7 September 2017

Quarter Life Crisis


Mendekati tanggal cantik, 9-9 alias sembilan september. Sha udah dapat 5 undangan nikah di hari yang sama dan dua undangan nikah di tanggal 10 nya yang sepertinya ga bisa sha datengin satu-satu mengingat sha kerja hari sabtu sampai jam dua. Jadi ga mungkin ke kondangan jam tiga karena acaranya udah bubar.

Dapat undangan artinya dapat juga pertanyaan kapan nyusul, lalu pertanyaan lain pun menyusul. Cari yang kaya gimana? Sekali dua kali rasanya wajar saja. Cukup di jawab dengan senyum dan meminta do'a. Lambat laun pertanyaan yang sama dan terus-terusan bisa jadi racun buat pikiran.

Di usia 23 menuju 24, satu setengah tahun lagi menuju seperempat abad. Salah seorang teman bilang bahwa ini merupakan Quarter Life Crisis. Setiap orang mengalami hal yang sama lebih tepatnya diliputi pertanyaan-pertanyaan yang sama.

Awalnya sha sering galau dan bingung, kadang ga faham sama diri sendiri. Hari ini gini, besoknya udah beda lagi apa yang dimau. Pemikiran juga begitu, hari ini A beberapa jam kemudian bisa berubah jadi B. Berkelanjutan berbulan-bulan seperti itu.

Untungnya, berkat info dari teman ini menyelamatkan semua kegalauan itu. Sha mulai baca sana sini dan nemuin satu artikel bagus di Hipwee dan sha banget deh kayaknya. Rasanya pengen sha bahas satu-satu.

1. Kerja atau kuliah

Dua tahun berturut-turut tiap kali pendaftaran mahasiswa, sha mengunjungi kampus yang berbeda. Dan dua kali itu pula sha membatalkan untuk lanjut kuliah. Tahun pertama sha bersyukur banget ga jadi kuliah karena ternyata bisa pindah kerja ke kota yang sama dengan orang tua. Kedua kali galau karena pindah kota dengan umr yang lebih rendah, bertanya-tanya apa sanggup bayar sendiri tanpa menyusahkan orang tua mengingat adek sedang kuliah juga. Tapi kok tiap lihat mahasiswa, batin ini sering manggil-manggil pengen kuliah juga.

2. Galau soal pilihan pekerjaan

Berkali-kali dan pikiran ini sering muncul, apa sha alih profesi saja? jadi fulltime blogger? buka usaha sendiri? dari mulai jualan online komik, buku dan hal lain. Freelance Mystery Shopper, buka klinik sendiri sampe ngajar dan dedikasiin ilmu yang sha punya.

3. Membenci pekerjaan atau sangat mencintainya

Kadang-kadang, seneng banget sama kerjaan sha sekarang. Kadang benci kebangetan apalagi kalau udah di marahin gegara bikin salah. hehehe

4. Tertekan saat satu persatu teman mulai menikah

Yaa, gimana ya. Perasaan campur aduk tiap kali nerima undangan. Terutama dari temen seangkatan apalagi kalau temennya deket ama sha. Ada perasaan gimana gitu, yang susah dijelaskan dengan kata-kata.

5. Kalau sudah punya pacar, bertanya-tanya apakah dia bisa diajak serius?

Awal-awal kena gejala Quarter Life Crisis nanya mulu sama pacar. Sampe ujung-ujungnya berantem dan bubar. Hahaha *makin tambah galau kaan

6. Jika belum punya pacar, getol mencari atau dicarikan

Setelah sendiri cukup lama, beberapa orang terdekat mulai getol mencarikan. Dari mulai ada yang tiba-tiba ngechat, tiba-tiba main ke rumah sodara saat sha di sana bahkan direncanakan datang ke rumah.

