4 May 2018

Menjelajahi kawasan cikundul sukabumi

photo by @jwildan10
Weekend kemarin, sha berkesempatan berkunjung ke Sukabumi. Yes, ini ketiga kalinya sha ke Sukabumi. Yang ngikutin blog sha, pasti udah baca cerita Sha tahun kemaren. Hayo, kemana aja sha waktu itu? hehe

Nah, kalau perjalanan kali ini sha menjelajahi kawasan Cikundul di Kota Sukabumi. Sha berangkat dari Bandung sabtu siang sama teh Nchie Hanie, Kang Ali Muakhir dan Kang Afrizal, naik bus MGI dari Leuwi Panjang. Perjalanan dari Bandung ke Sukabumi, memakan waktu 3 jam.

Begitu sampai di Terminal, sha terkagum-kagum dengan terminalnya yang rapih, luas dan bersih! Sha juga disambut dengan sunset yang super cantik. Dan rembulan yang sudah muncul bulat sempurna!


Dijemput kang Aris, kita langsung menuju ke Kawasan Pemandian Air Panas (KPAP) Cikundul


Di sebuah cottage di KPAP ini sha menginap, dengan highlight sebuah kolam hangat atau super hangat? Sha cuma berani ngerendam kaki sampai lutut. Panas shay! 😄 Eh, tapi sha akhirnya berendam di kamar cottage dengan hasil badan yang luar biasa enteng dan enaaak. 

Tips: Kalau mau ke sini dan berendam di kolam, enaknya subuh. Atau malam sekalian karena kolam penuh oleh pengunjung.

pemandian air panas cikundul sore hari
suasana di pagi hari
Syahdu banget kan suasana pagi-pagi. Apalagi di tambah dengan gemuruh dari derasnya arus sungai Cimandiri. Awalnya, sha bahkan ga bisa tidur karena takut. Tapi lama kelamaan suara gemuruh air jadi nyanyian nina bobo dan bikin nyenyak.

Di pagi harinya, sha menyaksikan pertunjukan di area KPAP ini. Rencananya, akan di buat Pasar Cikundul oleh komunitas GenPi Sukabumi.


Suasananya sendiri menurut sha masih kurang tepat jika ingin di sebut pasar, karena masih belum ada yang jualan seperti pasar pada umumnya terutama makanan. Baru ada beberapa stand itupun menunjukkan beberapa koleksi seperti miniatur fotografi, topi merak dan kain dari baduy.

Sha sendiri tiba-tiba kepikiran, gimana kalau misalnya diadain tempat rendam kaki yang diatasnya ada meja. Sekarang lagi ngetrend kan, breakfast di kolam renang atau salah satu restoran diatas kolam renang semata kaki. Akan menyenangkan rasanya jika membeli makanan dari pasar cikundul ini seperti liwet enak yang sha cicipi semalam, di cicipi diatas kolam rendam kaki yang airnya panas, dengan meja macam jepang sambil menghadap ke sungai. Perfect!

meja macem gini, tempat kakinya diisi air panas cikundul. sumber foto disini

Tapi itu hanya bayangan sha yang penuh dengan kekurangan. Sha yang ngebayangin anak-anak numpahin makanan ke kolamnya, atau tempat duduknya yang basah karena kaki otomatis lewat situ. That's crazy idea.

Balik lagi ke realita, sha juga ngunjungi beberapa tempat keren di sekitar cikundul Sukabumi ini.

Gang Tematik di RW 09


Terletak di samping Mesjid Qubatul Islam, sebuah gang di RW 09 ini di sulap jadi cantik. Ini sha duduk di tengah gang! Gangnya berisi ikan-ikan koi. Ada yang belum tahu kalau ikan koi itu khasnya Sukabumi? Eh, anda kemana saja? wkwkwk *padahal sha juga baru tahu*

Sha sempet kenalan sama adek-adek lucu, mereka ketawa-ketawa waktu sha foto. sambil bilang "abi bieu di foto" hihii


Baru beberapa tema yang ada di gang ini; lukisan air terjun, sungai ikan koi dan ayam di jendela. Sha udah pernah ke Kampung Pelangi Semarang, sha harap sih gang tematik ini terus berkembang dengan ciri khasnya tentang binatang.

Bumi Perkemahan Bina Bumi Pakujajar


Sha berada di balik bumi perkemahan, di area penampungan air. Salah satu kelebihan bumi perkemahan di sini, gampang nyari air. Selain di gunakan untuk kemah, lokasi ini juga sering di pake buat panahan. Buat foto-foto cantik di Instagram, tapi bawa tenda dan hammock sendiri yaa.

Kawasan Agroeduwisata Cikundul

Ini salah satu favorit sha, belajar sambil berwisata. Di kawasan ini banyak banget yang bisa dipelajari terutama buat anak-anak. Sha mampir ke kebun hidroponik, nyiram-nyiram tanaman (foto diatas), ngeliat pohon konyal (kalau kata bapak, dulu cuma ada di hutan), ngasih makan kelinci.


