2 January 2019

Menginap di perumahan perkebunan teh pangalengan


Waktu itu, keluarga bapa sha lagi kumpul. Terus ada sepupunya bapa dan suaminya. Entah berawal dari mana, tibalah rencana kalo besoknya kita bakal ke rumah keluarga suaminya di perkebunan Teh Malabar di Pangalengan.


Berangkat dari rumah Abah, kita mampir di pasar kaget setiap hari minggu di area Tugu Kujang, Baleendah. Lagi jalan sambil jajan-jajan ketemu sama temen masa kecilnya bapa plus om. Kita semua main ke rumahnya yang gak jauh dari situ. Ketemu orang tua temennya yang kenal banget sama bapa. Di ceritain masa kecil dan remaja nya yang bikin ngakak-ngakak.

Abis itu ke rumah sha buat siap-siap. Bapa gak ikut karena mesti ke Banten. Kita langsung cuss pergi rombongan dua mobil. Meski udah masuk dari gerbang awal perkebunan malabar. Rumah keluarga suami sepupunya bapa ini masih jauh banget. Kita sampe berkali-kali nanya dan gak nyampe-nyampe sampe akhirnya mutusin buat berhenti dulu di mesjid buat shalat dan jajan baso! Foto-foto sebentar (kaya foto diatas) Sha nya mana? Jadi tukang foto. Hahaha sempet selfie sih dikit.



Waktu sampai tempat parkir, sha gak nyangka kalau kita bakal tinggal di salah satu dari rumah-rumah yang sha lihat sepanjang jalan. Jadi beberapa kampung yang sha lewati selalu memiliki pola yang sama. Rumah kayu, model rumah yang sama, bahkan warna cat yang sama. Kampung yang sha lupa namanya ini terdiri dari sekitar 50 rumah dengan warna cat putih bergaris merah dan hijau. Berlantai kayu, berdinding kayu, dengan model jendela yang sama.

Kami sekeluarga mampir ke rumah Ema. Begitu masuk, tebak apa yang ada di ruang tamunya? Hawu! Hawu itu dalam bahasa sunda artinya tempat berkumpulnya lebu (abu). Sebuah kompor dari batu bata dan dilapisi tanah liat. Hawu selalu identik dengan kayu, karena kayu yang pada akhirnya jadi lebu.

Para tetangga yang notabene satu kampung adalah sodara semua. Sudah berkumpul di Rumah Ema untuk menyambut kami. Mengajak kami ber-siduru. Siduru itu, menghangatkan diri di depan hawu. 

Lalu berpindah ke rumah sodara lain yang akan ditempati. Baru nyampe, udah riweuh karena teh Fitri dan Hana kelupaan bawa tas mama nya berisi baju ganti, jaket dll. Padahal udah di suruh dan bilang iya! 😝 Emang dasar darah pelupa ada di keluarga kami, Serempak pada ketawa atas kebodohan sendiri. Yang mana setelah itu, Om nanya kolor nya yang ternyata ketinggalan juga malah di masukin ke mesin cuci rumah sha ama si tante wkwkwk terus giliran sha yang marah-marah karena pas berangkat udah nanya, charge handphone sama charge kamera di bawa? kan abis di pinjem adek sha. Katanya di bawa, taunya engga. Whahahaha emang nih darah pelupa kayaknya udah mendarah daging wkwkwk

Jadi, sha akan bercerita tanpa foto yaa. Nyampe rumah udah di siapin liwet sama sepupu sha. Tau gak, segala macem yang di sediain abis! wkwkwk Doyan sama rewog emang bedanya dikit. Dibuatin teh hangat yang mana hasil metik sendiri dan ngeracik sendiri. Teh terenak yang pernah sha minum! Sekeluarga habis berteko-teko teh hangat. Terasa nikmat di tengah cuaca pangalengan yang super dingin.

Pas shalat dan wudhu, jangan ditanya airnya sedingin apa. Bukan air es lagi, air beku ini mah sampe tangan baal. Duh, apa ya bahasa indonesianya baal? hahaha Sha berusaha keras sampe shalat isya biar gak batal dan wudhu lagi. wkwk

Ngobrol-ngobrol aja sampe ngakak-ngakak dan gak berenti ngemil. Sha sendiri? jam 8 udah tiduur. Hahaha tapi makin malam sha makin sering ke bangun. Gak kuat dingin banget shay. Lantainya yang kayu, bikin sha ngerasain angin berhawa dingin yang masuk dari celah-celah lantai. Padahal udah pakai karpet dan selimut tebal. Belum lagi udaranya emang semenggigil itu.

