15 October 2017

Hidroponik Kangkung + Giveaway


Salah satu hal yang sempat hadir melintas di salah satu impian sha adalah, punya rumah dengan kebun. Kebun yang penuh sayuran sama buah-buahan. Jadi gampang mau apa-apa tinggal petik sendiri. Dan tiga bulan terakhir mulai kepikiran lagi dan mulai beraksi setelah liat mama yang nanem cabe dan berbuah, sha yang metik. Nanem bayem terus bikin gorengan bayem. Juga pohon srikaya yang tiap bulan pasti berbuah. Padahal srikaya itu salah satu pohon yang jarang banget tumbuh di Bandung. Jauh-jauh mama bawa dari ngawi dan nanem di sini sampe akhirnya berbuah.


Sha mulai baca sana-sini. Berhubung halaman rumah sha kecil, sha tertarik buat hidroponik. Selama 3 bulan ini udah berhasil 3 kali panen kangkung, yeeaay! 

Sha mau share tata cara hidroponik kangkung. Pertama, siapin dulu bahan-bahannya:
  1. Bibit kangkung
  2. Tanggok
  3. Baskom
  4. Nutrisi AB Mix untuk sayur (info: ada pula khusus buat buah, tips hemat: beli nutrisi yang serbuk dan larutkan sendiri. Sha kemarin belinya yang botolan tinggal pakai)
  5. Air

Nah, langkah selanjutnya:
  1. Rendam bibit kangkung semalaman, nanti bibitnya ada yang mengapung dan tenggelam. Yang mengapung ini di buang aja. Biasanya benih kangkung yang tenggelam ini udah mulai pecah.
  2. Siapin air satu liter, masukan 5ml nutrisi A dan 5ml nutrisi B. Aduk-aduk sampe airnya rata
  3. Masukin airnya ke baskom (sebenarnya langsung aja tadi buatnya di baskom) trus pake tanggok. Terus taburin bibitnya diatas tanggaok. Asal nyentuh air aja jangan sampe tenggelam bibitnya.
  4. Di simpan di tempat yang kena sinar matahari. Tunggu kanggungnya tumbuh sampe panen.

Gampang banget kan 😃  meskipun gampang, sha beberapa kali trial error. Rata-rata bibit yang tumbuh 70% nya. Ada beberapa tips yang sha pelajari selama tiga bulan:
  1. Pilih warna baskom dan tanggok yang gelap, kalau terang nantinya bakal jadi tempat lumut dan menghambat pertumbuhan kangkung
  2. Sha tambahin air tiap dua hari sekali, kadang-kadang di buang aja airnya di ganti yang baru. (kelamaan airnya jadi ada tanahnya sedikit banget, kayaknya kebawa dari udara)
  3. Kalau nanemnya banyak, awalnya simpen di satu tanggok dulu aja. Pas udah kecambah baru pisahin ke tanggok lain sesuai dengan tingginya kecambah. Soalnya kalau tingginya beda, nanti yang lebih pendek kehalangin dan ga kena sinar matahari. Daunnya jadi kuning dan mati.

Selain di baskom, sha juga nyobain hidroponik kangkung dengan sistem sumbu/wick di botol besar bekas minuman soda dengan sistem sumbu. Caranya:

  1. Potong botol jadi dua bagian, yang atas lebih pendek.
  2. Buka tutup botolnya, terus kasih kain flanel, lalu di balik (yang tempat tutup di masukin ke bagian potongan botol satunya)
  3. Kasih campuran air nutrisi ab mix
  4. Taburin bibit yang udah di rendam diatas flanel
  5. Tunggu tumbuh sampe panen

Gitu aja, hehe. Pastikan botolnya di tutup kresek hitam atau di cat gelap dulu. Biar ga lumutan.

Gimana kalau ga punya nutrisi AB mix? sha nyobain juga tanpa nutrisi, cuma air biasa. Kangkung tumbuh cuma cukup lambat. Kalau pakai nutrisi dalam sebulan kangkung udah tinggi dan subur, bisa langsung di masak. Tips lain saat panen, potong dari batangnya (sha sih pake pisau atau di gunting) terus biarin aja ga usah kita buang. Tetap kasih air dan nutrisi nantinya tumbuh lagi. Kita ga usah nanem lagi dari bibit, justru hasilnya jauh lebih lebat dari pertama kali kita nanem loh.