Pohon konyal, lebat banget. Tapi masih mentah.


Tanaman hidroponik, masih inget kalau sha pernah berhidroponik juga?


Masuk ke kandang kelinci, mereka langsung nyamperin pas sha dateng. lucu banget!

Abis itu mampir ke peternakan sapi 


Ini sapi potong, kandangnya di pisahin dengan sapi perah. Kita bisa lihat gimana bapak petugasnya bersihin kandang, kasih makan. Sayangnya bukan waktunya merah susu.

Lanjut ke Cafe Metania


Dulu, lokasi cafe ini merupakan tempat pembuangan akhir. Berawal dari situ, akhirnya sampah-sampah di sini diolah menjadi pupuk kompos dan gas metan. Lalu didirikan sebuah taman bermain dan cafe metania yang semua masakan atau minumannya dimasak dengan bahan bakar gas metan.


Ini tempat gas metannya. Awalnya, sha berpikiran makan di samping TPA akan bau. Kenyataannya, tidak tercium bau sampah sama sekali. Kita bahkan mendapat ilmu tentang bagaimana mengubah sampah menjadi bahan bakar metan.

Taman Hutan Kota Kibitay


foto by bubuh.id

Melewati sebuah gerbang tinggi, sha tidak merasa sedang berada di kota. Pohon-pohon tinggi yang bikin sejuk di bawah sengat matahari. Angin sepoi-sepoi menemani perjalanan sha menyusuri jalan setapak, gemuruh air sungai cimandiri berada diujung jalan. Sayang, tak ada satu pun tempat duduk sha untuk melepas lelah. Akhirnya sha sama teh nchie manjat pohon. 😄 Ada gubuk juga sih, dan sha dilarang kesitu karena katanya angker. 

Ah ya, ngomongin soal sungai cimandiri nih, dari KPAP itu kita bisa rafting atau tubing juga. Kalau ikut jalur panjang bisa sampai taman hutan kibitay ini lho! Next ya, kalau ke sukabumi lagi pengen rafting sama mochi karena kemaren gak sempet beli. 

Jadi gimana, tertarik buat ke Sukabumi juga? yuk kita rafting bareng 💃

52 comments

  1. Tempatnya bagus banget ya ternyata.. Sejuk dan adem sepertinya, terutama di taman hutan kota yang ada gubugnya itu..

    Sayang di akhir paragraf ternyata tempatnya angker jadi g boleh dimasukin.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang gak boleh masuk gubuknnya, kalau sekitar situnya sih boleeh. hihi makasih lho sudah mampir yaaa :)

      Delete
    2. Iya, maksutnya masuk terus ngadem ke gubugnya...

      Hmm.. di balik cerita angker kemungkinan besar ada legendanya tersendiri hlo mengenai penyebab angkernya.. Why..??

      Delete
    3. gamauu hahaha

      gatau, gak ditanyai krn trip singkat :D

      Delete
  2. mantab buat pilihan refreshing, good info mbak

    ReplyDelete
  3. Euiih, knp kita harus jsuh2 naik pesawat utkelihat keindahan ini. Ciptaan Allah yg tak terkalahkan oleh kemanuan teknologi secanggih apapun. Jd kepengen ke wilayah ini. Indahnya.

    ReplyDelete
  4. Sepatunya masih yang merah itu ya? Hahaha. Sini tak beliin sneaker :p
    Yang hutan itu asik buat menyepi. Sayang gubuknya nggak boleh ditempatin. Kalo boleh, bisa itu nginep di situ barang semalem. Pake lilin, terus sambil baca buku. :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya :P
      kan sneaker sha kegedean, di jual ituu :D

      berani gituuuuuh?

      Delete
  5. Kade kasiram kamerana, Teh..hehe
    Jadi kangen suasana rumah, biasana nyiram bunga-bunga punya mamah, warna tempat nyiramnya juga sama, hanya saja ijonya lebih ke daur pisang..

    Kirain itu dimana, Teh. Di tengah gang nya..he
    Teh videonya kurang panjang nih, dan katanya mau ngevlog atau udah ada, Teh?

    Jadi inget kelinci dulu karena pernah melihara dirumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. moal atuh :D
      bisa nangis sha kalo kejadian kaya gitu :(

      beloom, gak jadi ndi. gak pede. kumaha atuh? hahaha

      sama, sha juga pernah pas masih kecil :)

      Delete
  6. Duh enak ya seger, suasana masih alami banget shay

    ReplyDelete
  7. hey.. kemarin aku dari sukabumi..
    tepatnya di tegalbuleud..
    beuh.. perjalanannya.. ampuuuunn... :D

    ReplyDelete
  8. Weuuw ... kok manjat pohon 😁?.
    Takut numpang ngaden di gubuk yaa ...
    Mungkin kalo malam miss kunti yang nongki cantik disana ya, kak 😃

