3 June 2018

Perjalanan darat dari singapura ke malaysia



Dua bulan sebelum berangkat trip, kita nemu tiket pesawat malindo Singapura - Malaysia 122ribu aja.  Super cheap! Sayang, passport temen masih dalam proses. Kita lewatin tiket murah itu dan pilih perjalanan darat dari Singapura ke Malaysia.

Karena kita abis dari garden by the bay, naik MRT lah jalur Downtown Line (jalur biru) dari bayfront sampe Newton. Transit pindah ke jalur North South Line (jalur merah) dari Newton sampe Woodlands.

Dari perjalanan North South Line sha ngeliat sisi lain dari Singapura, pemandangan hijau membentang hingga apartemen milik masyarakat. Perjalanan ini makin sempurna karena diam-diam langit mulai berubah senja. Sha juga ngeliat kakek nenek yang habis belanja, warga lelah yang baru pulang bekerja, seorang pria di hadapan sha yang memilih untuk berdiri sambil membaca koran. Jujur aja, sebelumnya sha agak kebingungan mana warga asli singapura (yang tinggal di singapura) sama turis. Karena saking banyaknya turis yang sha temui dimana-mana. Tapi dalam perjalanan ini sha bisa tahu mana warga asli yang tinggal di singapura.

MRT berhenti di stasiun woodlands, kita turun ke basement dan ke jalur no 9. Kemudian naik bus no 950 ke Johor bahru. Kalau beli STP Plus kaya sha, tinggal di tap aja. Karena hari terakhir, pas di tap itu tombolnya jadi merah bertuliskan expired & tanggal hari itu. Bukan berarti kita gagal tap, tapi kaya pengingat gitu kalau STPnya berakhir hari itu. Dan pas turun harus tap lagi warna layarnya hijau. 



Turun dari bus, kita langsung jalan masuk ke arah terminal. Semua orang yang naik bus, sha lihat masuk ke imigrasi. Karena eskalatornya rusak, siap-siap naik tangga. Bagian imigrasi pun ada dua. Tepat di depan pintu dan di gedung sampingnya melewati pintu kecil disebelah kanan. Sha langsung pindah ke arah pintu gecil karena antriannya tidak begitu panjang.

Jangan lupa di perhatiin juga arah antrian keluar imigrasinya. Karena ada yang dua antrian namun satu loket. Lebih baik memilih yang satu antrian satu loket biar ga buang waktu. 

Selesai imigrasi kita jalan turun tangga, lewatin jembatan. Pokoknya ikutin aja arah orang-orang. Terus kita ikut antri sesuai jalur. Jalurnya ngantrinya ada di lantai. Karena kita akan ke Larkin, pilih antrian 170. Naik bus no 170. Tapi antriannya cukup membingungkan, agak kecampur-campur gitu hingga kami ternyata naik bus no 160 dan berhenti di JB Sentral.


Bayar busnya masih tetep pake STP Plus. Pas turun di terminal JB Sentral, kita antri imigrasi masuk. Sempet di tanya-tanya ama petugas imigrasinya. Pertama kalinya ke malaysia? berapa lama? usia berapa? udah nikah apa belum? Terus petugasnya bilang kalau usia kita cuma beda satu tahun. Masnya senyum terus ngedipin mata dan bilang have fun malaysia yaa mbah. Terus sha ralat, mbak bukan mbah hahaha

Keluar terminal, kita beli sim card 20 RM 2 Gb. Beli makanan dll terus ke bawah terminal nyari bus ke larkin. Lama banget nungguinnya hampir sejaman karena busnya gak ada yang mau ke larkin. Kata kenek bus yang ada di sana; jarak ke larkin deket gak sampe 10 menit tapi bus yang arah larkin belum dateng sampe akhirnya ada bus arah lain yang mau bawa kita semua (barengan dengan orang-orang yang mau ke larkin juga kurang lebih 10 orang kayaknya).


Supir busnya perempuan, ibu-ibu dengan suara yang lantang dan nyaring. Kita diajak muter-muter sesuai jalur bus dia. Plusnya, sha ngerasa jadi city tour karena ngeliat kerlip lampu, gedung tinggi dan aktivitas masyarakat sepanjang jalan di johor.

