7 April 2018 Singapore

Singapore trip: Day 1 part 2


Berbekal 10 SGD, sha jalan kaki nyusurin sepanjang arab street. Wangi parfum khas arab tercium jelas di sepanjang jalan. Pernak-pernik khas maroko di satu toko, kain-kain cantik di toko lain, merpati yang berjalan dan terbang ke sana ke mari dan angin yang menyejukkan panas matahari singapura siang itu. Bahkan sha menemukan beberapa burung gagak!

Pengen bawa pulang satu, tapi takut pecah ~

Sha berbelok ke arah Mesjid Sultan, kembali menyusuri bussorah street. Berbagai macam oleh-oleh khas singapura ada di sini. Poscard, gantungan kunci, tas. Sha, berjalan di depan beberapa restoran. Terpikat dengan wangi daging asap yang langsung bisa sha tebak, kebab! Sha mendekat ke arah menu yang memang tersedia di depan restoran. 15 SGD! haha baiklah, kita tahan dulu. Makannya nanti kalo temen udah balik.



Lalu sha jalan ke Kandahar street lalu menemukan kampong glam cafe yang terkenal itu. Lanjut ke north bridge road, menemukan beberapa restoran indonesia; Warung Minang, Warung nasi pariaman, sabar menanti, pondok jawa timur.

Dan di sekitaran mesjid sultan ini juga, sha nemuin pengemis yang pake motor modif muter-muter bolak balik minta uang. Satu-satunya pengemis yang sha temuin di singapura. Ada pun yang sha liat di MRT yang jualan tissue atau koran. Sha pernah baca katanya mereka ini pengemis tapi di berdayakan oleh pemerintah dengan diberi modal untuk jualan koran/tissue sehingga gak ngemis lagi.



Lalu sha ke Haji Lane, nemuin cafe lain: I am cafe. Ngelewatin Blu jaz cafe yang ada bule gantengnya hahaha cafe nya emang penuh banget sih, apalagi pas malem. Keliatannya mereka nyediain beer dan live music jazz.  

Sha jalan terus ke arah Bali Lane, nemuin tomyam dengan harga 6.5 SGD. Udah masuk mau beli, tapi mereka ini istirahat, tokonya tutup jam 3-5 sore. Jadi, emang bener harus nungguin temen makannya. Sighseeing cafe ama restoran doang bikin kenyang wkwk sha beli cemilan sih, ada minimarket 3 blok dari situ.

Waktu hampir deket perempatan, ada mobil box jalan pelan. Supirnya ngomong gitu dong, Sha sampe kaget. Supirnya terus-terusan ngomong kaya sambil siul gitu dan ngikutin sampe ke perempatan. Pas udah pergi, langsung napas legaa. Gilee, ternyata di sini ada orang iseng macem gini juga 😔

Dan pikiran teralihkan karena terpana liat becak-becak yang keren!


Abis itu sha ke Bugis Juntion, ngemall. Liat-liat kosmetik. Coba-cobain tester. wkwk Bugis juntion ini mirip ama ciwalk.


Terus naik MRT sendirian ke.. Botanic garden!


Selama naik MRT ini, sha ngerasain banget gimana rasanya jadi minoritas. Di gerbong, cuma  sha sendirian yang pake kerudung. Sempet ada yang ngeliatin. Dan perasaan sha aneh aja gitu, padahal kalo di lihat-lihat satu gerbong ini beda-beda semua. Di depan sha ada pasangan yang ngomongnya bahasa thailand. Kayaknya berbagai bahasa dan bangsa bercampur di gerbong ini.

Yang hebat, bahasa ini bukan jadi masalah lagi di singapura. Bahkan di dalam MRT, entah berapa bahasa yang terdengar di speaker tiap kali berhenti di stasiun. Bahasa indonesia gak ada, yang di pake bahasa melayu.

Sampe di stasiun MRT, sha lewatin botanic gardennya. Jalan ke halte. Naik lift ke penyebrangan. Liat langit cantik banget.




