21 May 2019

menyapa mentari di situ cileunca dan puncak cukul pangalengan bandung


Seorang temen blogger waktu main ke Bandung sempet nanya: Kenapa di bandung banyak tempat yang namanya diawali kata ci?. Sha bilang, ci itu singkatan dari cai, artinya air. Salah satunya, tempat yang sha datangin kali ini; Situ Cileunca. Situ, artinya danau. Ci; air, dan leunca yang merupakan nama salah satu sayuran berbentuk bulat berwarna hijau atau kehitaman. Dan sering kali di jadikan lalapan atau  di buat karedok, kegemarannya masyarakat sunda.


Dari salah satu sisi situ cileunca, sha menyapa mentari yang sedikit demi sedikit mulai meninggi. Menyaksikan kabut yang berjalan pelan menjauh meninggalkan air. Juga burung yang bolak balik terbang diatas kepala kami.

Ya, kami. Sha dan salah satu sahabat SMA sha. Yayu. Sudah 11 tahun dan terasa baru kemarin. Kami duduk dan belajar bareng di kelas dengan beberapa teman lainnya, ke warnet buat ngerjain tugas hingga malam, pulang sekolah bareng, satu kelompok waktu lomba nyanyi dan masak.

Sha ingat dengan jelas dan ikut bahagia saat ayu di terima beasiswa kuliah. Sha juga ikut bersedih saat orang tua ayu meninggal satu per satu. Terakhir kali, sha belajar bikin kue cokelat ke mamanya. Di dapur, kami tertawa karena pemahaman sha akan kue cokelat dan pemahaman ayu berbeda.


Di salah satu sisi situ cileunca itu kami berbagi kisah masing-masing. Kehidupan sha setelah menikah, kehidupan yang ayu lalui saat ini. Juga berkomentar tentang ibu-ibu dan anak-anak yang melakukan aktifitas di pinggir situ. Mandi dan mencuci baju, yang kami bayangkan saat itu; kulit gatal. Air situ yang berwarna hijau kehitaman dan sampah di sekeliling mereka tak menyurutkan untuk beraktifitas di sana. Ada salah satu saudara ayu yang menikah dan tinggal di sekitar sana bercerita kalau di sana, warga tak boleh membuat sumur. Namun diberikan akses untuk mengambil air dari ci nyusu, atau mata air dengan selang-selang menuju rumah warga. Dan sepertinya, kebiasaan mencuci sudah dilakukan sejak lama, sejak situ cileunca jernih dan bersih. Kemungkinan cukup sulit untuk meninggalkan kebiasaan lama meski sumur mulai diperbolehkan dan air situ menghitam.

Di balik itu kami menikmati mentari yang mulai memberikan kehangatan. Dan melanjutkan perjalanan menuju sunrise point cukul. Ya, ceritanya memang mau liat mentari terbit, tapi apa daya jam di handphone menunjukkan angka 8 dan itu artinya udah gak masuk jam sunrise. Makanya sha ngasih judul artikel ini dengan kata menyapa.

Dari jalan utama menuju sunrise point cukul kami melalui bukit-bukit perkebunan teh, rumah para petani teh yang mirip semua designnya. Lalu berbelok menuju jalan berbatu cukup tajam sekitar 1 KM. Di sambut para petani kebun teh sedang memetik daun diatas bukit. Sebagian memetik dengan menggunakan mesin, sebagian dengan tangan mereka dan sebagian lainnya duduk di saung mengobrol sambil menjadi juru parkir. Dengan tiga ribu rupiah, kita mempercayakan kendaraan kita padanya.

Sedikit berjalan kaki melewati kebun teh, membayar karcis masuk sepuluh ribu rupiah untuk satu orang. Kami memasuki area sunrise point. Ada banyak area selfie mirip tempat wisata lainnya; berbentuk love, bunga, kayu, hammock. Warung-warung yang tetap buka. Juga kursi-kursi yang menggoda kami untuk duduk di tengah hawa dingin yang tersinari mentari pagi.


Sunrise point cukul ini memang salah satu tempat terbaik untuk menikmati sunrise. Meski sudah cukup siang, kabut-kabut  masih terlihat dari kejauhan. Suara motor dari jalan yang terlihat di bawah kami, terdengar dengan jelas. Beberapa orang bahkan camp di sini demi bisa melihat indahnya sunrise.


Kami pun mengunjungi situ cukul dengan latar villa Jerman. Sebuah villa putih yang tampak megah di tengah-tengah kebun teh. Dulu saat sha masih sekolah dan lewat sana, sha sempat membayangkan untuk menggelar pesta pernikahan di sana. Di sebuah villa di tepi danau.

Jadi ingat dulu jaman SMA kami sering nginep bareng, kadang di sekolah (nginep di dalem kelas), di rumah teman, di hotel. Girls day out, bahkan saat hari terakhir kelulusan sekolah. Sha inget banget kita nginep di salah satu hotel terus kamar hotelnya cuma punya dua bed (twin) dan gak bisa nambah extra bed jadinya kita harus pesen beberapa kamar. Terus diem di satu kamar, bikin video bareng-bareng,  nyanyi, ngobrolin apa aja sampe seru banget. Pengennya sih ngobrol sampe ketiduran tapi akhirnya ya balik ke kamar masing-masing lagi terus ketemu lagi besok paginya sambil coba-cobain make up. Padahal yang sha bayangin tuh ya tidurnya rame-rame, tapi ya kenyataannya harus terpisah oleh dinding.

