23 October 2017

Adek sha, generasi milenial dan film my generation


Belakangan, sha lagi banyak mikir tentang adek bungsu di rumah. Well, adek baru aja masuk SMA beberapa bulan ini. Tapi udah bikin orang serumah kelabakan. Dari mulai bela-belain ikutan acara bareng temennya jalan kaki jauh banget entah berapa KM, pulang maghrib sampe muka merah dan sakit beberapa hari setelah itu. 

Di lain waktu, bangun tidur dan sakit perut. Menurut sha sih, dia ga sakit. Makan juga lahap banget. Entahlah males sekolah apa gimana. Sha ngomong ke mama dan mama juga tau sih, sakitnya boongan. Tapi mungkin yang sakit bukan fisik, tapi hatinya. Makanya ga diajakin ke dokter dan di biarin aja tidur. 

Jujur aja, sha juga jadi sering flash back masa-masa SMA. Jaman sha SMA dulu, orang tua manggil kami ginerasi millenial juga, generasi Y. Sha juga sempet sakit dan ga masuk sekolah. Padahal waktu itu bukan hari biasa, hari tampil pentas setelah berbulan-bulan latihan. Sha ga masuk gara-gara sakit hati sama seorang teman. Hahaha sampai sekarang masih mikir, kenapa gak ikutan pentas aja padahal dah cape latihan. Waktu itu, sha nyanyi lagu True Love nya Fumiya Fuji. (Ga akan ada temen sma sha yang baca ini kaan? hahaaha)

Alhamdulillah nya, kita punya mama yang pengertian banget. Namanya mama, sekali liat udah tahu anaknya beneran sakit apa engga. Tapi gak ngemarahin dan ngekhutbah blablabla, sebaliknya mama ngebiarin kami tidur istirahatin fisik, hati dan pikiran. Mama yang memaklumi segala tingkah dan bandelnya kita. Best mom in this world!

Manusia emang ga sempurna, kami pun sering banget beda pendapat. Susah banget rasanya ngutarain apa yang kita rasain sama orang tua. Beberapa orang tua langsung ngedikte aja tanpa nanya pendapat dan perasaan kita. Sekalinya berani bersuara, dianggap sebagai anak pembangkang alias melawan orang tua. Bahkan sempet suatu waktu temen sha kabur dari rumah karena berantem terus sama mama-nya.

Melihat banyaknya fenomena serupa, terutama generasi Z sekarang dengan masalah lebih komplek,s sutradara upi menulis skenario dan mengangkatnya menjadi sebuah film "My Generation". Film ini menceritakan tentang empat orang anak SMA; Orly, Zeke, Suki dan Konji.

Yang menarik dari film ini, mengangkat sisi dari sang anak. Bagaimana anak mempertanyakan sikap dan kelakuan orang tuanya di saat banyak orang tua yang mempertanyakan sikap dan kelakuan anak generasi milenial.


Sha abis nonton trailer filmnya, beberapa hal kaya: "Orang tua mengajarkan kita bagaimana untuk menjadi orang sukses atau kaya bukan bahagia dan happy sama mimpi dan pilihan kita" atau "Kadang, orang tualah yang memberikan ide untuk menjadi nakal" dan "let your kid be themselves"
Beberapa hal yang mungkin harus orang tua pelajari untuk anak-anaknya. Film yang bagus buat di tonton orang tua dan calon orang tua meski masih jomblo aja, gak sabar nonton tanggal 7 November nanti 😊

28 comments

  1. Saya sebagai orang tua dari anak generasi sekarang juga merasakan hakl serupa, punya anak lelaki memasuki usia remaja memang sedkit kelabakan, banyak hal yang membuat khawatir karena pergaulannya memang luas, semoga saja kita bisa selalu menjaga dan embimbing mereka dengan segenap kemampuan yang ada

    ReplyDelete
  2. Aku pernah juga sakit hati sama temen gitu mbak, tapi nggak sampai berniat buat nggak masuk sekolah sih. Nggak berani boong-boongan sakit :)

    Oh ini film belom tayang to? Tak kira udah, lha banyak banget kayae yang udah ngereview.
    Bisa jadi alternatif buat acara weekend di bulan November ini :D nonton film My Generation

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ga boong sih, yang sakitnya hati bukan fisik haha

      iya beloom, hehe

      Delete
  3. Iyaniih!! Saya juga ada adek yang baru masuk SMA. Waduh orangtua kaya kelabakan gitu nyuruh saya get closer to her hahaha xD

