31 October 2017

Pengalaman pertama membantu proses persalinan


Pertanyaan pertama yang sering kali ditanyakan tiap sha bilang kalau sha bidan, gimana rasanya membantu melahirkan? Well yah, kadang sha sendiri bingung jawabnya. Ada berbagai macam perasaan yang hilang timbul. Setiap proses kelahiran, memiliki cerita tersendiri.

Dari sekian banyak proses, pengalaman pertama tentu saja jadi hal yang paling tak terlupakan. Flash back lagi tentang hal-hal yang udah sha lalui. Sebenernya sih, lebih enak kalau sha cerita dari mulai perjuangan ujian kompetensi di kampus. Tapi ceritanya bakal panjang banget. Pokoknya, sebelum di percaya membantu proses persalinan, sha belajar dari bawah, dari hal remeh temeh.


Sampai suatu hari, beberapa bulan sebelum wisuda sha di tempatkan di satu desa di sebuah puskesmas. Di sana sha ngerjain Karya Tulis, jaga di poned, kadang di vk, poli bahkan ranap. Sha juga ikut posyandu.

Salah satu persyaratan kelulusan, harus membantu proses persalinan. SENDIRI. Tentu saja, setelah sekian lama hanya jadi asisten, melihat entah berapa kali partus (persalinan), dari mulai hanya sebagai yang lap-lapin darah dan bekas persalinan. Oh, akhirnya. Hari itu, datang juga.

Cari pasien untuk ujian? Beberapa teman sha kesulitan cari pasien. Alhamdulillah, Allah kasih jalan buat sha, sha bertemu ibu ini di posyandu. Ngobrol ini itu, dan menyetujui bahwa proses persalinannnya akan di bantu oleh sha.

Beberapa minggu sha observasi kehamilannya. Jam sebelas malam, sha di telfon bidan Iis. Pasien sha ada di BPS udah pembukaan tujuh. Untungnya, sha belum tidur. Waktu itu abis di pijet ama ibu-ibu setempat. Berdua ama temen seperjuangan, neng. Bingung banget karena waktu itu emang waktunya libur, teman sha yang lain yang punya motor lagi pulang. Sedangkan rumah kita berdua jauh, jadi gak pulang dan sedikit liburan dengan massase dari ibu setempat.

Jalan kaki bertiga -sha, neng dan teteh yang rumahnya jadi tempat kita tinggal- dari rumah ke alun-alun kecamatan. Alhamdulillah, dapet tukang ojek. Cuma ada satu pula, bismillah aja langsung cuss pergi meski ongkosnya mahal. Haha

Di jalan pikiran sha kemana-mana, jalanan luar biasa gelap. Gimana kalau tukang ojek nya orang jahat, belum lagi jalan luar biasa jelek, nanjak, lewatin hutan. Tiap kali ke sini bareng temen sha, di jalan kita nyanyi lagunya Ninja Hatori ~mendaki gunung, lewati lembah~ 
Dan temen sha yang lain, kecelakaan di jalan yang sama sampe akhirnya masuk rumah sakit dan pending segala macam kewajiban kelulusan.

Semua prasangka langsung hilang, sha sampai di BPS dengan selamat. Begitu masuk ruang persalinan, langsung pusing. Indra penciuman sha tercemar. Badan pasien di baluri bawang merah, bawang putih dan segala macam bumbu dapur plus peniti yang di kaitkan di BH. 😃

Sha observasi kemajuan persalinan, menghitung DJJ, mengukur suhu, frekuensi kontraksi sampai tekanan darah. Bikin laporan SOAP dan patograf. Selama proses, sha ngajak ngobrol pasien banyak hal. Suami dan ibu pasien pun bercerita banyak termasuk kepercayaan membaluri tubuh dengan bawang dan lain halnya.

Jam setengah tiga subuh, pembukaan lengkap. Sha lapor ke Bidan Iis yang bolak balik mengamati. Bidan Iis ngecek ulang pembukaan, terus mundur ke belakang. Mempersilahkan sha memimpin proses persalinan.

Sha memakai APD, mempersiapkan alat-alat, memimpin mengedan. Alhamdulillah, gak lama bayi lahir selamat. Potong tali pusat dan mempersiapkan persalinan kedua alias melahirkan plasenta. Ini gak sha sebutin prosesnya satu-satu ya, bisa satu postingan. Pokoknya udah selesasi aja. hehehe

Bidan Iis, ngecek ulang kondisi pasien. Dan no rupture! gak ada robekan sama sekali. Sha langsung di puji-puji. Steneng sha bagus, padahal ini anak pertama dan pengalaman pertama ibu melahirkan. Ibu ga dapat jahitan satupun di perineumnya. Lalalala~

Bidan Iis pun nyerahin semuanya ke sha, beres-beres, pemantauan kala IV. n. Sambil istirahat, boleh tiduran di ruang pemeriksaan. Dan sha ga bisa tidur! terus-terusan liatin tangan sendiri. Pencaya gak percaya. Senyum, ternyata sha juga bisa. 

