9 January 2019

Cerita sepupu

Malem itu sha video call-an sama sepupu sha. Terus dia cerita baru pulang dari Bali abis magang dari kampus. Pas pulang dari bali itu dia naik bus ke kampusnya di Solo.


Baru nyampe solo jam 12 siang. Langsung lanjut lagi pulang ke ngawi naik motor. Biasanya, pulang lewat sragen. Gatau kenapa kemaren ini malah lewat tawang mangu.

Jalan Tawangmangu itu ajigile banget kan ya. Sha juga pernah ke sana waktu ke grojogan sewu. Sha masih inget banget kalo mobil kita ga kuat nanjak sampe pada turun dulu jalan kaki 😛

Pas di tanjakan itu, sepupu sha ngegas motornya. Bukannya naik pas tanjakan, motornya loncat ke jurang tepat di samping jalan.

Semuanya berjalan cepet banget. Dia nyangkut di pohon. Badannya gemeter hebat, gak bisa ngapa-ngapain. syok berat. Hatinya teriak minta tolong tapi gak keluar suara apapun dari mulutnya.

Jalan Tawang mangu sore yang sepi. Pas kejadian itu, gak ada satu orang pun yang liat dia jatoh. Hampir satu jam berlalu dan sepupu sha masih nyangkut di pohon yang dibawahnya jurang.

Dia ngeberaniin diri, di rabanya pelan-pelan area sekitar. Motornya sama-sama nyangkut di pohon. Bergeser dan bergerak pelan-pelan. Terus bergerak dan bergeser sampe nemuin klakson. Di pencetnya klakson berkali-kali, lagi dan lagi. Malam hampir tiba, tenaganya udah gak ada. Mencet klakson aja sampe lemees banget.

Terus dia denger suara dari atas, dia nengok. Ada dua orang bapa-bapa yang ngeliat. Dia nyoba pencet klakson lagi. Tapi pusing dan lemes banget sampe ga inget apa-apa. Bangun-bangun udah di puskesmas jam 2 malem. Ada bapa-bapa yang nemenin, nanyain nomor telfon orang rumah karena sepupu sha gak bawa handphone.

Semenjak sepupu sha cerita, sha gak bisa tidur semaleman ngebayanginnya. Padahal dia nya udah cekikikan cerita-cerita soal kampus. Well yah, semoga keluarga kita selalu dilindungi Allah ya mbak 😊 Satu kejadian yang mungkin gak akan bisa di lupain dalam hidup, bukan?

12 comments

  1. Di satu sisi ini kejadian yang sangat mengerikan, kalau gak cepat ditolong bisa jatuh itu sepupu mbak. Di sisi lain, bisa jadi cerita yang seru di kemudian hari. Bener kata mbak, pengalaman yang pasti nggak akan bisa dilupakan.

    Semoga sehat selalu dan selalu dilindungi dari marabahaya, mbak sha!

    ReplyDelete
  2. dalam setiap perjalanan selalu disertai cerita

    ReplyDelete
  3. hiks innalillahi....
    Saya aja pas jalanan nanjak terus motor terjengkakng kebelakang udah degdegan, apalagi ini yg nyangkut dan bawahnya jurang...

    Semoga tidak terjadi lagi kejadian ini pada siapapun ya

    ReplyDelete
  4. That's so scary!
    Gak mungkin dilupakan, dan bakal jadi kenangan yang diceritakan ke orang-orang seumur hidup tuh.

    Alhamdulillah masih diberikan kesempatan hidup sama Allah :D
    Semoga gak bakal terjadi lagi hal seperti itu :(

    ReplyDelete
  5. Sepupunya laki2 atau perempuan Mbak.. ?

    Sepupu Mbak sudah diselamatkan Oleh Allah SWT, sudah sujud syukur belum dia ? baca kisah ini, saya cukup ngeri juga.... untung selamat. :)

    ReplyDelete
  6. Ya ampun, mengerikan kejadian itu kak !.
    Untung sepupu terselamatkan setelah loncat ke jurang.
    Kita semua harus selalu hati2 dan mohon perlindunganNya setiap waktu.

    Aku langsung teringat kejadian musibah yang nyaris membuat kami sekeluarga tak terselamatkan ..., jatuh ke jurang juga.
    Untung Tuhan masih sayang kami, kami selamat. Meski aku, papaku dan nenekku mengalami luka2.
    Kisahnya ada di artikelku tentang bebatuan purba kali Bogowonto.

    ReplyDelete
  7. serem juga ya ceritanya, jadi merinding kalo pas jalan-jalan gitu, apalagi di tempat saya juga banyak jalan yang nanjaknya ajigile, bedanya si gak ada jurangnya :D

    ReplyDelete
  8. Ini berarti sebelum Tawangmangu ya?

    Bener, Teh, jalur situ ngeri banget. Kalo naik motor sendiri juga agak was-was karena jalannya berkelok-kelok dan naik turun ditambah hawanya dingin kadang jadi ngantuk. Hahaha.

    Itu mungkin kumpulan dari capek baru pulang dari bali, ngantuk, motor kurang fit, dan jalanan yang emang ekstrem. Dan sialnya, baik Solo-Tawangmangu maupun Tawangmangu-Magetan itu nggak ada yang biasa jalannya, semuanya berisiko tinggi.

    Alhamdulillah kalau masih diberi keselamatan. Mungkin si mbak diselamatkan untuk mengabarkan kepada kita yang lain agar senantiasa waspada di jalur itu.

    ReplyDelete
  9. hadu lain kali hati2 saha.. sekarang harus was was dan selalu siap siaga dimanapun berada.. serem jalanan sekarang emang.. tapi gapapa semua pengalaman jadi pelajaran ya agar kita selalu berdoa dan bersyukur atas kesehatan dan keselamatan yang didapat selama ini

    ReplyDelete
  10. syukur lah
    yang penting slamet mbak

    ngeri juga bagaimana kalau dahannya patah
    ngeri

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.