8 February 2018

Jatuh Cinta dengan Carica


Okay, ini bukan carica. Tapi ini manisan cabe! Sebelum nyobain carica, sha terlebih dulu nyobain ini.
Rasa manis dari cocktail langsung berbaur dengan pedasnya manisan cabe saat di gigit. Bikin sensasi hangat di mulut. Oh, teryata tidak sepedas yang sha bayangkan.

Tapi tunggu dulu, itu baru satu gigitan. Dan digigitan ketiga, sha merasa kepedasan! Lol. Memang ya, gak boleh sok-sok.an, kalo baru nyicip segigit doang πŸ˜”

Manisan cabe ini terbuat dari cabe dieng, manfaatnya bisa buat penghangat tubuh alami karena dieng kan dingin tuh, bisa juga buat mengusir kantuk & masuk angin, cocok untuk diminum di perjalanan malam hari, bisa nambah stamina. Kerennya, gak bikin panas perut.

Dari manisan cabe, sha beralih ke cocktail carica dan langsung jatuh cinta! Gimana enggak, mulut habis kepedesan disiram cocktail carica super manis dan segar plus es. Gak kerasa, sambil ngobrol-ngobrol sha mencicipi sampai 4 gelas πŸ˜‹

Rasanya? Hmm. Menurut sha lebih mirip pepaya. Agak hambar dan kaya gak ada rasanya. Tapi teksturnya mirip nangka. Begitu digigit agak kenyal gitu. Berasa enak karena di tambah cocktailnya itu. Terus di suruh bayangin kalo di jadiin sop buah pake nanas juga. ngileer!


Ini pertama kalinya sha kenal carica. Mungkin karena carica hanya bisa tumbuh di Dieng dan Amerika. Sha jadi susah menemukannya. Sekali nemuinnya, itu udah macem yang lagi kangen terus tiba-tiba ketemu. Langsung makan sebanyak-banyaknya!


Carica ini sering di sebut juga pepaya gunung. Menurut sha nih ya, warna buahnya memang mirip pepaya, tapi bentuknya sendiri lebih mirip coklat. Ya gak sih? cuman ujungnya aja yang gak lancip.

Hebatnya, semua bagian carica bisa di manfaatin. Mulai dari daging buah sampai biji-bijinya. Tips: Kalau makan carica jangan mentah-mentah. Karena mereka ini bergetah, kalau gak sengaja ke makan. Nanti bisa gatal di lidah.


Sha berkesempatan juga buat liat proses pembuatan cocktail carica ini. Pertama, semua di kupas dulu. Terus di cuci biar getahnya ilang plus di pisahin dari bijinya sama ibu-ibu yang lagi pada berdiri. 

Menurut bapak Tricilla pemilik Yuasa Food tempat sha berkunjung ini, jaman dulu orang-orang memakan bijinya saja (karena dagingnya bergetah) dan di percaya biji carica ini baik untuk kesehatan. 

Abis itu sha pindah ngeliat satu ruangan isolasi (beda ya, anak rumah sakit manggilnya isolasi) entah nama ruangannya apa, sangat tertutup dan bapak yang ada di sana pun memakai APD (alat perlindungan diri) lengkap. Saking penasarannya sha sama apa yang dilakuin si bapak. Kaki sha ampe kejeblos ke dalem aer. Hahaha Padahal ya, baru aja ibu tour guide ngingetin awas ada air πŸ˜‚



Abis itu caricanya di packing, di masukin ke wadah plastik dan di isi cocktailnya. Ternyata, menurut blognya kak Ejie, bapak itu lagi menyaring biji carica. Terus, sha sendiri gak liat proses pengekstrak-an cocktailnya. Udahlah buyar pengamatan sha gara-gara kaos kaki basah πŸ™ˆ

Beberapa foto hasil karyanya galau traveler

Abis itu direbus, biar kalo ada kuman, dia akan mati. Juga biar lebih awet. Perebusan ini ada pada suhu tertentu dan lamanya pun sudah di tentukan.

Setelah itu di pindahkan ke dalam air dingin. Karena di Wonosobo ini air nya sudah dingin, maka tak perlu dicampurkan es. Ini, jadi ngingetin sha dengan cara merebus brokoli dan wortel. Kalo abis di rebus di air panas, terus di pindahin ke air es. Proses ini di sebut Pasteurizing.


