14 July 2017

Caving Gua Barat Kebumen


Udah di tonton belum videonya? 😃 video diatas adalah potongan perjalanan famtrip jateng februari lalu saat caving gua barat di kebumen. 

Bangun tidur di hotel langsung keluar ngetukin pintu kamar sebelah, Mbak Icha sama mbak Aya buat minjem mukena. Kebetulan water heater di kamar mandi rusak. Karena udah di kasih tahu bakal main air, ya udah sha ga mandi. Terus kita sarapan, cerita-cerita kalau semalem pada beli indomie rebus pake telor plus cabe rawit dan manggil tukang pijat. Mbak Icha cerita kalau tukang pijetnya nyangkain dia abis nyupir saking tegangnya para otot 😃

Bus famtrip mengantarkan kami dan berhenti di depan sebuah pintu masuk goa Jatijajar. Sha menanyakan pada ibu dinas pariwisata yang mengantarkan kami, apakah di sini kita akan susur goa? Ibu tersebut bilang; bukan. kita akan mengunjungi goa lain yang sungainya sedalam ini (sambil memperagakan tangan ke arah dadanya). Sha sedikit minder karena ga bisa berenang, tapi yaudahlah. Kemaren juga waktu rafting sungai bogowonto, jatoh dan ketimpa perahu. Ga kenapa-napa dan dapet pengalaman rafting yang seru untuk pertama kalinya.

Dari depan pintu masuk gua Jatijajar kami kembali melanjutkan perjalanan menuju gua barat dengan menggunakan beberapa mobil dan bak terbuka. Tentu saja sha kebagian naik di bak terbuka! Mobil bak terbukanya seperti yang sering digunakan untuk bawa barang, berbeda dengan mobil bak terbuka waktu ke menganti dan sawangan yang sudah di modifikasi dengan penambahan tempat duduk.

Begitu sampai, kami segera mengenakan life jacket, helm serta sepatu yang sudah disediakan di sana. Gua barat ini berasal dari kata barat dalam bahasa jawa yang artinya angin, bukan gua yang berada di sebelah barat seperti pemikiran awal sha saat mendengar nama gua ini. 


Selain menjelaskan mengenai asal usul gua barat, bapak pemandu memberikan briefing mengenai do and dont selama di dalam gua. Lalu, bapak pemandu yang lain memimpin kami untuk streching.


Here we go! Kami pun berbalik dan masuk ke dalam gua yang lubang masuknya cukup kecil, sha menuruni anak tangga diantaranya terdapat sebuah tempat duduk dan lampu penerangan. Dan di ujung anak tangga, mengarah ke sebuah sungai.

Seorang bapak pemandu meminta sha langsung turun ke sungai, sha melangkahkan kaki masuk ke dalam air. Wow, keren! sha orang kedua paling depan setelah bapak pemandu. 

Sha berpegangan tangan sama Alfi juga mbak Aya. Kami bertiga memecah kegelapan gua dengan center. Melihat dengan jelas betapa megahnya stalaktit dan stalagmit yang tercipta selama ratusan bahkan ribuan tahun.

Menyaksikan kelelawar berterbangan saat lampu center kami arahkan ke langit-langit.  Kami tetap berpegangan di tengah dinginnya air sungai. Saling membantu saat medan yang kami tempuh mulai sulit. Beberapa pijakan licin dan tajam. Kami naik dan melewati sebuah batu besar, lalu turun kembali ke sungai.

Kami melewati bagian sungai yang cukup dalam sehingga kaki sha tak dapat berpijak. Hanya berpegangan pada tali di sisi gua. Selain tali, terdapat sebuah pipa putih di sisi gua dan kami tak boleh memegangnya. 

Sha mengambang, and they are take care of me! karena sha bilang sha ga bisa berenang. Mbak aya meyakinkan bahwa akan baik-baik saja. Lalu tak lama kaki sha pun bisa berpijak kembali.

Satu-dua air terjun kecil kita lewati, menaiki dan meloncati batu-batu ditengah sungai. Bapak pemandu memainkan air sehingga tercipta musik menyerupai suara gendang. Namun kegiatan tersebut tidak boleh sering dilakukan, kami pun tidak boleh terlalu berisik. Karena suara-suara akan mengganggu kelelawar juga mengubah struktur gua.

Di depan sha ada sebuah air terjun yang cukup tinggi, sha menaiki tangga kayu yang ada diantara batu. Setelah sampai diatas batu, memberikan tangan untuk membantu peserta yang dibelakang. Begitu satu-persatu diantara kami saling membantu dan menjaga satu sama lain.

Pada bagian sungai yang dangkal dan luas. Terdapat satu aliran air yang muncul dari atap gua. Satu persatu dari kami menengadah dan minum dari sana. Air mineral yang sudah secara alami tersaring oleh alam. Dingin dan segar! Sha merefill air minum dari sana.

foto dari teman sekamar saat di hotel, mbak nanda
Kami sampai di spiderman's big sister inilah ujung perjalanan kami. Hari jum'at dan para pria harus shalat jum'at. Berfoto sebentar dan kembali. Sha sempet berpikir, wah! jalan lagi kaya yang tadi. Ternyata tidaaak! Kita tiduran berjajar dan pelampungnya ditarik sama bapak pemadu. Seru banget! Sampe gak kerasa tau-tau udah nyampe lagi ke dekat tangga tadi. Sha pun naik tangga dan meninggalkan gua yang khas; perpaduan gemericik air, suara decit kelelawar, bau amis dan angin yang berhembus.

