29 June 2018

a weekend in jogja


Waktu itu dapet whatsapp dari Sarah, katanya mau ke Jogja tanggal 14 April. Terus sha cerita sama Miss Jannah, dia bilang ayok aja kalo mau nyusul ke Jogja. Yusfi dan kang Dedew juga mau ikut.

Kita janjian di Stasiun Kiara Condong tanggal 13 April jam 8 malam. Kita berangkat naik kereta Kutoarjo Selatan. Temen-temen sha ini, awalnya gak saling kenal dan baru ketemu di trip ini. Takjubnya, mereka langsung akrab dan nyambung ngobrolnya! Bahas satu hal ke hal yang lain.


Serunya, tempat duduk yang sebelahan sama kita itu rombongan keluarga dan bawa gitar. Sepanjang jalan genjreng-genjreng nyanyi dan ngobrol. Sha mah, berasa di ninaboboin dan langsung pules.

Kita sampe di Kutoarjo jam 04.30 pagi dan langsung antri untuk beli tiket kereta Prameks. Ini bisa jadi solusi buat temen-temen yang mau ke Jogja dari Bandung tapi kehabisan tiket murah. Naik Kutoarjo selatan 62 ribu lanjut lagi naik Prameks 8 ribu. Total habis 70 ribu. Masih jauh lebih murah dibanding beli tiket langsung Kiara Condong-Lempuyangan yang harganya 84 ribu. Dan naik Prameks ini turunnya bisa di Stasiun Tugu Jogja!


Jam 5 teng udah ada kereta Prameksnya. Sha lihat pengumuman di stasiun katanya tiket kereta Prameks ini bisa dibeli online, tapi sha ga nemu dimana belinya (udah cari dlewat app prameks dan search google gak nemu). Pas masuk keretanya, eh bagus ternyata. Lebih bagus dari bayangan sha. Ini pertama kalinya sha naik kereta api lokal di Jawa Tengah. Dulu sha pernah naik Kiara Condong - Cibatu tapi keretanya sama aja kaya kereta ekonomi biasa.


Dan selama naik kereta prameks ini sha ditemani oleh mentari pagi yang sedikit demi sedikit muncul dan menyinari.


Dari stasiun Tugu Jogja kita ke kosan Ozaq, temen SMA Sha. Numpang mandi, beres-beres. Ozaq ini penggemar binatang Reptil, di kosannya miara dua ekor ular.


Terus sarapan soto di deket kosan. Biasa aja sih rasanya :P


Udah diisi perutnya, cus deh kita pergi ke Taman Sari. Kalau tempat ini, pasti udah pada tahu kan ya? Sha sendiri tiap tahun ke Jogja tapi baru kali ini main ke Taman Sari.

Biaya masuknya 5 ribu, kalau bawa kamera bayar 3 ribu untuk permitnya.


Di bagian awal ada banyak gedung-gedung lama yang khas serta taman. Gedung-gedung ini memiliki nama, sejarah serta fungsinya masing-masing. Jika ingin mengetahui taman sari lebih dalam, di sana banyak tour guide yang siap mengantarkan untuk bercerita sambil berkeliling.


Kita pun memasuki tempat mandi Putri dan Selir raja. Tempat pemandian ini jadi highlight nya Taman Sari. Karena ini pula taman sari di sebut-sebut sebagai water castle.


Pembuatan wayang kulit di salah satu komplek di Taman Sari. Selain wayang kulit, ada ibu-ibu yang sedang membatik dengan menggunakan cantik. Di bagian komplek lain, ada para pemuda yang sedang membuat kaos. Dan banyak kaos yang sedang di jemur di gang-gang kecil di dalam komplek.


Salah satu rumah cantik yang sha lewati di gang menuju puing mesjid sumur gumuling. Cantik ya?


Berpas-pasan dengan tanggal merah, jangan di tanya Taman Sari penuh nya kaya apa. Arsitekturnya yang cantik dan hits bikin orang-orang berwisata dan berfoto di sini.


Satu-satunya spot kosong itu di kolong tangganya! Well, ga keliatan lagi ada di Taman sari ya?


Dari Masjid kita beralih kebagian lain komplek Taman Sari. Sebuah bangunan dengan puing-pung reruntuhan tanpa atap. Pas lagi di sini, Andi pemilik blog diarymahasiswa dateng. Sha kenal Andi dari Blog Walking dan akhirnya bisa ketemu langsung. Ini salah satu yang sha suka dari ngeblog. Kenal lewat tulisan dan akhirnya bisa bertatap muka. 


Abis shalat di mesjid Sokotunggal Kraton, kita ke The House Of Raminten buat makan siang. Salah satu restoran yang beda menurut sha. Begitu masuk restoran, wanginya khas. Campuran wangi dari dupa yang ada di setiap sudut dan bunga-bunga. Suasana yang cukup temaram, ornamen-ornamen kayu dan dendangan gamelan khas jawa.