Carica di Inkubasi selama 6 hari setelah pasteurizing, lalu carica pun di beri label dan di pack. Untuk packingannya pun berbeda-beda. Mulai dari cup plastik, kaleng dan kaca. Selalu pastikan expired date sebelum di makan ya 😊


Dan akhirnya, sha bawa pulang 4 box & 1 kaleng carica. Sha sempet nyicip juga kripik nangka, keripik salak. Well, yang lain pada beli purwaceng juga kayaknya? wkwkwk

Ah ya, sha juga sempet di tawarin minum jus carica. Rasanya? Segeeer. Tapi yang ini masih coming soon, belom di jual ke publik. How lucky me 😊

Carica Yuasa Food, Jl Dieng KM 3.5 Krasak Mojotengah Wonosobo telp 081392193618

40 comments

  1. Nggak pernah bosen untuk makan carica.. setiap ada yg bawain oleh² carica, nggak pernah nolak kalu ditawarin...

    Cuma yg manisan cabe blm pernah coba. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaaa, aku sampe jatuh cinta dan suka syekaliiiii :)

      ayok nyoba, enak. manis pedes haha

      Delete
  2. Saya juga pertama kali liat ini, Sha.
    Iya, bentuknya mirip buah coklat.

    ReplyDelete
  3. Saya suka beli yang kemasan kardus. Tinggal taruh di kulkas kantor, tiap hari ambil satu buat dinikmati.

    ReplyDelete
  4. Begitu mbaca langsung kebayang enaknya carica dingin.. Yummy

    ReplyDelete
  5. Byangin makanya udah ngiler duluan ini
    kayaknya seger banget buat cemilan siang hari

    ReplyDelete
  6. Wahhh

    Nggak pernah denger sama sekali
    Apalagi nyobain

    Kalau dikira-kiria mirip apa sih ya rasanyaaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya mirip pepaya tapi teksturnya kaya nangka :)

      Delete
  7. ingat waktu tahun kemarin touring ke wonosobo dieng...banyak yang jual carica..hehehe
    memang unik buahnya juga kecil kecil mbaa...apalagi suasana yang sangat dinginn sedingin di eropaa...hhehehehe

    ReplyDelete
  8. Ngomong-ngomong itu doyan atau laper ya teh, sampe 4 gelas wkwkwk carica ini emang... Gatau rasanya belom pernah nyobain, mungkin suatu saat nanti, tunggu aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha enak dooong. Lagian di sediainnya banyak bangeeet *alesan

      aamiin. sha do'ain semoga mas alien bisa nyicip carica suatu hari nanti

      Delete
  9. Ini kesukaaankuuu :D. Pas ke dieng kemarin beli banyaaak, dan cepet banget ludesnya.. Memang paling mantap kalo dimakan dingin2 ya mba :D. Eh tp manisan cabe aku jg doyaaan hahahaha. . Purwaceng sempet nyoba krn penasaran. Ternyata ga enak yak hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuaaa ternyata kseukaan kita sama! *toss

      kalo sha mah ga nyobain purwaceng hahaha bukannya buat cowok ya mbak?

      Delete
  10. carica ini ya paling enak dimakan dingin, seger :)

    ReplyDelete
  11. wah saya baru tahu nich kalau ada sejenis cabe - cabean bisa buat manisan..... nikmat sepertinya kalau dicicipi.... apalagi makannya saat cuaca dingin. asikkkkkkkk...hehehe. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ada kang. kayaknya cabe jenis gendot gitu kalo di sunda. cuma harus tau prosesnya sih.

      asyiik bangeet :)

      Delete
  12. Oh ya pernah lihat tayangannya di telivisi lupa studio apa ya
    jadi tambah penasaran, Sha kirim dong ke Lampung sedikit aja biar ikut tahu rasanya haha

    ReplyDelete
  13. katanya sih enak, tapi saya belum merasakan. karena pantangan dengan beberapa buah.
    TApi kalau lagi lewat dieng atau wonosobo pasti ada yang nitip ni oleh oleh buat dibawa pulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa pantangan beberapa buah?

      betul banget, sha aja nyesel gak beli lebih banyak..

      Delete
  14. jadi pengen nyobain manisan cabenya... aku suka cabe cabean sih. eh, bukan, maksudnya bukan gitu. ahahahaha

    prosesnya lumayan juga ya.... aku kalo pepaya mending makan langsung.. pernah si dibikin jus trus campur jeruk.. hemm enak

    ReplyDelete
  15. Nyicip sampai 4 gelas. How lucky me πŸ˜‚
    Tapi emang enak kok caricanya. Yg rasanya manis, kenyal2. 😊😊

    ReplyDelete
  16. Saya tau ini pas dikasih Eyangnya murid. Beneran enak banget ya ini minuman buah. Lembek macam pepaya dan manis seger banget. Duh kalau di Jakarta ini ada yang jual, mau beli, haha... Enak banget Sha, bisa main ke pabriknya langsung dan icip2. Ternyata ga boleh sembarangan juga ya makannya, lidah bisa gatal kena getah. Nonton produksi sampe kecebur ya, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teeh. sha sampe doyaaaan banget.

      kebayang gak teh? gatel lidah mah susah di garuk hahah

      wkwkwk itu aslinya, sampe maluuuuu

      Delete
  17. Wah saya baru tahu lo ada manisan rasanya pedes gini. Kreatif ya yang bikinnya ��

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.