2 February 2018

Mencicipi Pisang aroma Temanggung



"Teh, abi mah hoyong pisang nu nyandak ti semarang gening" (Teh, saya pengen pisang yang bawa dari semarang itu). Ucapan tetangga sha waktu kita mau berangkat pengajian.

Jadi ceritanya, sha abis pulang famtrip sama dinas UKM Provinsi Jawa Tengah dan bawa berbagai macam oleh-oleh salah satunya criping (kripik) pisang. Nah, udah jadi kebiasaan tiap pagi setelah selesai beres-beres dan masak, para ibu di sekitar rumah sha botram. Makan rame-rame sambil bawa masakan hari itu. Terus mama sha bawa oleh-olehnya pas botram. Tetangga sha taunya sha pergi ke Semarang, padahal aslinya criping pisang ini sha beli di Temanggung.


Gimana enggak, tetangga sha gagal move on dari si criping pisang ini sampe nanya lagi, apa masih ada? Padahal bumbunya cuma gula merah di lumurin ke pisang, tapi rasa pisang aslinya gak hilang, gurih dan manisnya pas.


Lain halnya dengan bapak sha yang lebih doyan olahan pisang yang satunya. Pisang aroma. Pisang aroma nya ini cukup berbeda dari pisang aroma yang sha temui di Bandung. Meski menurut ibu Mulyati pemilik KPK Mawar, dulu ide membuat pisang aroma ini muncul saat ada orang Bandung yang dateng ke desanya dan membuat pisang aroma.

Nah, pisang aroma yang sering sha makan ini, biasanya mama yang buat sendiri di rumah. Teksturnya garing di bagian lumpia dan lembut di dalamnya. Sedangkan pisang aroma khas desa gesing kecamatan kandangan ini garing luar dalam.

Kenapa bisa gitu, apa bedanya? Well, sha ngeliat sendiri proses pembuatan pisang aroma temanggung ini dari awal sampe akhir.


Dari awal mulai pembuatan lumpia untuk pisang aroma. Semuanya dilakukan sendiri di KPK Mawar ini. Keliatannya gampang tapi cukup sulit loh. Adonan lumpia yang kental harus di buat tipis-tipis dan tanpa sarung tangan. Butuh kecepatan dan keahlian karena sha sendiri yang ngeliatinnya cukup ngeri kalau tangan kena wajan.



Perbedaannya ada di sini. Untuk bikin pisang aroma ala temanggung ini. Pertama, pisangnya di potong memanjang tipis-tipis lalu di bungkus pake lumpia dengan tambahan gula putih dan perekat (ini sha gatau berupa apa, entah maizena atau tepung lain karena mirip-mirip).

Nah, kan adonannya panjang-panjang tuh. Di sini di sortir, ada yang di potong kecil banget, ada yang di potong sedang dan juga panjang tanpa di potong sama sekali (kaya di foto yang diatas piring).


Abis itu di goreng diatas hawu. Di goreng dengan minyak panas dan banyak. Ini yang bikin pisang aroma temanggung garing luar dalam. Kalau di bandung, pisang aroma di goreng dengan minyak sedikit kaya bikin ceplok telor.

All photos by galau traveler
Abis itu minyaknya di ilangin pake spinner macem gini. Ini pertama kalinya sha liat pengeringan model gini. Sha sempet nanya dengan mas-mas yang lagi ngerjainnya. Awalnya, sha kurang faham dengan apa yang di jelaskan mas tersebut. Ternyata, masnya memang difabel dan sha ngerasa salut banget! Di tengah kekurangannya, masnya mencoba sebisa mungkin ngejelasin ke sha dengan percaya diri.

Terakhir, tentu aja proses packing. Di packing sesuai ukuran. Yang potongan paling kecil dan sedang itu harganya 14 ribu, kalau yang panjang 25 ribu rupiah. Kalau yang criping pisang, sha lupa harganya berapa, 14 ribu juga kalau gak salah.

Proses dari awal sampe akhir ini dilakuin oleh 35 Karyawan yang beberapa diantaranya difabel. Awalnya, Ibu Sri bikin pisang aroma sendiri dan door to door. Kalau gak laku di satu tempat, beliau nyoba jualan di tempat lain. Dengan modal awal 300 ribu rupiah di tahun 2001. Kini bisa mendapatkan omzet hingga 500 juta perbulan.