Setelah menunggu waiting list, kita pun mendapatkan tempat duduk lesehan dengan kursi rotan.



Dan ini beberapa menu yang kita pesen. Soupnya enak banget, mirip dengan tom yum ada rasa pedas, asam dan gurih. Dalamnya pakai bihun bukan mie, ini yang ngebedain nya. Tapi Kupat Tahunya terlalu manis dan bikin andi sampe sakit perut, mungkin karena gak sarapan juga. Ini bikin sha gak enak karena saat andi pesen nasi goreng sha saranin buat pesen menu yang lain. 


Abis itu rencana kita mau ke Tebing Breksi, sempet ada drama pas pesen transportasi online yang akhirnya kita sewa pulang pergi. Dari jam setengah 3tiga sore, kita sampai di Tebing Breksi ba'da Maghrib. Sha kaget liat Jogja yang semacet ini.


 Andi ngajakin Andrie pemilik blog pi-sang. Di sini kita sempet pisah-pisah dan saling nyari. Meski gelap-gelapan di Tebing Breksi, kita bisa lihat kerlap kerlip kota Jogja dari balik Tebing. Dan langitnya penuh Bintang! Bener-bener penuh padahal baru jam tujuh malam.

Udah malem, kita pun kembali ke Kota. Ke jebak macet lagi terus beli bakpia yang masih anget. Jogja di guyur hujan, kita nongkrong di angkringan Wijilan.


Mas Nasirullah Sitam ikut gabung juga sama kita, ngobrol-ngobrol kesana kemari, seru banget sih. Gak kerasa sampe jam 11 malem dan kita checkin hotel jam segitu, untung di bolehin dan ngehubungin hotelnya via Whatsapp.

Besoknya kita janjian mu ketemu sama Sarah, sejujurnya kita janjian dari kemarennya. Tapi pesawatnya Sarah delay dan pas ngehubungin sha, HPnya di silent jadi gak ketauan. Emang sih ya, paling ngebetein kalo pesawat delay. Apalagi  jadwal Sarah diubah sampe dua kali, makanya kalau mau pergi-pergi trip gini enaknya beli Asuransi. Ada beberapa pilihan asuransi perjalanan ke jogja yang bisa kita beli di Futuready, supermarket asuransi online yang nyediain asuransi dari berbagai macam provider. 

Pas nyamperin ke Hotelnya Sarah. Kita cuma bertiga aja, kang dedew gak ikut karena sakit. Pilihan manfaat asuransi perjalanan ke jogja ini bisa juga buat kasus kaya gini, sakit saat dalam perjalanan. Beberapa manfaat asuransi perjalanan ke jogja yang lain yaitu; Ganti rugi bagasi hilang, ganti rugi pesawat dibatalkan, kecopetan & kecelakaan di tempat tujuan, kebakaran rumah saat ditinggal dll. Well yah, Asuransi itu penting ibarat sedia payung sebelum hujan kan?


Dari hotel, Miss Jannah ikut mobil Sarah. Sha sama Yusfi sewa motor (kapok karena hari sebelumnya macet). Kita jalan ke Hutan Pinus Mangunan. Tempat wisatanya mirip Cikole, Bandung. Mungkin karena sama-sama hutan pinus. Rasanya sejuk sekali di tengah hawa Jogja yang panas.

Abis itu kita berpisah. Bentar banget ketemunya karena kita harus pulang ke Bandung jam dua siang. Checkout hotel lalu mampir makan siang dulu di sebuah restoran ayam geprek di perjalanan. Dan ini selfie terakhir di trip kita kali ini. Gak sabar minggu depan sha mau ke Jogja lagi 😊


32 comments

  1. Wuih tiap tahun ke Jogja, kok aku engga dapet tiket semurah itu ya haha 2016 aja 800k pp huhu, lucky u, kangen jogja jadi pengen ke Taman Sari dehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. berangkatnya dari kiar condong teh, jangan stasiun bandung :D

      Delete
  2. Wih seru banget liburannya. Jogja udah berubah lagi nih padahal baru aja tahun kemarin ke sana dan sekarang malah makin cakep suasananya. Bener tuh prameks keretanya dah bagus apalagi sehari bisa lebih dari 5x jalan. Yang seru kalau ngetrip begini bisa ketemu temen ngeblog, saya aja dulu gitu kenalan cuman di blog tapi bisa seru bareng pas jalan-jalan. Kapan-kapan kita meet up ya sha.

    ReplyDelete
  3. Wih, serunya ketemu sama temen-temen blogger ya, Sha.

    Ular yang difoto kok cuma satu, Sha? Satunya lagi mana? Cantik ularnya.

