18 April 2020

Foto sha di jadiin banner!


Waktu malem-malem lagi kumpul sama keluarga, adek sha langsung ketawa ngakak. Terus liatin foto ini ke sha. Dia cerita kalau minggu lalu temennya sempet nanya "Teteh kamu teh pake behelnya di daerah ****?" yang dijawab sama adek, "bukan, kenapa gitu?" "Aku liat foto teteh kamu jadi iklan, eh tapi gatau takut salah" Nah, pas malem itu temennya kirim foto karena pas sore lewat lagi tempat itu.


Sha update status dong di whatsapp, teruus saking penasarannya temen kerja sha langsung ngajakin ke sana besoknya! Abis janjian gitu, pas ke sana. Bener dong itu foto sha! Hahahaha

Jujur aja ya, pas awalnya sha kasian. Pas ditanyain, dia pesen doang cuma bilang harus ada foto wajahnya. Kayaknya percetakannya dapet dari postingan blog sha yang cerita tentang behel. Tapi berdasarkan masukan dari temen dan orangtua sha. Akhirnya sha minta bannernya di turunin. 

Alesannya ya: Gak etis aja gitu, sha kan pasang behel bukan di tukang gigi tersebut, dan sha pasng behel keluar biaya yang gak murah. Terus ya kalau kata temen sha sih, masa tenaga kesehatan gak tahu soal kesehatan sampe di mukanya di pajang ke situ? Ya, bukan maksud gimana bahkan untuk jadi dokter gigi aja prosesnya sangat panjaang, terus ya lokasinya gak gitu jauh sama rumah sha, cuma beda kecamatan! nanti sha semacem ngendorse dong, padahal gak pasang di situ, kaya ngebohongin orang, apalagi kalau yang kebetulan lewatnya orang-orang yang kenal ama sha.


Pas besokannya temen lewat situ lagi, bannernya gak diturunin cuma foto sha nya di gunting. Satu minggu kemudian bannernya udah gak ada.

Sedih juga sih, bukannya nutupin rejeki orang. Tapi ya, kalau mau buka usaha at least, kita harus jujur kalau menurut sha, jangan sembarang ambil endorse / foto milik orang biar usahanya berkah. Toh, lama kelamaan juga kita bisa punya hasil sendiri dan pembeli sendiri yang percaya ama kita.

Ini pengalaman ketiga sha setelah akun toped dan akun instagram palsu yang ngaku-ngaku nama sha.

12 comments

  1. Harusnya dibicarakan aja tarif endorsenya mba :)
    Kali aja menguntungkan hehe

    ReplyDelete
  2. saya kalo jadi Sha juga kayaknya bakal terkesan maksa buat minta diturunin bannernya. Apalagi tempatnya terbilang deket begitu. Walo mungkin menurut orang, hal seperti itu biasa saja. karena banyak foto artis yang sering dicatut juga dan dipasang di banner produk yang ngasal.

    namun, ya, dengan unsur kedekatan begitu, juga efek yang bisa ditimbulkan (org yang terinfluence) jadi beranggapan itu tempatnya bagus, sebab contoh orangnya nyata, padahal belum tentu itu tempat praktiknya bener. belum kalo ada olok-olokan terhadap diri.

    syukurnya udah dicopot, yak.

    ReplyDelete
  3. Pilihannya sih antara diturunin atau minta royalti. Namun karena cara memasang banner-nya saja salah, saya tidak yakin pemilik usaha mengerti tentang royalti atas penggunaan hak cipta karya. Hehehe

    ReplyDelete
  4. Hahaha. Ya serem juga nanti bisa indikasi penipuan haha

    ReplyDelete
  5. wkwkwkwkwkwkw besok lagi posting tentang las mengelas,,ntar abang tukang lasnya bikin banner ada wajah mbaknya lagi bisa2 nih hehehehe... iyalah copy right itu,,,kalo kita ga boleh ya sah2 aja suruh turunin atau hapus gambarkita,,apalagi kita sebagai "tenaga kesehatan" dikiranya kita pasang di tukang gigi tsb

    ReplyDelete
  6. Saya jadi ingat, dulu foto saya pernah diambil orang untuk dibikin cover buku.

    ReplyDelete

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.