada di lantai 10 dan pemandangannya cantik banget. Rekomended buat temen-temen yang mau ke Kuala Lumpur, fasilitas lengkap lebih mirip kaya apartement; ada dapur, ruang setrika, ruang TV, sofa dll. Kamar dengan bed king size, dan terhitung luas karena ruangannya di pisah-pisah.

Jam 11 siang kami checkout dan mulai perjalanan buat muter-muter KL. Kami naik bus Go-KL gak jauh dari hotel. Bus Go-KL ini gratis untuk turis. Sha gak liat satupun warga lokal yang naik bus ini. Ah ya, meski jalur busnya berdasarkan warna, harus teliti liat jalurnya di bagian depan dan belakang bus karena semua warna busnya sama, pink! Jadi, meskipun kita mau ke arah green line, purple line dll harus perhatiin bener-bener busnya.


Kita turun tepat di depan petronas twin towers. Foto-foto di depan sebentar. Mikir-mikir mau kemana lagi dan kita mutusin buat cari laksa (salah satu wishlist sha di singapura dan gak kesampean). Kita masuk ke Suria KLCC dan nemuin Little Penang Kafe. 


Nanti sorE makan di sini lagi ya!! Itu ucapan sha pas udah selesai makan. Super Lezaaat! dan harganya worth sih. Satu porsi kisaran 15 RM atau 45ribuan. Makan laksa di malaysia checked. Bikin wishlist sha tercapai, sebagai penggemar makanan berkuah.

Lalu kita nyari tempat penitipan barang, letaknya ada di mall sebrang Suria, Avenue K. Lokasi lockernya memang sedikit tersembunyi dibelakang nando's. Beli koin ke bagian informasi depan sephora. Satu locker besar 20 RM, locker kecil 10 RM. Sistemnya sekali kunci sekali buka. Jadi, kalau kita udah kunci diusahakan buka lagi pas memang kita mau ambil. Karena setelah kita buka ga bisa di kunci lagi kecuali beli lagi koinnya.


Sha dan Miss Jannah nungguin temen shalat Jum'at. Kita tiduran di rumput belakang suria. Foto-foto dengan latar belakang twin towers dan nonton air mancur tentu saja sambil gosip kesana kemari. 


Terus di sini tuh ada kran air minum gitukan,  tapi airnya ada dua macem. Air biasa dan air es. Takjub aja gitu sih kepikiran buat nyediain air es dari kran. Mana panas banget berasa nemu apaan. Hahaha

Kita naik Go-KL lagi ke Chinatown! Kuala umpur diguyur hujan saat kita melangkahkan kaki menaiki bus. Menyusuri jalan-jalan perkotaan yang basah. Orang-orang yang berlari menghindari hujan. Dan jalanan yang menjadi ramai.

Turun di terminal kami berjalan kaki menuju Sri Mariamman Temple. Ini salah satu wishlistnya miss Jannah. 



Ini kuilnya mirip dengan yang sha kunjungi di Singapura. Bahkan namanya sama! Sha kelupaan gak foto bagian depannya karena hujan. Takut kamera basah 😊 Untuk masuk ke kuilnya sendiri, kita mesti membuka alas kaki dan di simpan di loket sebelah kuil dengan membayar 20 cents saja.

Sri Mariamman ini merupakan tempat beribadah bagi bangsa Tamil, India. Digambarkan sebagai ibu atau dewi pelindung dan wakil dari Parvati. Sha sendiri terkagum-kagum dengan detail dari Arsitektur bangunannya. 

Setelah itu kami berjalan kaki, tanpa tujuan. Karena wishlist utama kami hanya twin towers dan batu caves. Kami memutuskan untuk mencari mesjid sambil jalan kaki. Kami melewati sebuah kelenteng, melihat kuala lumpur lebih dekat. Dengan berjalan kaki, kami melihat lebih "banyak". Pengemis yang tertidur pulas di depan sebuah toko. Pria-pria yang berkumpul di depan warnet. Taman kecil yang sepi. Orang-orang yang menunggu bus. Wajah-wajah asing dengan sejuta ekspresi.