Gimana, mau nyoba juga? seru banget makan dari hasil nanem sendiri mulai dari bibitnya. Selain bahagia juga lebih sehat 😊

Sha mau ngadain giveaway nih, syaratnya? Cukup tulis komentar aja, setiap komen yang masuk nanti sha undi yaa. Hadiahnya: 3 buah baskom, 3 buah tanggok, satu botol nutrisi A, satu botol nutrisi B dan bibit kangkung buat satu orang. Lumayan banget kan buat mulai hidroponik juga. Udah baca postingannya, kenapa ga sekalian komen juga? hehehe di tunggu dua minggu dari sekarang yaa 👌

Btw, makasih banget buat teman-temen yang selalu mampir ke blog sha. Sha terharuuu 💜

69 comments

  1. aaakkkk mauuuu.... pengen nyobain >.<
    selama ini aku klo berkebun langsung ke media tanah, belum pernah hidroponik
    dan musuh utama berkebun adalah ayam. bibitnya suka dimakan ayam T.T
    klo menang GA ini, bener2 bakal aku jagain deh sampai bisa panen hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi goodluck ya saaay! nyimpennya harus di tempat aman hehe

      Delete
  2. Wow, keren.
    Info yang sangat bermanfaat. Makasih banyak, Sha.

    Oh iya, saya nggak usah diikutkan GA ya, Sha. Bukannya nolak rezeki, tapi saya lagi di Makassar berobat dan sepertinya bakalan lama. Kalau saya diikutkan dan menang, nanti hadiahnya nganggur (iihhh, saya PD amat ya bakalan menang, hehehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak sitti masih sakit? syafakallah yaa :)

      gapapa, yang penting cepet sehat yaa..

      Delete
  3. Syaratnya cuma komen aja ya :D
    Saya juga sebenernya tertarik sama tanaman tapi karna ortu kaya ga ngebolehin jadi ya ortu yang nanem kangkung sama sayuran lain, saya tinggal makan, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap orang tua punya alasan tersendiri :)
      seneng ya tinggal makan hehe

      Delete
  4. Hehe...saya juga lagi belajar hidroponik, nih Sha. Paling gampang yaaa kangkung. Pakai botol bekas dipotong jadi 2 terus diisi busa yg udah artha tancepin bibit kangkung. Jarang2 kasih nutrisi soalnya pernah kebanyakan terus malah mati. Kasian. Huhu. Padahal udah ikutin aturannya...apanya yg salah ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake busa numbuh ya mbak? setau sha sih pake rockwool. wah, kebanyakan nutrisi mati ya? sha kadang ga diitungin juga, di kira2 aja. haha
      pohonnya mati pas kapan mbak? udah tumbuh, kuning trus mati gitu?

      Delete
  5. Patut dicoba ya shaa, bagus nih nanam sendiri lebih sehat jadinya

    ReplyDelete
  6. Wah kerennn, sebelum punya baby kami juga panen bayam hidroponik loh Sha, dibikin bayam teriyaki haha tfs ya

    ReplyDelete
  7. Waahh menarik nih cara berkebun hidroponik tanaman sayur mayurnya..bisa saya jadikan contoh untuk bercocok tanaman dirumah..thanks sudah berbagi. 😊

    ReplyDelete
  8. Abi aku pernah nyobain hidroponik selada air gitu. Dan karena airnya ga rajin diganti malah jadi pahit xD tapi bener deh bikin hidroponik di rumah bikin makin hijau dan seger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya, kalau selada emang tricky biar ga pahit. waktu panenya jangan melebihi masa panen krn bikin pahit :)

      Delete
  9. Jadi pengen nyobain, tapi susah tidak sih tanam kangkung hidroponik kayak gitu. Biasanya media tanah dan pupuk lebih efektif.

    ReplyDelete
  10. Wah mantep nih mbak udah berhasil bikin hidroponiknya ;)

    Tanggok itu yang seperti apa ya mbak? Ada beberapa hal yang saya nggak ngerti sih mbak, maklum saya agak susah berimajinasi -_-
    Mungkin lebih baik jika tiap langkah tutorialnya disertakan gambar. Cuma saran sih mbak. Kalau sepertinya merepotkan juga nggak apa-apa kok mbak hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sempet mas, malah tadinya mau bikin video hahaha

      tanggok mirip baskom tapi bolong2 gitu mas :)

      Delete
  11. Ngomong-ngmong hidroponik, baru-baru ini saya sempat jadi volunteer dalam program hidroponik Islamic Relief hehe.

    ReplyDelete
  12. Caranya sam akayak yg guru pelajaran BUdidaya Pertanian pas SMP dulu. xD Di sekolah sempet mraktikin yang pake botol dipotong dua itu. kalo di rumah saya, orang2nya gak pada demen kangkung, bikin ngantuk katanya. saya seorang aja yg suka. jadi gak ampe membudidayakan. di rumah itu kan modelnya rumah panggung, di bawahnya itu ada air sungai (belakang rumah) nah, di air itu ada kangkung yang tumbuh secara liar. kangkung itulah yg kadang dipetik. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, keren banget jaman smp sha ga belajar :(
      iya, bikin ngantuuk haha tapi enak sih, mungkin krn org sunda, demen daun2an wkwkwk
      wah, itu mah hidroponik alami, ga perlu repot2 nanem ya haw :)

      Delete
  13. Kami di kos malah nanam sawi, cabai, dan terong hahahhaha. Kalau anak kos pengen bikin mie rebus, tinggal petik sawi dan cabai :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cowok tapi pada rajin banget mas :)

      wah, Te O Pe itu maah, nikmat dunia tiada duaa :D

      Delete
  14. Wah, boleh dicoba tuh.
    Bibitnya beli di pasar atau membibitkan sendiri, ya, Mbak?