Bayar busnya 2 RM. Nyampe di terminal larkin ke loket buat tuker tiket online yang udah kita beli lewat easybook. Sha lihat dilayar, banyak bus yang cancel dan delay. Ternyata bus sha di cancel dan sha otomatis dapat tiket bus lain malam itu tanpa biaya tambahan apapun.


Terminal busnya ada ruang boarding dengan angka. Baru boleh masuk ruang boarding satu jam sebelumnya. Sha nunggu di dalem terminal yang suasana mirip banget sama alun-alun bandung bagian basement jaman dulu (orang bandung pasti taulah ya, yang bagian jualan-jualannya itu).

Sha masuk ruang boarding 5. Antrinya agak chaos, desek-desekan karena yang belom waktunya masuk boarding juga kumpul di situ. Terus di panggil pake toa, sha ke bus nomor 9. Busnya bagus, area kaki luas dan ada sanggahannya, ada meja buat makan, tempat charger tiap kursi. Kalo sandaran kursi di kebelakangin gak perlu takut orang di belakang kita kesempitan karena jaraknya luas.

Bus berangkat jam 11, delay 45 menit dari keberangkatan. Nyampe ke terminal bersepadu selatan jam 4 pagi. Gak heran waktu sha searching ada yang bilang terminalnya mirip bandara. Luas banget! Terminalnya direct ke KTM sama KLIA ekspress.

Singkatnya, perjalanan darat dari singapura ke malaysia itu => Dari stasiun MRT Woodlans turun ke basement ke antrian no 9 naik bus no 950 (bayar pake STP) untuk ke Johor bahru. Dari JB naik bus 170 ke terminal larkin (bayar pake STP). Dari larkin naik bus ke TBS (beli tiket online lewat easybook 30RM).

Karena tujuan kita ke daerah KLCC. Begitu sampai di TBS jam 4 pagi. Langsung tidur di kursi terminal. Nungguin KTM jam 6 pagi. Jam setengah 6 kita sudah bisa beli tiket KTM seharga 3 RM.


KTMnya mirip sama KRL jakarta, posisi duduknya, isinya (subuh-subuh tapi udah penuh) cuma memang agak berbeda dalam segi design. Kita naik KTM sampe KL Sentral yang kayaknya bersatu sama mall. Dari pemberhentian KTM untuk ke tempat monorail, kita jalan 2 KM! Saking luasnya, ngelewatin toko-toko yang masih tutup. Dan pas nyampe tempat monorail, gak ada loket pembelian tiket. Lalu kita beli tiket di vending machine gitu buat ke bukit nanas, masukin uang kertas dan kembalian langsung keluar uang koin banyak banget dan tutup botol!

Temen sha langsung ketawa liat sha kebingungan. Subuh-subuh natapin tutup botol dengan wajah setengah ngantuk.


Jadi, kaya gini bentuk tiket monorailnya. setuju kan sama sha ini kaya tutup botol? 😃 nanti kita tap pas masuk stasiun, terus di masukin ke tripod gate (bener gak ya namanya) pas kita keluar stasiun. Emang agak ngebingungin sih, kalo KTM keluar masuk stasiun kita tapping, kalau monorail dan KLIA Express (nanti sha cerita jalan2 naik ini) pas keluar stasiun untuk tutup botol dan cardnya kita masukin ke gate.

Selama naik monorail ini, sha yang tadinya ngantuk jadi seger banget. Pertama, karena baru sekarang nyoba monorail, cuma dua gerbong, tiap belok berasa banget daaan sha takjub dengan pemandangannya! karena pas sha naik monorail selama perjalanan itu pas matahari terbit sedikit-sedikit. Dari langit gelap berubah kemerahan hingga biru terang benderang. Salah satu pagi terindah yang sha miliki. 

