16 February 2018

Munyusuri pasar papringan, pasar di tengah kebun bambu


Melihat keluar jendela bus, ada banyak orang yang sedang berjalan menuju pasar papringan ngadiprono. Sha cepat-cepat beresin diri. Apa aja yang mau sha bawa turun dari bus, dan yup. Sha langsung masuk mobil begitu tahu kita akan diantar dengan mobil menuju pasar.

Jalan yang cukup sempit di tengah perkampungan warga. Menurut sha, jaraknya tak begitu jauh. Tapi karena padatnya kendaraan dan sempitnya jalan membuat waktu yang tersita cukup lama. Akhirnya, kamipun memutuskan untuk jalan kaki karena katanya, sudah dekat.


Yes, tinggal 200 meter lagi dan kita sampai di pasar papringan. Pas nyampe, ada pembatas bambu panjang membentuk antrian untuk menukar uang. Sha lewatin dan langsung masuk aja karena udah gak sabar mau liat-liat. 


Sha liat peta pasar papringan, berhubung mata sha sekarang minus dan belum mau pakai kacamata. Lihat peta gak ada artinya. Jadilah nanya sama pedagang setempat. Dimana perpustakaan? Sha udah sengaja bawa beberapa buku buat di sumbangin ke perpustakaan.

Per 2017 kemarin, sha udah gak beli buku lagi. Sekarang kalau pengen baca buku, selalu beli ebook. Selain lebih murah, juga menghemat ruang di rumah. Meski hasilnya mata sha minus -karena hobi nonton drakor juga kali ya-


Kok kosong dan berantakan? Iya, karena rata-rata bukunya sedang dipegang dan dibaca anak-anak, ada juga remaja dan orang dewasa. Mereka baca di kursi, tangga dan saung bambu yang udah di sediain khusus. Waktu sha nanya, siapa yang jagain? ternyata gak ada. Hebat banget gak sih? Perpustakaan biasa aja yang dijagain bukunya suka ilang. Apalagi gak dijagain? Eh ternyata, masyarakatnya emang apik. Mereka balikin lagi dan beresin. Sha juga cuma di minta simpen aja bukunya di situ.

Ada apa aja di pasar papringan ini? Banyak! sampe sha bingung mau mulai dari mana.

Cerita dulu, awalnya kebun bambu ini tempat sampah. Lalu diubah menjadi pasar yang menarik oleh pemuda disana. Pelopornya mas imam *bener gak ya?*

Di pasar papringan, uang rupiah gak berlaku. Harus di tukerin sama pring. 1 pring = 2000 rupiah. Sha nukerin beberapa ribu rupiah buat jajan-jajan.


Sha beli sate jamur sama otak-otak jamur. Masing-masing 1 pring.


Ternyata enak, dan sha beli lagi. Hahaha minta di lamain di bakarnya, karena cepet dingin. Sambelnya juga bisa milih-milih.


Semua packaging di sini, ramah lingkungan. Bener-bener tanpa plastik.


Di sini juga dijual tas rotan macem gini. Ukurannya lebih gede. Khusus buat tas belanja. 


Alat makan, minum sama alat masak pun tradisional banget. 




Sha duduk-duduk sambil nungguin nur makan gulai ayam kampung. Sha juga nungguin makanan turun di perut, biar bisa jajan lagi.

Terus kita keliling lagi. Entah berapa kali. Kita bertiga, muter-muter aja. Sampe hafal letak makanan A dimana-mananya.


Setelah muter-muter. Satu hal yang sha sadari, hampir semua makanan bahan dasarnya singkong. Sempet nanya-nanya sama ibu penjual: Karena desa ini salah satu penghasilan terbesarnya itu singkong. Dan kayaknya ada sampe 20 jenis nama makanan dari singkong: gethuk, singkong rebus, tiwul, bajingan, lento, dll




Nama makanan lain yang sha inget tuh ada sego gono, rangin petot, mendut, nagasari, tahu mercon, tahu susur, pisang goreng, bal jendal, ketan cambah citak, kipo, sop buah, susu kedele, wedang tape, dawet ayu, gemblong gurih, gemblong klomot, lontong magut, bubur kampung, srundeng iwak, sego jagung, combro, srowol, apem kumbu dll

Aneh-aneh gak sih namanya? karena jarang denger kali ya.