    ReplyDelete
  15. hidroponikan emang lagi trend ya sekarang, bikinnya gampang banget.. tapi kalo saya denger-denger, airnya harus pH tertentu gitu ya?

    semoga menang giveaway whahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk tanaman tertentu memang harus di perhatikan PH nya. Berhubung kangkung paling mudah menurut sha, jadi ya nyoba kangkung dulu :D

      gudlak ya!

      Delete
  16. Wawwwwww
    Kalau ditanem sendiri di rumah kayak gitu pasti pas udah panen dan udah jadi masakan senengnya bukan main ya

    Pernah ngerasain, tapi bukan kangkung sih
    Dan emang nagihh

    Sayangnya skrg jauh dari rumah, nggak berani nyoba deh gardening kecil-kecilan di kosan hikss

    Sukses terus ya shaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. asliii, seneng banget. metikinnya jg hati2 banget haha *lebay*

      dulu nanem apa aul?

      gapapa, kan dapet banyak hal dari ngerantau salah satunya bisa ke fashion week! hehe

      aamiin, aul juga yaa :)

      Delete
  17. Sha asyik dong bisa menikmati hasil panen sendiri, nggak nyangka Sha masih sempat tanam kangkung padahal sibuk banget ya ngurusin pasien hehe
    Media tanam hidroponik memang lagi tren nih, tetutama buat yang hobi tanam menanam tapi lahan sempit atau tdk punya lahan
    ok Sha moga panennya makin banyak ya kita bisa jadi juragan kangkung nih
    aku dukung deh tanam dg media hidroponik

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak mayaa, selalu deh perhatian ma shaa :")

      aamiin, hayok atuh kita berkebun. Harus ngemodal dulu kalo mau jadi juragan :D

      Delete
  18. Akhir-akhir ini berkebun jadi hobi baru yg banyak digandrungi. Soalnya tak butuh keahlia khusus, siapa pun bisa belajar.
    Aku dulu malah pernah bikin pupuk kompos dari sampah organik. Kirain gagal, tapi setelah dicoba dipupukkan ke tanaman cabai milik ibu, ternyata lumayan subur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, rajin juga mas :)
      yang di simpan di tempat tertutup itu ya? duu pernah belajar di sekolah

      Delete
  19. Lah, bibit dari Ngawi sampai ke Bandung?
    Jauh-jauh dari Jawa Timur, semoga bisa tumbuh subur ya, wahai Srikaya.

    Aku juga pengen nanem-namem model hidroponik gini mbak. Tapi di rumah, tanah yang dijadiin kebun sama bapak masih luas banget. Jadi ya, tau sendiri lah, cukup nanem di kebun aja. *halah alesan :x

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, subuuur. tiap bulan pasti panen sepanjang tahun :)

      wah iya, kebumen mah kebunnya luas-luas. di rumah sodara sha ampe segala adaa :D

      Delete
  20. Bagaimana kalau hadianya itu diganti duit saja ? Biar nanti saya beli baskom sendiri. :D
    Menanam kangkung tampak mudah tapi sebenarnya susaj juga. Biasanya phon menguning atau dimakan ulat. YAng penting jangan sampai airnya kena panas matahari langsung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan tujuannya buat ngenalin hidroponik, terus sha udah beli hadiahnya sih. hahaha *ini alasan utama* kalau uang juga belum tentu di beliin wkwk
      nah, belum nemu kalo ulat mah mas

      Delete
  21. Pgn jg punya kebun sendiri, tapi entahlah, berbakat ga ya :D
    Semoga bisa nyoba kalau menang giveaway di sini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bakat ga akat kalau sungguh2 asti bisa. hehe

      aamiin, semoga beruntung ya mak :)

      Delete
  22. mbak sha rumahnya mau penilaian adiwiyata propinsi ?
    aku mau juga ah, praktik kasih banyak di loteng
    siapa tau ada visitasi dari tim juri tingkat kota

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha ya engga atuh mas, tapi kalo dapet ya alhamdulillah wkwkwk

      Delete
  23. Saya kepengin banget nyoba yang pake botol. Kayaknya asyik banget tuh ditaruh di depan rumah, bermanfaat untuk sayuran sekalian hiasan alami yang tentunya sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
  24. Wih tanem menanem emang seru teh, apalagi nanem modal saham *loh hehe. Tapi saya juga pernah disuruh bikin hidroponik gitu pas ujian praktek smk. Tapi yang terbuat dari paralon air terus dibolong-bolongin, dirangkai ke atas, dihias deh, cocok banget buat yang punya rumah tapi halamannya sempit.