7. Malah jadi malas mengurus soal percintaan

Lama-lama jadi eneg dan males kalo bahas soal jodoh ~

8. Semakin terasa terhimpit oleh tekanan keluarga

Semakin sering dijodohin, semakin sering ditanya kapan nikah? semakin terasa terhimpit kan ya. haha

9. Walau kadang kesal sama keluarga, sebenarnya kamu ingin membuat mereka bangga dan bahagia

Iya banget, kadang serba salah. Sebagai anak pertama pengen bisa begini begitu, ngasih ini ngasih itu sama keluarga tapi kadang ga bisa.  Kadang kesel tapi udahannya ngerasa bersalah. Bagaimana pun tetap sayang. hehehe

10. Kamu ingin mandiri dan tidak lagi jadi beban keluarga, tapi..

kadang ragu-ragu, apa bisa bener-bener hidup sendiri? kadang percaya diri kalau sha bisa. Tapi ya gitulah, bagaimanapun keluarga adalah hal utama :)

11. Ada rasa takut kalau-kalau kamu tidak bisa sukses

Dan iya banget, pengen nyoba ini itu tapi gak dilaksanain takut gagal dan rugi. Kalau rugi nanti nyusahin keluarga, balik lagi ke poin 10. haha

12. Mulai bertanya-tanya, hidup macam apa yang ingin sha jalani?

Tiap hari mikir gini. Hahaha mau kaya gini aja? atau gimana? atau begini? Jadi sha teh sukanya apa? gitulah pokoknya mah bingung sendiri. hahaha

13. Galau menjalani idealisme vs realita hidup

Kalau ini sha gak ngalamin. Mungkin karena sha tipe realistis. Tapi salah satu teman sha ngalamin, dan lebih memilih idealisme dalam satu minggu! Menurut sha hal itu masih bisa di toleransi dan tergantung kitanya. Tapi yang bersangkutan berbeda dengan sudut pandang dirinya.

14. Sedih karena sadar temanmu semakin berkurang

Dan iya, teman sha bisa dihitung jari sekarang. Dalam artian teman dekat, bukan yang hanya sekedar say hello. Di usia ini sudah punya kesibukan masing-masing terutama yang sudah berkeluarga.

15. Makin sepinya hidup membuatmu rindu masa kuliah dan SMA

Dan karena itu pula jadi sering flashback dan refleksi diri sendiri. Melihat sejauh mana kita berkembang atau justru kehilangan hal-hal yang dulu kita kuasai

16. Demi mengatasinya, kamu akan membuka diri pada berbagai tantangan baru

Sha nyobain ini itu, kemarin-kemarin sha sempet nanem kangkung di baskom secara hidroponik. Sempat flying fox yang tinggi sekali, jalan-jalan sendiri, berkenalan dengan teman baru dan lain semacamnya untuk mengisi kekosongan ini.

17. Pada akhirnya kamu sadar, ini hanyalah salah satu fase yang harus dilewati untuk membentuk dirimu jadi lebih awesome!

Meski terkadang masih bertanya-tanya hidup seperti apa yang ingin sha jalani, akhirnya sha sekarang lebih stabil. Lebih bisa melihat diri sendiri, udah berani juga curhatin ini di blog karena hampir terlewati? entahlah. Hahaha pokoknya lebih mencintai diri sendiri, kalau ada hal yang gak sesuai perkiraan dan harapan, sha jadi lebih bisa menerima dan memaafkan. Terutama memaafkan diri sendiri. Semoga bisa melewati proses ini dengan baik dan jadi pribadi yang lebih baik. Terimakasih banget buat temen sha yang udah membuka tirai "Quarter Life Crisis" yang sha alami. Semoga kalian gak cape baca curhatnya. 😁

26 comments

  1. Semoga segera dipertemukan dengan jodoh terbaik ya, Sha. Aamiin ya Rabb.

    Yang penting Sha bahagia dan selalu bersyukur. Semua akan indah pada waktunya dan seperti kata Afgan, JODOH PASTI BERTEMU.

    Hahayyy... Saya aja sudah hampir 33 tahun tapi belum diberi jodoh. Mungkin memang belum pantas atau belum saatnya atau karena memang nggak ada yang suka, hahahah.
    Lho, kok Jadi ikutan curhat ya?

    SEMANGAT, Sha.....

    ReplyDelete
  2. Owalah hihi galau juga toh lihat kondangan bertaburan dimana-mana 😂😂😂

    ReplyDelete
  3. Gapapa ka, jangan dibuat rumit, lepaskan, ikhlaskan nanti juga kalo sudah waktunya dipertemukan...

    Dengan tujuan hidup hehehe..