Dari semua janis makanan yang sha sebutin, Rata-rata rasanya manis semua. Sebagai penggemar makanan agak pedas. Cukup sulit nyarinya, sha dapet kripik singkong sih. Tapi kalo di pikir-pikir, emang makanan tradisional itu kebanyakan manis atau asin. Sha jajan macem-macem gorengan pun gak dapet cabe 😃


Sempet nemenin salah satu temen blogger buat beli kaos sama tote bag khas paspring. 

Lanjut liat anak-anak perform, ada yang nari kuda lumping atau jaran kepang / jathilan.


Sha juga sempet kenalan sama anak-anak yang mau perform, mereka malu-malu nyebutin nama, kelas berapa. Mau tampil apa 😊


Sha sempet liat juga orang-orang yang pake baju tradisional buat perform. Turonggo Bakti Manunggal, entah nama kelompoknya atau apa. Tapi selama di sini cuma liat perform jathilan aja. Sepertinya udah tampil pagi-pagi sebelum sha dateng.

Di Paspring ini juga sha nemuin berbagai macam permainan tradisional, dari baling-baling, jungkat-jungkit sampe egrang.




Abis itu sha sempet ke toilet. Bayarnya pun pake pring. Haha berasa aneh 😅 Eh, terus pas lewat, liat instalasi air yang copot. Air tumpah ruah kemana-mana terus di benerin sama ibu-ibu. Instalasi airnya pun pake bambu! Di samping itu juga ada bilik menyusui, ada ibu-ibu sama bayi yang masuk ke sana. Wah, keren ya. Bermanfaat gitu. Sha bahkan tau sebuah tempat menyusui yang super nyaman tapi gak pernah liat ada yang ke situ.

Terakhir, nongkrong di tempat kopi tubruk sama temen-temen blogger lain. Ngabisin waktu sambil ngobrol-ngobrol. BTW, semua pedagang disini pake baju seragam loh. Kaya dalang-dalang gitu. Hehe

Kunjungan sha berakhir dan sangat berkesan. Buat yang mau ke sini silahkan cek IG nya @pasarpapringan karena cuma ada di waktu-waktu tertentu. Dan ini tempat terakhir yang dikunjungi saat famtrip sosial media dinas ukm provinsi jawa tengah. Sha ucapkan terima kasih dan selamat berjumpa kembali teman-teman 😊


38 comments

  1. Aneh tapi nyata, hehe
    Tak kira udah gak ada lagi adat seperti ini karna tertutup adanya teknologi ,tapi nyatanya semua masih ada ,
    Keren ,semoga bisa nusul kesitu :D haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini ide salah satu pemuda setempat lho. keren ya :)

      aamiin :)

      Delete
  2. suka nonton drakor juga ya? ha ha. aku juga suka gimana nih pendapatmu sama drakor bride of the water god? malah OOt, nih.

    Kalau aku juga sering baca2 di media internet jarang baca buku fisik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sukaaa. Habaek! wkwkwk gila ya, mereka ppo2 nya hahaha apeuu iniiih :P
      tapi masih seneng di film kim bok joo si nam joo hyuknya. krystal juga berasa kurang bagusan di the heirs. Endingnya apalaah hahaha

      Delete
  3. ada mata uang lokal yach Mbak..... :)

    asyik sekali perjalanan dan petualangannya apalagi berselfie dengan bule... :) Makyuzzz... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan selfie sama bule mas, tapi emang mereka peserta famtrip kaya kita. kok berasa gimana ya kesannya

      Delete
  4. neng.. ayoo jangan maen di semak, dibambu2 kayak gtu.. entar di gondol wewe loh..^^

    ReplyDelete
  5. Wooow.. luar biasa! Sudah tempatnya sejuk dan nyaman, ada jajanan dan makanan dan minuman tradisional yang khas, dengan peralatan makanminumnya yang khas pula, ditambah lagi dengan permainan dan pertunjukan budaya... betul-betul komplit!