    Btw, lokasi wisatanya bagus dieksplore.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahahahahaaa yajuga yaaa. :P

      iya, bagus buat di eksplore dan kurang tereksplore sih

      Delete
  9. Enak banget ini kalau berendem disini. Sampingnya langsung dapet view sungai. Makin tambah relaks body. Hahaha... Buah konyal tu, kayak gimana ya? Kok saya baru denger ini sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aseli. cuma puanaaaas puooool. gak sanggup masukin seluruh badan hahahaa

      hmm, apa ya bahasa indonesianya? sha search tetep konyal sih. mirip2 markisa tapi bukan :)

      Delete
  10. waktu baca di hp di kolom komen ada yang nanyain buah KONYEL itu kaya gimana,pas baca di pc ko nga ada,ngilang kali ya di makan penunggu hutan kibitay,
    saya orang sukabumi asli pas ada acara photo,vlog dan blog di situ ikut (cikundul ikutan juga walau cuma sebatas jadi pang rame punaya channels yutub juga msh alakdarnya dan blog nya msh numpang di blogspot,)
    ohh iya buah KONYEL itu mirip buah markisa dan mngkn msh sodaraan,kalo markisa itu isinya putih dengan biji hitam,kalo konyel isinya kalo sudang matang kuning dan biji nya aga ke putihan,kalo markisa itu manis,kalo konyel meskipun sudah matang rasanya tawar,dan itu biasa nya tumbuh nya liar di kalo di daerah sukabumi,beda dengan markisa yang suka sengaja di tanam

    ReplyDelete
    Replies
    1. adaaa hahaha itu diatas :D

      markisa kadang haseuuuum hahaha lebih suka konyal :)

      Delete
  11. Belum pernah eksplor sukabumi ih.. jadi pengen nyoba ke sana :)

    ReplyDelete
  12. Waah seneng nih bisa jalan jalan kesana dan lokalitasnya terasa sekali. Mudah mudahan bisa menjelajah juga ke Cikundul Sukabumi. Makasiih teh sharingnya 🙂❤️

    ReplyDelete
  13. Wah keren banget mbak, ini cocok banget ya buat wisata edukasi gitu :)

    ReplyDelete
  14. Waaah, ini harus masuk whislist. TFS ya :)

    ReplyDelete
  15. Ngabibita ih sha, sejuk pisan disana ya buat refreshing oke pisan 😆

    ReplyDelete
  16. Belum pernah ke sukabumi, wah ga usah jauh2 ke semarang ya kalo pengen foto tematik hehe, bahas kuliner sukabumi dong 👍 makasih infonya teh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren makan liwet, bubur, sama seafood aja teh. Masih umum kayaknya mirip sama daerah lain :)

      Delete
  17. Yang foto sama lukisan itu, Saha kayak berendem di sungai kalo dilihat sekilas.

    ReplyDelete
  18. Saya suka kolam air panasnya Mbak, sepertinya klu berendam disana badan jadi fresh dan pegel2 jadi hilang. :)

    Tpi enakan pagi hari yach, agak sepi dan sdikit saingan.hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuul. sueger dan enak banget setelahnya.


      saingan. wkwkwkwk yajuga

      Delete
  19. Mba Sha angkernya kenapa?aku mah sok kepo kalau baca yang angker2 hahaha..overall seru ya teh dan aku belum pernah ke Sukabumi duh sedih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya emang karena sepi pengunjung teh, jarang ada yang nempatin dan pepohonan gitu pabalatak haha

      Delete
  20. Seru ya Satu kawasan bisa berkunjung ke beberapa tempat wisata... Kalau ke.sukabumi baru mampir diperbatasannya aja, di pelabuhan ratu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sha belom pernah ke pelabuhana ratu. dulu sekeluarga ke sana. sha doang gak diajak :P

      Delete
  21. Hampir tertipu lihat lukisan ikan koi, kirain duduk di kolam. Mantab nih pelukisanya, hehe.
    Jadi ingin ikutan berendam juga, semoga bisa mengunjungi Sukabumi.

    ReplyDelete
  22. Ya ampun sha setelah melihat tulisan ini, aku kira Sukabumi ini tidak sebagus yang dibayangkan. Ternyata sukabumi ini bagus banget ya!

    Sampai ada kolam berendam segala, aku penyuka kelinci,pengen suatu hari nanti bisa lihat langsung kelinci yang lucunya tiada taraaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa pikiran kita sama berarti :P

      aamiin. mudah2an ya teh

      Delete
  23. Sukabumi ya? Bisa deh kapan-kapan berkunjung ke sana. Aman kan buat anak-anak, Teh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. amaan banget teh, emang wisata diatas kebanyakan edukasi buat anak2 :)

      Delete
  24. Ahhh ... sayangnya kemarin bukan rezeki bisa pergi bareng2 ke Cikundul. Saya harus dagang bolu dulu hehehe. Mungkin lain waktu bisa jalan bareng lagi ya, Sha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mudah2an ya bang. siap travelling lagi nih :)

      Delete
  25. keren banget nama kafe nya
    dari nama gas metan, jadi kafe metania
    heuheuheu

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.