Kalau sekarang jaman semakin canggih, cari hotel di Bandung via Traveloka sangat mudah. Dulu meski di datengin atau nelfon satu-satu tanya harga kamar dan ketersedian tanggalnya. Sekarang mah tinggal buka Traveloka, bisa cek ketersediaan kamar, tanggal, harga bahkan ada fitur terbaru  untuk sewa villa dan fitur pembelian extra bed jadinya bisa seru-seruan girls day out sampe ketiduran di satu kamar!

Btw, pada ngeh gak sih sha sama ayu pake kerudung samaan, warna baju sama. Dulu waktu SMA juga gitu, seru-seruan janjian pake warna yang sama. Bahagia rasanya, punya sahabat bertahun-tahun yang gak pernah berubah sikapnya sama kita. Tulisan kali ini bukan hanya tentang tempat, indahnya dan perjalanan setelah sahur kami. Tapi lebih ke perjalanan mengenang masa lalu dan menatap masa depan kami. Sebuah tempat menjadi sangat berarti ketika kita mengaitkannya dengan kenangan tentang seseorang. Dan sebuah blog sangat berarti untuk sha, karena dari sana sha bisa menyimpan lebih lama kenangan itu.

26 comments

  1. Kerudungnya kembar. Pas pakai kaos putih di atas langsung ngeh kalau kembar. Kukira itu kawan siapa namanya yang dulu ikut ke Jogja. Hahahahhaha

    ReplyDelete
  2. kembaran, Pakaian dines ya?
    habis dines terus langsung ngadem ya teh...
    Kalau betah berlama-lama dari siang sampe senja, berarti emang bagus dan nggak ngebosenin ya...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukaan hahahaha

      bukan senja, tapi dari subuh smp siang hehe

      Delete
  3. Soulmate itu hihihi.. Senangnya berada di alam, kerasa banget nikmat sang Maha Kuasa di Bumi ini. Apalagi bareng sahabat seperjalanan <3

    ReplyDelete
  4. Keren banget nih jadi pengen kemping sama sahabat, mungkin harus nunggu anak gede kali ya heheu aku suka perekebunan teh soalnya sejuk dan bikin foto gaya apapun bakal wokeh poenyaπŸ˜‚

    ReplyDelete
  5. Hiks seneng banget punya sahabat
    Bikin jalan jalan terasa lebih nikmat

    ReplyDelete
  6. Waduh, aku udah lama deh gak ke Situ Cileunca. Terakhir ke sana tahun 2000-an. Wkwkwkw... udah lama banget ya. Jadi kangen deh. Dulu ke sana bareng temen2 kuliah dan unit kesenian. Mana ada gebetan. Hahahaha... bawa keluarga ke sini seru kayaknya ya

    ReplyDelete
  7. Kalau saya lebih ngeh pada pemandangannya mbak hehee, sangat bagus banget... Masih alami terlihat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, bagus bangeeet. gak nyesel dingin-dingin ke sini 😊

      Delete
  8. Wah, sepertinya udah temenan lama banget ya teh,..memang pas ketemu teman lama itu rasanya indah banget ya teh,..he-he,..pemandangannya bikin meleleh,..salam kenal teh,..saya kuanyu,..ditunggu kunjungannya ya πŸ˜€

    ReplyDelete
  9. Udah lama nggak ke Pangalengan. Jadi kangen ke sana. Udaranya seger banget 😍

    ReplyDelete
  10. Senengnya punya sahabat dekat yang akrab sampai sekarang ya

    ReplyDelete
  11. Duh, duh, sunrise <3 Aku paling suka sunrise. Trims infonya ya, kapan-kapan aku harus ke sini :)

    ReplyDelete
  12. Aku ngeh kok kalian pakai kerudung samaan hehe. Alhamdulillah persahabatannya berumur panjang ya :)

    ReplyDelete
  13. Foto siluetnya di atas keren πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  14. Kerudungnya lucu, kembaran gitu.Jadi ingin piknik ke situ Cileunca

    ReplyDelete
  15. zaman masih sekolah dulu, aku dan genk kh juga suka kembaran giniii. hahahaha, sama2 pake baju flanel, ato baju biru, ato pita biru, pokoknya hrs ada yg kembar :p. berasa ekslusif aja wkt itu :p. jd kangen masa2 sekolah bareng sahabat.

    ReplyDelete
  16. Ceritanya Mbak Vanisa jadi ikutan ingat masa-masa sekolah nih, suka banget pake kembaran baju atau pita. Oh ya, di Bandung sekarang udah banyak tempat wisata baru ya, otomatis udah banyak juga vila atau hotelnya ya. Seru nih kayaknya liburan di Bandung trus sekalian staycation di salah satu hotel/vilanya kali ya

    ReplyDelete
  17. wah asyik juga ya pemandangan alam nya, kelihatan masih asri dan alami, cocok banget untuk spot berlibur ya kak ;)

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.