36 comments

  1. Hihi seru tapi bingung ngebayanginnya shay heheh mungkin harus coba baru ngerti ya tfs

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teh, dulu sha juga gitu pas searching2 gak ngerti. baru ngerti pas udah di sananya :)

      Delete
  2. Wih seru banget nih trip nya. Ternyata dari singapura ke malaysia bisa jalur darat yah, kirain tuh naik pesawat atau kapal gitu secara kan beda pulau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bisa, sha sendiri agak mikir gini. Tapi pas naik mrt itu di samping2nya kaya pelabuhan gitu

      Delete
  3. Kadang kok iri dengan negara lain yang transprtasinya asyik seperti ini ya. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama :P

      kalo seasyik ini kayaknya bakal jalan2 terus :D

      Delete
  4. nggak sabar nunggu 2019, katanya MRTnya bisa digunakan masyarakat tahun depan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya teeh. mudah2an tahun2 ke depan kereta lebih banyak dan menjangkau daerah2 :)

      Delete
  5. Ternyata perjalanannya lama juga ya dari Singapura ke Malaysia. Kirain cuma 3-4 jam aja gitu. Hehe~

    ReplyDelete
    Replies
    1. deket kok, dua jam juga nyampe kalo cuma ke johor doang. Ini kan sha dr johor ke kuala lumpur. Agak lama perjalanannya :)

      Delete
  6. Hahahahahh..... lucu yach Mbak TIket Monorailnya, berbentuk tutup botol kayak mainan saja.

    Dan paling mengesankan adalah Perjalanan Mbak Keluar negerinya, bikin mau bales ke Luar negeri juga. hahahah....

    ReplyDelete
  7. xixixi kayanya seru banget ya jalan2 kesana.. ulalaa kapan dong bumil ajakin kesana sama kak bidan vannisa? xixiixx

    ReplyDelete
  8. "Darat"
    Mula mula saya ragu apakah saya salah membaca.. But look, saya kagum terhadap transportasi disana.. Itu adalah cara memindahkan manusia secara manusiawi.. :)

    ReplyDelete
  9. Hoo.. Begitu ya prosedur pemeriksaan keimigrasian kalau via jalur darat..
    Pernahnya cuman pemeriksaan sewaktu di bandara eh.. hehe

    ReplyDelete
  10. Masih asing dengan nama nama daerah di singapore.. Semogabisa.ikutan nyebut nama nama itu di blog sendiri berdasrkan hasil ekpedisi sendiri

    ReplyDelete
  11. Beberapa orang kalau naik bus dan belok-belok jalannya akan merasa mual dan ada pula yang sampai muntah. Tapi entahlah kalau naik monorail.

    Baca supir busnya perempuan, jadi ingat supir DAMKAR di Soroako. Saya pernah liat ada yang perempuan juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak deh, enak kok naik monorail itu hehe

      wah, keren banget supir damkar!

      Delete
  12. Suka bingung nggak sih, kalau pas jalan-jalan ke luar negeri gitu. Misal habis dari imigrasi mau kemana? Terus naik bis atau monorel yang jalur apa? Secara, saya belum pernah ke luar negeri XD *udik banget*

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak karena sebelum kesana kan searching dulu, baca2 blog orang. di catetin meski belum faham dan baru ngerti pas di sana nya hahaa

      Delete
  13. Walaupun lewat darat tapi tetep seru ya mba :D

    ReplyDelete
  14. Saya masih bingung memvisualisasikannya. Ga pernah punya pengalaman jalan2 jauh ke negeri orang. Hihi
    Tapi seru deh kayaknya itu..

    ReplyDelete
  15. unik bentuk tiket monorailnya..
    asyik nih travelingnya

    ReplyDelete
  16. Wah wah sha, asyik banget ya perjalanan ngetripnya, aduh aku kapan ya ngetrip ke SG & KL

    ReplyDelete
  17. Wah, ditanyain udah nikah atau belum, kali aja dia mau cariin orang malaysia teh :D

    Tapi kok saya jadi kesel ya? Soalnya ngeliat kotaku yang seperti, pengen usul tapi apa daya, akhirnya pelampiasannya main the sims wkwkwk

    Semoga... Oh iya, oleh-olehnya upin ipin dong teh hehe

    ReplyDelete
  18. Aku pernah salah turun pas naik monorail itu, tp waktu di bangkok. Tiketnya sama berbentuk token gitu juga.. Akibatnya, pas di tap, ga bisa kebuka hahahaha. Terpaksa dibantu ama petugas dan hrs bayar kekurangannya :D

    ReplyDelete
  19. Wih keren jalan jalan terus nih keliatanya Mba Sha sepertinya seru sekali perjalanan darat dari Singapura ke Malaysia pasti banyak pengalaman yang didapat

    ReplyDelete
  20. Paling kebayang waktu naik monorail yang kena sinar matahari selang selig itu kayaknya juara banget rasanya

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.