Dan sha nulis ini dibarengin dengan instrument OST drama korea, sha agak melow. Kok kangen yaa. Meskipun pada awalnya gaada satu pun yang sha kenal, ketemu dan jalan bareng selama tiga hari. Berkesan dan penuh kenangan. Mudah-mudahan temen-temen blogger selalu sehat, bahagia dan kita bisa ketemu lagi suatu hari nanti. Aamiin

48 comments

  1. Wah asik sekali, saya blm pernah caving and rafting nih Sha heheu

    ReplyDelete
  2. salam kenal sobat dari TEGAL SARI..
    trmksih bnyk infonya.
    kalu ada waktu bolehlah berkunjung di tempat kami heheheh...

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. paling seru diantara semua tempat selama famtrip jateng haha sesuatu emang

      Delete
  4. pantesan ngundang tukang pijet mbak, medan goanya aja se-ekstrim itu hehe
    mana 8 jam perjalanan? *beneran itu mbak 8 jam? We-O-We!

    jadi pengen ikutan event-event kaya gini, bisa bener-beneran ketemu sama blogger dan nambah sodara, dan yang pasti bisa tau apa itu "kangen meet up bareng" hihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan kita cuma 4 jam.an pp kayaknya. keburu jum'atan. jadi ga sampe air terjun besarnya.

      hayuu atuh kita ikutan kalo ada event2

      Delete
  5. seru buanget yahh caving rame-rame, mantep mba lokasinya bagus, keren dehh

    ReplyDelete
  6. seru banget tuh dapat kesempatan nyusuri sungai dalem goa. Saya juga pernah sekali ginian, rasanya capek tapi asyik. Apalagikalau bisamandi di air sungai yang jernih wih keren banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu itu kemarennya abis ujan, jadi airnya coklat. emang dalem goa sih ga gitu keliatan kejernihannya

      Delete
  7. waaa... serunya! blm pernah jalan2 ke gua nih :)

    ReplyDelete
  8. Rame banget ya Sha, aku jarang banget seru2an bareng kayak gutu lagi. Terakhir SMA 😂😂 kayaknya Sha kudu ke Lombok ni hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. mauu pisan ih ke lombok. mudah2an atuh ya, do'ain. aamiin amiin

      Delete
  9. seru banget pastinya ya sha.. sayang saya gak bisa ikut:D

    ReplyDelete
  10. Aah seru banget petualannya sha, mainan air pula bbrr..

    ReplyDelete
  11. Duh, jadi pingin.. tiap ke Kebumen gak pernah jalan-jalan.. padahal banyak destinasi yan menarik ya?

    ReplyDelete
  12. Seru ya bisa sampai di Spiderman's big sister. Mbak berani banget ya nyalinya besar buat main di gua gini hehee, seumur2 aku belum pernah. Airnya bisa diminum? hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan rame teh hehe

      iya, bisa di minum. air yang keluar diantara bebatuan :)

      Delete
  13. Ishhh serunya cerita Mba Sha ini, jadi pengen mudik ke rumah mbah 🙂. Cerita exploring Kebumen mba Sha ini membuat saya tahu,kalau destinasi piknik di Kebumen sudah banyak sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayok, mudik teh. heh emang di kebumen banyak banget tempat bagus2

      Delete
  14. Gak ada binatang melatanya, kan? Saya paling takut sama binatang melata

    ReplyDelete
  15. Asyik banget nih! Aku bukan penggemar caving, tapi memang mengunjungi gua selalu ada keseruan yang beda banget :D

    ReplyDelete
  16. Saya orang Kebumen tapi belum pernah ke gua barat. Betapa seru dan aseknya. Tidak boleh berisik, ah tidak terbayang betapa sunyinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, baru tau kalo orang kebumen. asyik atuh.. deket ke lauut

      Delete
  17. waaaahhh seru bener, mau dong diajakin ... heee
    #Ngarep

    ReplyDelete
  18. Waaah serunyaaa kapan ya bisa kesanaaa... :D

    ReplyDelete
  19. Wuih mantap banget mba main terus skwkmwkw.. saya jadi ingin main kesana ni.. hehehhee

    ReplyDelete
  20. wah, rame nih banyak temennya. kalo aku bakal sulit bisa kumpul kayak gitu.

    ReplyDelete
  21. Mbak Shaaaa, pengen jugaaa :" belum pernah caving. Harus masuk ke travel bucket list nih kayaknya!

    ReplyDelete
  22. Kebayang serunya main menelusuri goa ....

    ReplyDelete
  23. Ada kelelawar gitu nggak serem ya, Sha, haha... Keren Sha liburannya, melintasi jalanan dengar air sedada di tempat gelap pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. engga teh, kelelawar mah ga ganggu. lagian diatap kan :)
      iyaa, berkesan banget ini teh :D

      Delete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.