    Padahal waktu saya dulu juga SMA, tp krn anak pertama jadinya gada yg merhatiin :(

    Emang tuh yaa, padahal cuma bbrp tahun aja bedanya. Tapi saya seakan kayak udh mulai ga mengenali gmn dunia anak SMA jaman jigeum xD

    ReplyDelete
  4. Entahlah aku sendiri jarang banget nonton film Indonesia. Hehehehheheh

    ReplyDelete
  5. Harus nonton ini mah saya sebagai orang tua millenial, kudu tau bagaimana cara menghadapi anak millenial masa kini

    ReplyDelete
  6. kalau saya sih suka film the stupid boss, itu mah sudah sampai 20 kali saya ulang-ulang lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuih, keren! semangat mencintai film indonesia :)

      novelnya juga ga kalah seru :D

      Delete
  7. Wah, ternyata Sha jago nyanyi ya? Jadi penasaran deh sama suara merdunya Sha.

    ReplyDelete
  8. Kakak beradik meski satu rahim memang tidak bisa selalu sama sifatnya
    Aku dan adikku sangat berbeda ada tapinya loh kami sama-sama mudah tersentuh saat melihat orang disekitar kita sdg susah

    ReplyDelete
  9. semoga filmnya beneran mendidik ya aamiiinn.. semoga adek mba juga tidak terlalu kekinian (ke-micin-an) yah aamiiinn wkwkkw

    ReplyDelete
  10. Kalau saya waktu remaja sik asik jos, karena punya ayah yang suka memberi kebebasan. Apa aja dicoba, biar anaknya tahu dengan memberi pengertian. Semoga film ini menangkap realita kondisi remaja masa kini ya

    ReplyDelete
  11. Coba deh kalo sakit minum baygon, sapa tau sembuh...

    Ngokk

    ReplyDelete
  12. Generasi zaman Z wkwk zaman now zaman micin banyak banget istilahnya. Tapi kalo saya pada zaman dulu saat sekolah kalo ga sekolah itu ga dapet uang jajan dan terus mikir juga.

    "Lihatlah yang di pedalaman, mereka untuk sekolah aja nyebrang sungai, lu?"

    Makanya rajin sekolah tapi engga rajin belajar, disekolah tidur wkwkwk. Btw mungkin banyak kelakuan orang tua zaman now, yang salah kaprah dengan sebuah kesuksesan. Padahal sukses itu ga harus kaya kok cukup meemiliki anak yang sholeh itu udah sukses. Apalagi udah sholeh kaya pula hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha, karena jajan adalah hal terpenting saat sekolah wkwkwk

      kalo lagi sadar sih begitu, namanya belom dewasa kali yaa

      aslinya? ga ketauan tidur? :P
      udah soleh, kaya pula. idaman para wanita pula :P

      Delete
  13. kids zaman now lahh... kadang klo lagi mampir ramayana buat beli thai tea. kan paling ngabisinnya sambil duduk di pinggiran penahan tanah pohon palm dalem mall. nah disitu lagi agak sering banget ngeliat anak2 cowok kayanya smp soalnya unyu2 banget mukanya. itu pakaiannya model2 korea gitu, mereka lagi kongkow di Mokko donut smbil foto2 dengan gaya yang aduhai.. udh gitu ngomongin cewek lagi. hahah

    lah aku yg ngeliat dri pinggiran kan kayak jadi tamparan sendiri buat aku. lha gimana nggak orang di umur segini yang diomongin masih setia soal makanan.. wkwkwk yaudahlah yah.

    tapi buat adek mba, mungkin bisa ditanyain. kan banyak yg bilang kalau hubungan adik kakak itu kaya hubungan sahabat aja. apalagi dia yng seumuran SMA dan mba yang udah yah berpengalaman lah masalah pahit dan senangnya hidup... heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha lucu ya, jadi ngebayangin. wkwk

      makanyaa.. jomblo terus ya bay? sama kek sha hahaha *apa ini*
      sorry2 :P

      iya, harusnya sih gitu. tapi pengalaman sha sih umur segitu jangan dipapatahan kalo sundanya, biarkan dia berpikir dlu hehe nanti ngelunjak kalo di larang2 :D

      Delete
  14. *brb kirim DM ke temen SMA sha* wkwkwk
    Eh adiknya satu SMA sama Sha?

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.