    Nomor tiga belas bener tuh, saya juga suka berpikir kaya gitu, dan sepertinya harus kalah sama realita hidup :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, hehe

      yah, kita hidup di dunia nyata. wajar kalau dikalahkan oleh realita :)

      Delete
  4. Teman itu tidak berkurang, hanya berkomunikasinya yang jarang kalau mereka sudah berkeluarga. Di waktu lain, kita akan mendapatkan teman baru yang bisa cepat akrab, bisa jadi nantinya menemukan orang yang tepat untuk suatu hubungan. Percayalah, tidak ada kata terlambat, karena kita sudah berusaha :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, terima kasih mas :)

      membuka salah satu tabir quarter life crisis. kayaknya sha harus makin sering berfikiran positif nih :)

      Delete
  5. haha aku baru berumur 21 tahun dan mbaknya 23. aku lebih mudaan dong.

    aku sih sekarang fokus kerja dulu cari amunisi buat masa depan. hehe.

    iya nih ini musim nikah bahkan di jalan sempat ditutup dan dialihkan lalulintasnya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaiyaa, sha lebih tua haha

      cari amunisi yang banyak ya deeek. hidup itu berat *tsaaah

      ah ya? sampe segitunya yaa

      Delete
  6. Gpp Sha, baca ini ngingetin aku bebrapa tahun dan quarter life crisis itu sementara juga kok! Semua akan indah pada wKtunya dan no. 14 itu benerrr pisan huhu. Semoga segera dipertemukan dengantylsng punggung masa depan yesss, semangattt

    ReplyDelete
  7. ya ampun mba Sha hehehe...kesamaannya sama aku dapet banyak undangan lalu kalau aku galau bukan pertanyaan kapan nyusul karena emang uda nikah tapi galau ntar ngado apaan yak?pake baju apa?wkwkwk
    btw jalanin aja mba jangan galau Alloh pasti akan kasih seseorang di waktu yang tepat, di saat yang tepat juga :) semangat mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah itu juga teh, penambah kegalauan saat mau ke kondangan. terus tar teh, datengnya ama siapa? hehehe

      aamiin, nuhun teh herva :)

      Delete
  8. Loh, kirain mbak sha udh nikah😁

    Keep strong mbak, yg penting jalanin aja. Biar orang berkata pa itu urusan mereka. Dan usia seperempat abad itu ga buruk-buruk amat kok. Hehe.
    Oiya selamat merayakan umur baru. Telat sih gpp ya. Aku juga september, tp nanti menjelang akhir 😁😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sha keliatan kaya ibu2 yaa? hahahaa

      enggak, sha ga ulang tahun. masih lama. :D

      Delete
  9. Halo mbak.. saya juga sednag mengalaminya, tapi tentang perkuliahan. Huhu, sedih juga. Semangat mbak, biarkan jalan ini menjadi sebuah pilihan yg baik, jangan dengarkan kata orang dan jadilah dirimu sendiri ^^ jodoh tidak akan kemana :')

    ReplyDelete
  10. ini bener-bener problem yang dihadapi ketika usia mencapai 25 tahun, berarti kita seumuran ya?

    yakin, dan pasti semua masalah akan selesai selama kita tidak kabur ke majalaya mbak. Semangat!

    ReplyDelete
  11. Ini kayanya dilema kehidupan banget.. hahah

    Aku kmarin ditanyain sama temen aku...
    "Bay kalau kita semua udh pada nikah, terus lo main sama siapa??"

    Gue jawab ; "yah cari yang lain lah, kaya temen gue itu lo-lo doank aja... hahahhah.. otomatis mngkin gue bakal main sama yg lebih muda dri gue.. wkwk"

    Tpi aku skrang nggk mikirn jodoh mba.. soalnya jodoh mah nggk kemana.. #mencobakuatdenganpikiranpositif.

    Aku lebih mikirn ke kerjaan kali yah.. soalnya masih galau men'translate' perasaan ke kerjaan skrang. Bingung antara cinta sama nggk... hehehhe

    Semoga kita semua bisa menjadi orang yang berguna...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emaang hahaha

      bener yaa, gak kemana. cumaan, yang mana? wwkwkwkkk

      mudah2an lancar yaa kerjaannyaa

      aamiin, aamiin. do'a yang sama pula :)

      Delete
  12. Entah kenapa, tapi aku jadi lebih seneng berada di quarter life crisis. Wkwkw

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.