Nemu cafe cantik. Kayaknya hari ini sha jadi cafe huter banget. Kerjaan jalan kaki ngeliatin cafe-cafe. Terus sha masuk ke botanic gardennya.






Anehnya, di botanic garden ini sha malah tertarik dengan hewan-hewannya! Ayam jago yang sha sadari udah jarang banget liat di sekitar rumah sha padahal dulu pas kecil sempet kena cakar di pipi.

Orang-orang bercengkrama di sini. Di samping sha anak kecil merengek minta pegang kura-kura tapi gak boleh sama nanny nya. Anak kecil lain loncat-loncat kesenengan liat kura-kura dan minta di foto berkali-kali.

Anak-anak kecil yang main bola sambil bicara panjang lebar bikin sha ngerasa ada di dalem TV! seorang pria yang tiduran diatas rumput dengan bantal tangan kirinya, sibuk menatap langit. Dan seorang perempuan yang tenggelam dalam bukunya di bangku taman.


Dan sha berjalan pulang. Di sepanjang perjalanan sha bersyukur salah satu mimpi sha terwujud. Berharap suatu hari sha gak hanya berjalan sendirian dalam kereta, pengen ajak mama sama bapa. Belum sehari, baru tadi pagi dianterin ke bandara dan sha udah kangen.

Waktu keluar dari stasiun, sha berulang kali liat jam. Jam 19.00 dan langit masih terang. Sha berpapasan dengan teman di depan cafe. Cerita kalau dia salah naik MRT makanya sampe lama banget. Dan, masih belom bisa tarik tunai. Wkwk

Kita ke hostel, mandi lalu ke mesjid lagi. Dan makan tomyam!


Recomemended? Yes! enak banget. Waiternya orang malaysia yang bisa bahasa Indonesia pake kerudung, di sini makanannya halal. Sha beli tomyam seafood 7.5 SGD plus nasi 1 SGD, beli thai tea 3 SGD. Tips: kalau datengnya sama temen bisa sharing. Beli tomyam, lauk yang lain, plus nasi masing-masing kaya meja sebelah (begitu menurut temen sha). Dan air putih di sini gratis sepuasnya, gak beli minum pun gapapa. Bisa lebih hemat kaan. Dan kita bayarnya gesek CC..hehe



Namanya Sticky Rice di Bali Lane. Pas sha pulang ternyata waiting list panjang banget. Emang enak dan murah di banding cafe lain selama sha cafe hunter. Abis itu sha balik ke hotel, lewat blu jaz lagi dan bule gantengnya masih duduk di situ aja dari jam 3 sore! Sha cape banget jalan kaki sampe rasanya mau copot. Baru jam 9 dan sha langsung tidur lelap di hostel.

42 comments

  1. betapa indahnya barang pecah belah itu ya
    bawa pulang saja

    ReplyDelete
  2. Wah keren mba bisa ngetrip ke singapur :D

    ReplyDelete
  3. Beuh. Asik banget itu mbak mbak yang duduk sendirian di taman.
    Asli quality time banget. Jadi pengen gitu, duduk menyendiri di taman. Sambil baca buku. Atau ngeblog tanpa gangguan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kan? kalo sha mana bisa sesantai itu di tengah orang2 lewat

      Delete
  4. Seru banget, semoga Suami diundang main Jazz di SG biar mamski bisa ikooot hheheh tfs Shaaa ditunggu lanjutannya woke

    ReplyDelete
  5. Singapura menjadi tempat yang asyik bagi pejalan yang kali pertama ke Luar Negeri. Mulai dari naik transportasinya sampai segala kulinernya.

    ReplyDelete
  6. wah.. seru banged nih bisa travelling ke laur negeri.. saya paling jauh ke jawa barat mbak :D

    ReplyDelete
  7. wah, jalan-jalan ke singapura nih. tempatnya asik, bersih dan dilihat serasa nyaman. pengen ke sana juga karena cewek2nya canti2, pengen bawa satu juga, ups ... eh. malah keceplosan.

    tapi jujur, foto2 di atas sangat bagus pernak-perniknya bagus buat dipajang di rumah.