    ReplyDelete
  4. Wah mantap. Aku jadi pengen ke Jogja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. heh, u tinggal di jogja!! mau ke jogja manalagi? :P

      Delete
  5. Duuhhhhhh jogja memang ngangenin, pengen banget main ke jogja lagi

    ReplyDelete
  6. Cieh yang di Jogja cuma dapat kemacetan yang luar biasa hahahhahah
    Main lagi pas nggak musim liburan akakkakak

    ReplyDelete
  7. Wahhhhh seru seru seruuu tehhh... nantii akooo yang gantian maen deh ke bandunggg ehe :v, lucuu ih liat kaa jannah :v

    ReplyDelete
  8. Asiknya bisa kopdar bareng blogger2 lain sha, hehe.. Aku pernah tuh ke taman sari.. Bingung kesana kalau tanpa guide 😁

    ReplyDelete
  9. Wah.. Main ke Jogja gak berkabar ni..
    Solo-Jogja kan cuman sejam setengah.. hehe

    ReplyDelete
  10. Waahh, seruuu banget. Ketemu mas Diary Mahasiswa juga yaa. hehe.
    Jogja memang never ending asia.
    Kemarin sebenarnya kami juga niat ke Jogja, tapi batal kerna anak teman saya panas. Nggak jadi deeh.. ditunda awal Agustus. :D

    Salaaam, semoga menyenangkan dan sehat-sehat selalu...! :)

    ReplyDelete
  11. Ceileh... ketemuan sesama bloggerr...

    Gw mah apah, blogger receh

    ReplyDelete
  12. Lombok
    Jogja
    Bandung

    Tiga tempat yang pernah saya tinggali..
    dan bersejarah.. :)

    ReplyDelete
  13. Nah.. Ini baru namanya travel blogger.. Traveling sama blogger atau bertemu dengan bloger..

    Saya kira taman sari itu bagian dari taman kerajaan. Teernyata tempat berendem permaisuri dan putri raja ya

    ReplyDelete
  14. Wahaaaa Jogjaaaaaaa :D wgwgw

    Raminten itu kenapaaaa mesti waiting listnya parah ya :D saya belum pernah ke Raminten btw, setelah berpuluh-puluh tahun di Jogja wgwgw :D

    ReplyDelete
  15. wah, kamu main ke kotaku nih di Jogja. Aku kerja di Sleman di salah satu perusahaan swasta retail. ha ha. ngomong2 ada ular juga ya, uka sama ular temenmu. ngeri malahan pasdi atasnya ular di bawahnya malah ada makanan yg tersaji di atas piring,

    ReplyDelete
  16. Aku ke Jogja cuma kunjungan pabrik tok, hbs itu pulang. Pernah jg ke Jogja lagi kecil pas SMP klo g salah, diajakin sampe liat Borobudur, apik ya

    ReplyDelete
  17. wah, seru ya va, aku rindu sekali balik ke jojga.
    udah 2 tahun lalu ke sana, dan pas ke sana juga gak sampai 24 jam langsung balik semarang haha
    artikelmu bikin aku tiba2 mau balik nih hihi

    ReplyDelete
  18. Oh pas liburan ini to, makanya bisa meet up bareng Mas Andi & Andrie di Jogja...Tapi setauku kalau prameks nggak bisa online, sha. Meskipun bisa dipesen h-7 sebelum keberangkatan, tapi kayak e tetep dibeli secara manual lewat counter itu. *ini pengalaman pengguna setia KA Prameks Solo-Kutoarjo* hahaha

    ReplyDelete
  19. ke jogja adalah salah satu travelling wishlist aku.. kalo masih dari daerah pulau jawa, ke daerah di dalam pulau jawa jadi gampang yaa.. makanannya kayaknya enak2 yaa, itu sopnya beneran kayak tomyam yakk., kayak kayak makanan korea juga, hehe

    ReplyDelete
  20. wahh jadi pengen jalan-jalan ke jogja juga, pengen liat taman sari yang memiliki tempat unik.. :)

    ReplyDelete
  21. Asik seru juga ya teh dari awal pemberangkatannya..
    Ngan satu yang kurang, gak di list sih mau kemana-mananya..he

    Muacet-muacetan pas teh Sha ke Jogja mah, tapi ya setidaknya bisa silaturahmi ya, Teh. Dan masih banyak yang harus di explore lagi di Jogja, Teh..

    Teh, nyobain kupat tahu yang waktu deui kuy :P

    ReplyDelete
  22. wah seru mbak sha ketemu mas andi
    aku juga pernah ketemu

    jogja emang gak pernah bosen untuk dikunjungi
    tebing breksi tambah asyik sekarang
    apalagi ke candi2 mbak...

    ReplyDelete
  23. liburan murah meriah dan seru-seruan, jalan-jalan menikmati setiap wisata yang ada, memang benar jogja ga pernah ngebosanin

    ReplyDelete
  24. Sudah lama sekali rasanya ke Jogja buat liburan, pasti ke sana emang selalu ada urusan, hahaha

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.