Ah ya, satu kepercayaan lain masyarakat setempat: Plasentanya di masukin ke kendi.

Besoknya sha pulang jam delapan pagi, ibunya pasien ngasih sha amplop 50ribu! ya Allah, terharu banget. huhuhu padahal di awal udah di bilang kalau semua proses persalinan gratis, ibu ga usah bayar apapun. Tapi keukeuh ngasih. Terus sha belanjain peralatan bayi dan sha kasih kado pas home visit. Oh ya, dede bayinya laki-laki 😊

Pas pulang home visit di bawain pisang, setoples besar entah kerupuk apa sama setoples camilan buatan sendiri.

Tiga tahun berlalu, sha ga pernah lupa perasaan malem itu. Detail kejadian malam itu. Diberi kepercayaan oleh orang lain yang gak ingin sha sia-siain. Padahal sha belum wisuda. Ah, terima kasih ibu dan keluarga.

64 comments

  1. Sudah tiga tahun berlalu pengalaman pertama pasti berkesan dong
    eh babynya cowok apa cewek ya? hem sekarang lagi lucu-lucunya ya
    kata temenku yang profesinya sama kaya Vanisa proses kelahiran itu juga menentukan kehidupan yg akan dtg
    ntah apa maksudnya aku bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaak, hehe

      Bisa jadi, dari segi apa duluu 🙂

      Delete
    2. Setiap orang/ibu punya kepercayaan yang unik itu semua demi keselamatan sang buah hati. Ya, memang seperti itulah masyarakat kita. Hal mistik masih menjadi budaya.

      Delete
    3. iya mas, hehe tapi selama gak membahayakan. kita ga melarang :)

      Delete
  2. Mules lagi denger jaitan,.saya dijait semoga nanti mah engga dijait ya lebih baik lagi hihi

    ReplyDelete
  3. Wow dapat uang Tips 50 ribu nih, saya doain semoga semangat terus dalam segala usaha san cita cita..!!

    ReplyDelete
  4. Wah, pastinya pengalaman yang berharga sekaligus menegangkan ya mbak.

    ReplyDelete
  5. wah, aku salut sama orang-orang yang bekerja sebagai tenaga medis.
    udah tiga tahun berarti sekarang udah banyak bantu persalinan ya mbak.

    pasti uang 50rb tidak ada apa-apanya dibandingkan perasaan lega & bahagia setelah bantu orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)

      hehehe, bisa jadi begitu. Cari uang 50ribu aja susah yak ternyata setelah kerja. hahaha padahal dulu pengen cepet kerja :P

      Delete
  6. Aku punya pengalaman unik saat ada teman yang melahirkan. Waktu itu ayahnya masih tugas negara di Lampung, ketika bayinya lahir; aku yang azan dan iqomah :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. subhanallah, gimana perasaannya mas? nanti mah anak sendiri ya :)

      Delete
  7. Keren nih bu bidan ikutan menyiapkan persalinan.. semoga suatu hari nanti jadi bidan terbaik dan paling terkenal ya shaa.. aminn

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau diaminin tapi asa gimana. hehehe doa yang baik mah di aminin aja ya teh :)

      Delete
  8. nggak dikasih fotopas persalinan, yak? hehe. gak etis pastinya.

    rasanya pasti deg-degan pas pertamanya ya kan mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. di pikir2 ga punya satu pun foto persalinan wkwk
      iya itu, boro2 pengen foto, ga etis juga.

      anehnya enggak. mungkin karena udah bertekad kali ya ben..

      Delete
  9. wih keren..
    bantu persalinan aku juga dong. bulan depan. hihi..

    btw, skrg kerja dimana mba?

    ReplyDelete
  10. waaaah nggak pernah lupa ya pengalaman pertama, aku aja lihat darah orang lain bikin pusing :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sha juga kalo di sengajain mah pusing, gatau kenapa kalo lagi kerja mah engga :)

      Delete
  11. Wah waaah xD
    masyaAllah :)

    Hebat!! Ikut senang deh.
    Ih Zahrah pernah lihat di komputer gitu proses persalinan normal. Dan ada jahit2nya. Gak kebayang ya Allah 'itu'nya harus dijahit.