Tau-tau kami jalan kaki sampai sini




Ternyata kita sampai di Dataran Merdeka. Kebetulan yang luar biasa karena selama kita searching-searching gak nemu tempat ini. Dan di takdirkan ke sini. Kita muterin jalan kaki sampe keujung. Nemuin sungai yang lagi di fogging dan super cantik!


Lewatin jembatan yang dibelakangnya itu Mesjid Jamek. Di bagian depannya ada payung kaya di Madinah. Payung kaya gini pernah sha liat di Semarang dan Singapura. Semoga makin dekat langkah sha untuk ke Madinah. 🙇


Sorenya gak balik ke Little Penang sih. Kami makan ke suraya seafood daerah kampung baru, rekomended dari temennya temen. Tapi tutup karena cuti. Makan di restoran sebelahnya. Menunya mirip-mirip dengan di Warung makan prasmanan di Indonesia.

Berhubung tangan bekas kejedot makin parah. Sha kompres pake air es dibalut dengan tisu basah. Tips yang bisa dicoba kalau teman-teman ngalamin hal yang sama. Bermanfaat banget karena bisa bikin memarnya keluar jadinya gak sakit lagi.


Abis makan balik ke Twin Towers, lihat pentas air mancur! Mirip-mirip dengan singapore iLight namun lagunya lebih mendayu-dayu dan irama airnya meliuk-liuk.


Perjalanan kita hari ini berakhir di sini. Kami naik grab ke salah satu Mall untuk ketemu temen karena kita nginep di Apartementnya! Hihi Go-KL dan kaki yang membawa kami jalan-jalan hari ini 😊

12 comments

  1. gak pegel itu sha kaki nya jalan terus smp malem :D, kalo buat jalan-jalan si pasti gak kerasa ya pegelnya hehe ..

    ReplyDelete
  2. kalau di warung atau kedai makan biasa, laksa macam tu boleh dapat dengan harga sekitar RM5 - lebih kurang 15.000

    Bila pula datang ke Johor?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah ya? murah sekali. kami gak nemuu.

      ke johor lewat saja

      Delete
  3. Kamu pas jalan itu sengaja nggak cek rute dulu, atau nyari destinasi tujuan dulu kah? Hahahhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak hahaha ngasal ajalah pokoknya sejalannya aja. cuma bikin itin kasar mau ke batu caves sama twin towers aja hahaha

      Delete
  4. Kadang2 aku pengen loh sha, jalan gitu tanpa ada itin :p. Pgn tau aja kemana kaki membawa hahahaha. . Tp sampe skr blm prnh sih. Selakunya tiap traveling pasti bikin itin lengkap :D. Secara cuti terbatas, jd mikirnya sayang kalo ga dibikin maksimal :D. Tp mungkin kalo ke negara2 yg aku udh pernah dtgin bakal ikutin caramu deh :)

    ReplyDelete
  5. Seru iya jalan2 kemalaysianya.

    Mariamman Templenya unik, jadi penasaran pengen lihat langsung.

    ReplyDelete
  6. wuih kakak bidan kece satu ini kemarin abisjalan2 ke singapore, sekarang k malaysia,, jangan lupa kalau k austalia ajak2 bumil yhaaa xixixix

    ReplyDelete
  7. Twin tower emang jadi destinasi wajib kalo ke Malaysia wkwkw.

    ReplyDelete
  8. Tarif hotel per malamnya berapa, Sha? Fasilitas emang menggoda, tapi kalau harganya selangit, ya jadi nggak recommended wkwkwk.

    Terakhir aku ke KL, warna bus GOKL ini sesuai jalurnya. Ada bus warna pink, warna ungu, warna ijo, biru, nggak tau kalo sekarang gimana. Itu air mancurnya kalo malem bisa nari-nari pake musik gitu, Sha. Cahayanya juga warna-warni. Terus kuil Sri Mariamman di Chinatown, nggak recommended sih karena sama aja kayak yang ada di Singapura. Mending belanja atau cari jajanan di Petaling Street, hahaha.

    ReplyDelete
  9. Baca ceritanya dirimu jadi inget dulu pas ke Kuala Lumpur.. Udah 2012 silam sih, udah luama banget itu.. hehe

    Itu pun cuma di sekitaran Twin Tower aja sama di gedung pertunjukannya...
    Kalau dirimu kan bebas explore.. hoho

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.