    Emang sih, kalo hidroponik saat ini masih terkendala sama edukasi dan sedikit menguras kantong. Merawatnya gampang-gampang susah jadi kalo buat orang yang gampang nyerah, ya diudahin. Karena ga cocok. Putus deh *lah?

    Semangat nanemnya teh, semangat mengedukasi juga, saya juga mau nanem ah, nanem anggur. Biar engga dianggurin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang ijo2 mah emang bikin mata berbintang2 haha termasuk si saham wkwk

      wah, emang beda ya, kalo smk sampe detail gitu. Yang pake paralon lebih bagus, karena ga perlu nyiram. terus, sha belom bisa bikin paralonnya! hehe

      nah iya, modal awalya cukup mahal. tapi ya sekali itu aja. selebihnya cm bibit, nutrisi dan listrik haha

      sisipan curhat ya? hehe

      manggaaat, biar ga dianggurin dan ga putus yak? :P

      Delete
  25. haha. aku juga pengen di pekarangan ada semacam perkebunan ya itung-itungannya kecil-kecilan aja. mau perlu apa tinggal metik, cuma kadang kalau perawatannya nggak rutin bisa gagal panen. duh, sedih banget deh.

    ReplyDelete
  26. Waaahhh penasaran... Jadi pengen juga bikin.. Btw aku pernah liat juga ibu kosan adikku bikin hidroponik juga pakai busa gabus gitu yahh.. Apa namanya sama hidroponik juga atau beda hehee

    ReplyDelete
  27. Setuju, Teh, aku juga pengen punya rumah yang banyak tanaman sayur dan buah gitu. Saat ini beberapa tanaman juga ada di rumah, kebetulan ibu suka tanaman, terutama bungan, sampe penuh di halaman, rumah, kalau di rumah, setiap hari ada jadwal siram tuh..he

    Yeahhh, jadi pengen makan kangkung, Teh, kalau di rumah mah tinggal bikin aja, di rantau harus beli. Kalau baca mah iya, Teh, gampang nan mudah. Tapi kalau action terkadang gak cukup sekali. Buktinya, Teh Sha aja berkali-kali gagal.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. di jogja susah kangkung ndi? eh, ttapi asa ga mungkin, ga sebanyak di sunda aja kali yaa..

      yupyup, naanya belajar, trial and error hehe

      Delete
  28. Saya juga punya cita-cita, kelak punya rumah sendiri, pekarangannya aku bakal tanemin sayur-sayuran. Pake pot, pake pot aja deh.. yang penting pekarangannya rapi, hijau, dan serbaguna. hehe

    ReplyDelete
  29. gampang si gampang, cumen pas praktek ribet juga hehehe. eh, ada givewaynya juga tohh. semoga menang undian XD

    ReplyDelete
  30. saya belum pernah nyoba budidaya hidrponik, tapi klo dilihat lagi, hidroponik cocok untuk saya yg punya pekarangan minimalis, terima kasih mba untuk ide & sharenya

    ReplyDelete
  31. Pernah kepikiran pengen nyobain bercocok tanam dg hidroponik, cm waktu itu ane kurang paham sama takaran abmixnya, jadi gatot dah
    Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus pinter ngitungnya, terus punya alat buat nakar ml nya ituu :)

      Delete
  32. Halo bu bidan.. btw aku ni juga lagi nanam kangkung.. tp gapake nutrisi a dan b.. gimana beli nutrisinya ya? Apa ke tukang jual bibit kangkung juga kah say??

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo juga teh, sha beli di toko hidroponik deket husein teh. beli online aja kalau susah nyarinya :)
      kalo ga pake nutrisi malah lama tumbuhnya, hehe

      Delete
  33. Trial and error ini paling enak sih. Tapi jadi nggak efektif.
    Dulu pas kuliah ada mata kuliah metode numerik. Tujuannya sih buat "nebak" angka (tapi bukan angka buat judi togel ya).

    Nah di matkul ini diajarin juga buat trial and error, tapi nggak bener bener trial and error. Kita udah "nebak" dulu kira kira ada di angka berapa. Baru di trial and error biar nggak melebar. Nilainya? Tetep C setelah remed. *malu

    Duh baca percobaan kok jadi flashback sendiri wkwkw

    ReplyDelete
  34. Saya kepengin banget nyoba yang pake botol.

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.