Kita semua tidur untel-untelan di ruang tengah dengan berbagai posisi. Kaki di kepala - kepala di kaki. Selama sha bangun, ada yang ngorok, ada yang kentut, ada yang rebutan selimut wkwk. Ngeliat pribumi malah pada tidur di depan hawu. Sha yang kebanyakan minum teh, berusaha sekuat mungkin biar gak ke toilet dan megang air. haha

Paginya kita langsung jalan-jalan dong ke bukit perkebunan teh. Keliatan banget dari atas bukit perumahan petani teh yang kita tinggali. Pantesan aja dingin banget, dari atas bukit aja keliatan kalo rumah-rumanya diselimuti kabut tebal berwana putih. Sepanjang jalan ada petani yang membawa karung teh di temani dengan Anjing. Iya, di kampung ini banyak banget Anjing.

Rasanya sejuk dan seger banget lari-larian nyusurin kebun teh bareng sepupu-sepupu sha. Terus kita duduk-duduk aja diujung. Ngeliatin gunung dari kejauhan yang tadinya di selimuti kabut, lama-lama memudar lalu tersinari matahari. Ada gitu sejam kita nongkrong di situ sambil duduk. Sambil nyanyi dan ngobrol gak jelas.

Abis itu balik ke rumah dan makan lagi, ngeteh lagi. Hahaha Terus ya pulang. Kita semua pulang dan gak ada satu pun yang mandi. Hahaha Di tengah perjalanan tadinya mau mampir ke pemandian air panas, tapi penuh! Karena lagi musim liburan. Males banget kan berendem di kolam renang banyak orang dan anak-anak. Suka ada yang pipis pas lagi renang hahaha Akhirnya gak jadi. Dan sebelum nyampe rumah sha lagi, kita semua ngebaso lagi. wkwkwk

25 comments

  1. Seru bangets, penasaran ama rumah di kampung tersebut. Terakhir ke Pangalengan sebelum hamil Gen heheh

    ReplyDelete
  2. Kalau cuacanya dingin saja juga ngak kuat mbak, bawaanya menggigil, bbok pun tak lelap. Sepertinya kita perlu wedang jahe biar tubuh anget... :)

    ReplyDelete
  3. asyik banget liburan bersama keluarga dan suaminya ya mbak.

    ReplyDelete
  4. Bth itu posisinya rumah sudah milik saudara atau seperti penginapan yg disewakan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. rumah milik saudara, bukan penginapan. Gak bisa sembarag orang tidur di sana :)

      Delete
  5. Ow. paling enak kayanya jajan basonya itu loh, haduh nikmat.
    Seneng ya shaa liburanyaa..

    ReplyDelete
  6. Kalo rumahnya di pedesaan dan kaki gunung sih gitu emang, airnya suka nggak karu-karuan wkwk.
    Waktu ke Cileunca kapan itu juga hadeeeeh nggak kuat sama dingin airnya padahal udah jam 11 siang.

    Hawu itu semacam perapian gitu ya? Hmm belum pernah tau. Kalo dulu pas di KKN sih ada kompor yang bahan bakarnya dari kayu bakar gitu, pas malem juga dipake buat anget-angetan sambil ngobrol. haha.

    Soal rumah yang sejenis ini masih heran juga, apa ada adatnya ya? Waktu ke pantai beberapa waktu lalu sih aku juga menemukan ada kesamaan dalam rumah-rumahnya. Meski bukan sedetil sampe warna cat dsb, tapi bentuknya itu mirip-mirip gitu. Atau mungkin tukang yang bangunnya sama kali ya? Jadi desainnya mirip. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. laah, iya bener hahaha

      iya, semacam perapian. Mirip sama tempat bikin pisang yg kita ke sana ituu.

      bukan adat, tapi rumah-rumahnya itu di kasih gratis dari perusahaa teh, semacam rumah dinas/kantor gitu. Biar gak syirik2an semuanya di kasih sama rata dan sama semua design, model dll nya hahaha

      Delete
  7. Duh ya allah sger banget kalau liat temen pada main dan nginep di perkebunan teh..ampe saat ini ak blm pernah sha ampe main lama2 kesana.. palingan jaman kuliah juga cuma lewat2 aja hugu

    ReplyDelete
  8. wah jadi kepengen nyeduh teh
    soalnya ada yang baru keliling kebon teh
    hehe

    ReplyDelete
  9. Enak bener liburan bareng keluarga besar. Jadi pengen liburan lagi bareng mereka :D

    ReplyDelete
  10. Seru ya klo rame-rame gitu..
    Apalagi pas tidurnya ga ada tempat, heheee numpuk dah... :P

    ReplyDelete
  11. Jadi penasaran sama bentuk rumah dan hawunya. Belum pernah liat hawu secara langsung...Hehehheeh

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.