    ReplyDelete
  8. Wahhhh....artikelnya kali ini bikin cemburu saya Mbak..... :) jadi ingin ke Liburan Ke Singapura juga.

    Tapi kok yang memfoto tidak masuk digambar diatas Mbak....? :) kenapa yach.... :) 15 SGDnya masih sisa ngk mbak... ? :)

    ReplyDelete
  9. Hem jadi ingat setahun yang lalu ada kunjungan ke Negeri jiran Singaore ini, alhamdulillah rombongan jadi lumayan seru hehe yang membuat aku sangat terkesan di negara ini tertib lalu lintas dan kebersihannya sangat dipatuhi, terus ada galon air mineral sepanjang jalan jadi kita tidak khawatir kehausan kalau lagi jalan kaki lihat-lihat

    Aku sempat mengikuti shalat jum'at di masjid Sultan, saat kita sampai di area masjid disambut dengan segelas teh tinggal pilih mau yang sejuk atau yang dingin
    ah jadi ingin kunjung kembali kesana, hem kalau sudah ke Batam tanggung nggak nyebrang ke Singapore nggak sampai satu jam

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, sha malah jarang nemu galon air hahaha

      sha lagi ga shalat, jd ga masuk mesjid mbak. huhu

      wah iya, kalau dr batam tinggal nyebrang ya mbak :)

      Delete
  10. wah, jalan lewat restoran indonesia dianggurin aja mba..? siang bolong gitu enaknya ngadem nyari esteler disana...

    semoga lain waktu bisa mampir singapura juga,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya gak ada esteler :P

      bukan dianggurin, tp gak kuat di isi dompet haha

      aamiin :)

      Delete
  11. Pengemis pakai motor muter-muter? kayak amat itu pengemsi ya? Singapuara tapi kok terasa indonesia gitu?
    APakah itu hanya perasaan sebagai monoritas saja atau gimana? katanya disana orang-orangnya terbuka dan modern.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gatau juga, hehe apa gak punya kaki apa gimana, sha kurang teliti.

      terasa seperti indonesia karena banyak org indonesia dimana2 mas hehe

      betul, terbuka dan modern.

      Delete
  12. Ahh, serunya ya kalo trip, pastinya selalu mengesankaan ya sha..

    ReplyDelete
  13. aduuuh jadi pengen ke singapore....


    https://risingecha91.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  14. Keren dah travellingnya..
    Baru tau hlo kalo di Singapore masih ada lahan terbuka kayak Botanical Garden itu... Kirain udah nggak ada lahan terbuka lagi...

    Btw.. Ini belum ada foto sama landmark Singapura..
    Berarti masih ada lanjutannya ya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyaaak dan terawat hehe

      masiiih. tungguin ya mas hehe

      Delete
  15. KEren tampta-tempatnya di Singapura. Bersih dan rapi ya

    ReplyDelete
  16. Wah asyik eung yg jalan-jalan :) Jadi pengen jalan2 lagi, nanti kalau ada lagi ajak2 ya hehe..Kita ngetrip bareng :D

    ReplyDelete
  17. saya belum pernah pergi ke Singapura!

    memang kepingin juga nak ke sana

    ReplyDelete
  18. Salut sama pemerintahan disana. Memberi modal bagi pengemis agar bisa jualan dan idak mengemis lagi. Suasanyanya disana kondusif jalannya juga lengang, bersih dan rapi.

    ReplyDelete
  19. Bagi itinerary nya dong Mbak heheh :)

    ReplyDelete
  20. aku penasaran ama pengemisnya ;p.. baru tau ni ada pengemis di singapur... kamu jalan sendirinya jauuh juga ya sha :D.. aku walo udh sering traveling, belum tentu bisa loh jalan sendiri.. aku tipe yg disorientasi kalo udh dilepas sendirian.. makanya selama ini kalo jalan pasti ada temennya -__-

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.