Inspiratif banget kan beliau ini, Sha masih inget ibu Sri bilang, bisnis itu yang penting usaha dan keyakinan. Di lakonin sedikit-sedikit insyaallah membuahkan hasil. Gak usah malu ngetukin pintu satu-satu biar orang kenal dengan produk kita.

18 comments

  1. Heemm!! Ribet juga cara buat pisang Aromanya... Harus diiris tipis..Mungkin kalau nggak tlaten bisa benyek tuh pisang...Haahaaa!! 😂😂😂

    Mending tinggal makan aja dech..😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, mas Satria.
      Saya mending tinggal makan aja. Soalnya nggak suka sama yang ribet-ribet. Maunya masak yang praktis ekonomis kayak telur ceplok aja. Hehehe

      Delete
    2. wah iya, sha gak kepikiran benyek hahaha tergantung jenis pisangnya juga kali mas :D

      kirain kalau mbak siti doyan masak yang ribet2. bukannya pinter masak yaa? hehe

      Delete
  2. Wiihhhh keren ya, sha semua prosesnya dikerjakan mandiri.

    Nah iya sih, di sini banyak juga yang jualan pisang kayak gini cuma kadang-kadang pelengkapnya terlalu banyak (keju, coklat, nutella) jadi rasa pisang aslinya tertutupi. Kayaknya bisa tuh coba sesekali bikin sendiri pake gula merah.

    ReplyDelete
  3. mmmm....kok rasa pisangnya tidak sampai ke tempat saya Mbak, apa saya perlu dikirimi yah Mbak. :)

    ditempat saya ada piscok,,,pisang coklat dng jenis pisang yang sama seperti gambar diatas. :)

    ReplyDelete
  4. nice artikel gan, lanjutkan . kunjungan dari : www.softkini.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  5. ini keren y Mba Sha bermula karena ada orang Bandung yang kenalin pisang aroma lalu dimodif jadi beda luar dalam kering :)

    Baca modal sama omzetnya bikin nganga hebat ih sok mupeng kalau ada usaha dan maju teh hehehe

    ReplyDelete
  6. saya taunya cuman makan doang, enak banget tuh pisang aroma, eh ternyata cara buatnya njelimet njelimet ya hahaha

    ReplyDelete
  7. Wow!!!
    Ibu Sri memang inspiratif banget. Karyawannya ada yang difabel pula.
    Modal awal 300ribu dan sekarang omzetnya 500 juta perbulan, luar biasa.

    ReplyDelete
  8. Huuu enaknya mba kalo tinggal makan, hehe :D
    Harganya juga murah,
    Kalo buatnya kayaknya agak ribet ya mba

    ReplyDelete
  9. psang aroma temanggung yang pada awal sebelum di olah jadi beraroma sama sekali nggak bikin meliurkan lidah banget, tetapi ketika udah jadi pisang aroma...ehhhmm...yummy....mereunan mah nyak?

    ReplyDelete
  10. Sha, tadi sarapan aku pake pisgor, liat ini kok jadi pengen goreng lagi ya -_-

    ReplyDelete
  11. Temanggung,, asal saya itu mba.. Lahir di Temanggung.. hehehe
    tapi nggak pernah beli ini pisang di sana.. hahaha bentukannya mirip piscok yahh.. cuma ini mah dalemnya gula..

    ReplyDelete
  12. Piscok memang juara apalagi dikasih oleh2 orang hehehe

    Waa omzet sudah 500jt/bulan, kerenn banget

    ReplyDelete
  13. baru paham saya pisang aroma itu dari temanggung, memang khas banget aromanya dan manisnya juara.. bikin pahit di lidah kalo berhenti makan

    ReplyDelete
  14. Ngeri-ngeri sedap kalo bayangin yang pas ngolesin adonan ke wajan panas itu. Hahaha 😂

    ReplyDelete
  15. Baik pegawainya maupun ownernya sama-sama inspiratif ya Mba Sha. Aku penasaran sama rasanya, asik nih buat ngemil sambil nulis

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.