    Kapan2 kaka sharing lah gimana caranya biar bisa melahirkan normal tanpa dijahit. Kal aja ada tipsnya gitu xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. anehnya, sha kalo nonton video partus apa caesar gitu ngilu. tapi pas prakteknya engga :D

      boleh, makasih masukannya ya :)

      Delete
  12. Saat anak2, saya pernah ngintip proses persalinan tante saya dari kaca jendela depan rumah.. horor ya, saat itu aku lihat kepala sepupuku baru keluar.. eh tetiba bidannya liat kaca lalu nutup gordynnya. Tapi puji Tuhan sik, itu ga buat aku trauma liat proses persalinan. hehe

    Bahkan, pernah juga bantu sepupu bidan yang pasiennya melahirkan di kliniknya, bantu2 kasih gunting, perlengkapan medis.. Perjuangan ibu melahirkan itu sik yang salut, bertaruh nyawa, menghemat nafas.. :) Salut ama bidan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. liat banget mbak? keren ih! sha waktu kecil mana berani hehehe

      wuua, keren banget siiiiyy

      Delete
  13. banyak singkatan yang ga saya ngerti ini... jaman sekarang kenapa masyarakat jarang ke bidan ya? khususnya ditempat saya, jarang banget gitu T.T

    tapi emang pengalaman pertama itu tidak akan pernah terlupa ya gimanapun bentuknya, ya kecuali amnesia ala sinetron gitu ya

    *kabur ke pedalaman*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah ya? udah banyak yang ke dr kandungan ya? karena sekarang tarifnya sama sih :)

      hahahaha yaampun, amnesia ala sinetrooon :P :P

      Delete
  14. hebat banget, Sha! Aku suka baca postingan yg menginspirasi seperti ini ^^b aku ngeliat darah ngga merinding tapi ngebayangin liat orang teriak kesakitan pas melahirkan kayaknya merinding n ga tega terus kabur dari ruangan :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe apa banyakin postingan kaya gini ya mbak? :)

      kenapa kabur? hehe

      Delete
  15. aku jadi ikut deg2an tar klo istriku melahirkan pasti heboh
    alhamdulillah mbak sha berhasil ikut tegang juga aku

    ReplyDelete
  16. Saya seorang lelaki saja juga pernah membantu persalinan bayi, awal mulanya kekuh dan pekewuh karena harus ya itu deh, jadi malu untuk menceritakannya :D
    memegang kepala bayi saat mau keluar ada rasa gemetar, takut bayinya masuk kembali.

    ReplyDelete
  17. Waahh jdi pengalaman yang berharga ya, untuk mbaknya

    ReplyDelete
  18. Emejing mba sha.. Aku dulu sempat mau dimasukin kebidanan tapi ga jadi karena takut darah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung ga jadi ya mbak, sha aja ini ada rencana resign hehehe

      Delete
  19. Keren... Saya agak trauma gara2 periksa dalam & jait2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa, untuk kesahatan diri sendiri mak. mudah2an selalu sehat ya :)

      Delete
  20. wuih...
    sedih juga baca tulisan ini...

    inget mantan :(

    dia bidan soalnya...

    pengalaman pertama membantu ibu melahirkan pernah ia ceritakan padaku...

    ah baper aku moco tulisanmu...

    hehehe...


    Salam kenal neng :)

    ReplyDelete
  21. Itu badannya dibaluri bawang merah, bawang putih dan segala macam bumbu dapur gitu, hehehe...

    Pengalaman yang hebat, Sha

    ReplyDelete
  22. Yang pertama kali emang selalu greget ya
    wkwkwkwk

    Mengharukan bangeeettt
    Untung semua normal ya
    Nggak kejadian yang aneh aneh hihi

    SEMANGAT SELALU YA BU BIDANN

    ReplyDelete
  23. yaampun mb sha, keren banget asli!! temenku ada yg bidan juga, tapi selalu deg-degan denger pengalamannya. jadi tau, kalau bidan itu tanggung jawabnya antara hidup dan mati dua nyawa manusia. semangat mba! next ceritain pengalaman yg lebih detail gitu, atau kasus-kasus di saat lahiran. penasaran banget, pasti seru!

    ReplyDelete
  24. Wah gilak, pengalamannya luar biasa banget teh, apalagi pas persalinan itu antara hidup dan mati seorang ibu. Good job!

    ReplyDelete
  25. Kereeen nih Vanisaa... Keep spirit ya jadi sahabat ibu - ibu yang hendak melahirkan, aku jadi agak deg - deg an rasanya ( apaaa cobaa )

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh, asa gimana di baca sama teh yas. ehehe jadi malu. Semoga lancar kehamilan dan partusnya nanti ya teh :)

      Delete
  26. Mendadak mual ngebayangin ngeliatin proses persalinan. Ngeliatin adik dikhitan aja hampir pingsan :))

    ReplyDelete
  27. Sambil baca sambil membayangkan, nggak kebayang jadinya hehe
    Wah luar biasa pengalamannya. Salut sama profesinya mba vanisa 😊
    Tetap semangat menjalani profesinya.
    Pengalaman pertama memang selalu sulit untuk dilupakan hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe gapapa :)

      terimakasih mbak :)

      namanya sama kaya sahabat sha :)

      Delete
  28. SABAR, SEMANAGT DAN BERANI, TU AJA NASEHAT DARI SAYA HEEHEE

    ReplyDelete
  29. Aku terharu bacanya. Pengalaman pertama emang gak kan terlupakan ya Sha.

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.