    Semoga tempat tersebut selalu terjaga kebersihannya, terus lestari. :D

    ReplyDelete
  6. Ada ya nama makanan "bajingan", nama yg unik

    ReplyDelete
  7. aku masih suka buku fisik mb Sha hehehe belum tertarik e-book.

    seru y mba Sha kesini aku salfok sama makanannya semuandr singkong mantep banget nih mesti cobain kesini

    ReplyDelete
  8. Aku datang ke pasar papringan yang sekitar tahun 2016. Lokasinya beda dengan yang pasar papringan yang sekarang. Tapi sepertinya konsepnya masih sama.

    Aku selalu suka datang ke pasar yang memiliki konsep unik seperti ini. Banyak kearifan lokal yang bisa aku lihat dan berinteraksi langsung dengan masyarakat lokal. Sekalian cicipi jajanan pasar. Seru banget :D
    Oyaa, mungkin itu yang dimaksud sego megono :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, jadi lokasinya pindah ya :)

      bisa jadi, soalnya tulisannya sego gono doang mas hehe

      Delete
  9. Gokil nih, alat beli nya di tukar pakai alat kayak gitu, jadi semacam di wahana permainan ya.
    Kreatif abis nih yg mengelola..

    ReplyDelete
  10. sentuhan kreatifitas jadi bagus juga buat hiburan bersama keluarga.

    itu foto yang fotonya backgroundnya bambu sendirian senyum, awas nanti banyak yang naksir he..he...

    ReplyDelete
  11. Nama makanan yang Sha sebutin emang asing di telinga. Apalagi tuh Bajingan. Jadi penasaran liatnya. Cuss googling dulu ah.

    ReplyDelete
  12. Woow!! Keren dan unik. Nuansanya berkesan sederhana tapi smeriwing udara yang menyejukan jadi pengen kesana...😄😄

    ReplyDelete
  13. Kemarin belum lama ngbrolin pasar papringan bareng anak2.. Uwwwh, skrg minggu wage pas bgt ada pasar papringan tp blm sempet kesana :(

    ReplyDelete
  14. WAAAAHHH KEREN BANGET!
    EPIC ETHNIC

    Idenya bagus nih buat dikembangin di daerah-daerah urban kayak Jabodetabek. Biar nggak suntuk liat semen dan sampah plastik mulu.

    Daaaan makanannya bikin lapeeer
    Jadi pengen ke sana dann yobain langsungg

    Tapi jauhhh
    Hiks

    ReplyDelete
  15. Keren, lumayan ini buat referensi. Karena kebetulan, saya juga aktif di kepemudaan dan lagi bikin proyek kampung edukasi. Ya semacam pasar kek gini. Makasih ya!

    Dan itu baru tahu ada makanan namanya tahu mercon dan bajingan.Kok bajingan banget ya namanya hihi

    Terus itu perpustakaan, keren Ya. Saya pernah lho disini bikin kek begituan,tapi nggak sampe 3 bulan, bukunya udah pada ilang dan rusak...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 :)

      hahaha meski namanya bajingan, rasanya muaniiiiiss kek sha hahaha

      wkwkwk terlihat mudah tapi susah ya..

      Delete
  16. issssh kok lucuuuu banget si shaaa ;p.. konepnya aku suka, apalagi krn ramah lingkungan. kalo aku ksana bisa puas muterin pasar sambil jajan ;p.. anak2 pasti seneng krn berasa main jual2an pake uang pring gitu ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, keren banget konsepnya ya teh! Sekarang malah banyak loh pasar2 yang niru pasa papringan ini :)

      Delete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.