22 February 2019

Mampir ke Pameran Radio Antik di Museum Kota Bandung


Kemarin sha ada perlu ke Kosambi, lewat balaikota terus keingetan poster yang seminggu lalu sha lihat di IG. Sha putar arah dan mampir ke Museum Kota Bandung tempat pameran radio antik diadakan.



Sha mampir sebentar ke dalam museum, ada banyak anak-anak berseragam pramuka duduk di lantai. Mendengarkan seorang ibu yang sedang bercerita, samar-samar terdengar nama rumah sakit hasan sadikin di sebut-sebut, lalu tentang pusat kota pemerintahan dahulu kala itu di Banjaran, kemudian dialihkan karena dianggap kurang stategis. Terus ibunya bilang, terbukti karena sekarang banjaran adalah wilayah banjir dan sukses bikin sha melipir ke ruangan sebelah.

Sha membaca kembali tulisan-tulisan sejarah di dinding museum. Perlu sha jelasin? Kayaknya bakal panjang sekali. Terus sha pindah ke bagian samping, lalu memasuki gedung berpintu merah tempat pameran di adakan.

Hanya ada dua orang petugas, seorang kakek, cucu dan dua anak lain di dalam museum. Saat kakek bercerita, sedikit banyak sha bisa mendengarnya karena ruangan yang tidak begitu luas. Kakek ngejelasin berbagai macam radio yang bikin sha takjub dengernya.


Pameran ini di gelar dalam rangka Radio World Day tanggal 13 Februari kemaren, dan sha datang di hari terakhir. Setelah sha berkeliling, radio paling tua itu dari tahun 1936 dan terbaru di tahun 2015. Sedangkan yang paling banyak itu radio dari tahun 1955-1956.

Pemancar radio gelombang long wave pertama kali di kontruksikan sekitar tahun 1917 di Malabar, Bandung. Dan baru bisa digunakan pada Oktober tahun 1922. Butuh 5 tahun untuk melakukan uji coba hingga berhasil, dan itu menjadi jalan komunikasi hindia belanda dengan netherlands.

Hampir semua radio yang sha lihat di sini mereknya philips, dengan tipe berbeda-beda. Ada radio milik Jendral Soedirman. Radio ini sebenernya di simpan di Museum Sasmita Loka Yogyakarta dan di bawa ke Bandung khusus untuk pameran ini, uniknya buat nyalain radio ini harus pake accu atau sumber DC lain melalui vibrator conventer. Terus, kalo udah tersambung kita puterin bagian samping radio. Nanti, yang kaya antena bagian atas akan bergerak ke kiri dan ke kanan. Persis kaya wiper mobil.


Beberapa radio berbeda di bagian channelnya. Maafkan sha gak tahu ini namanya bagian apa. Jadi, yang untuk nyari salurannya itu macem-macem. Ada yang berupa kompas, nama kota juga nomor. Kata petugasnya, kenapa ada nama kota karena jaman dahulu satu kota hanya memiliki satu pemancar radio. Sha sendiri membaca hampir seluruh nama kota yang tertera, dan sha baru tahu kalo buitenzorg itu bogor! Hahaha


Selain itu, material pembuatan radio juga berbeda-beda. Kebanyakan sih dari kayu untuk cangkangnya. Ada nama radio yang bikin sha terusik, namanya Telefunken. Bagus banget kan ya? Radio rasa telfon. 


Ada juga radio roti


Ada juga radio buatan Indonesia dan cantik-cantik.


Radio-radio ini semuanya milik pribadi, setelah pameran selesai di kembalikan ke pemiliknya. Ada satu radio yang bahkan sudah bolong sana sini dan tetap di pamerkan mungkin hanya itu sejarah yang tersisa.

Sha sendiri dateng ke sini seolah kembali ke ingatan masa lalu jaman SMA, dulu sha pulang sekolah masuk kamar dengerin radio sambil nyiapain pupen. Nulis nomor dan kirim sms salam-salam. Kadang curhat, terus seneng banget waktu di kasih motivasi sama penyiar radionya. Waktu itu sha dengerin Riki, lupa di statiun radio mana.

Sha juga pernah main ke gunung puntang buat liat sisa-sisa stasiun radio malabar di sana. Pernah dapet hadiah buku dan dateng langsung ngambil langsung ke kantornya, yang mana buku itu mengubah hidup sha. Pernah on air di salah satu radio di Jakarta, pernah di tawarin ngisi di radio dan gak kesampaian karena nomor kontaknya hilang 😭

Dan di salah satu radio, ada deskripsi kalau radio itu di gunakan untuk menyiarkan olimpiade tahun 1963 (kalau ga salah tahunnya). Terus sha ngebayangin gimana serunya orang-orang ngumpung dengerin radio sambil teriak-teriak. Ini juga ngingetin sha sama salah adegan drama di Twelve Nights. Tapi sha sendiri kebayang gak akan ikut-ikutan teriak karena sha ga gitu ngerti olahraga.

24 comments

  1. Masyaallah, jadi semua radio ini punya 1 orang pribadi? Whoaaaaa.... He/She must be rich enough to preserve radio condition!

    Tadi saya nyari nama kota Pekanbaru kok ga ada ya wkwkkw

    Apa iya ga sampe itu sinyalnya? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak. hahaha maksudnya semuanya punya pribadi. Jadi setelah pamerannya selesai,a radionya di balikin ke pemiliknya masing-masing hehe

      Nah, gatau. sepertinya hanya kota besar?

      Delete
  2. jadi inget dulu aku juga sering dengerin radio, kirim-kirim salam, requeat lagu pake sms, sebenernya sekarang juga masih sih dengerin radio, cuma bedanya sekarang udh ada twitter, fb, dan wa, buat request lagu :)

    ReplyDelete
  3. Radio mengingat ku pada masa dulu... sering denger radio

    ReplyDelete
  4. Dulu pas kecil simbahku masih punya.. Tapi sekarang udah g ada..
    Padahal kalau dijual lumayan ya.. haha

    ReplyDelete
  5. Wah belun sempet nih, makasih ya infonya Sha jadi ntar ga bingung buat jalan2

    ReplyDelete
  6. Sampai sekarang masih suka dengerin radio kalo aku, paling Prambors sama Swaragama haha.
    Iya bener, kalo dulu masih suka kirim-kirim salam gitu lewat radio, kirim salam plus kirim kode hahaha.

    Paling seru kalo dengerin radio itu ya pas bagian cerita serem. Bahkan sampai sekarang ada satu-dua cerita serem yang aku masih inget. :D

    Paling inget sih jadi ada radio swasta di Surabaya gitu, aku lupa namanya. Terus pas sesi cerita misteri kan semua bisa cerita, termasuk pendengar. Lewat telepon gitu. Ada yang telepon kan, terus cerita sama penyiarnya. Pas udah selesai cerita, penyiarnya bilang, "Lho, bukannya hantunya ya kamu sendiri?" Terus habis itu ditutup. Wwkwkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lewat handphone?

      jurit malam jumat? sha mah ga pernah denger, ga berani.

      wkwkwk jahat bener penyiarnya

      Delete
  7. haii sha :D
    Sampai saat ini aku masih sering dengerin radio. aku lebih menyukai lagu-lagu yang diputar dari radio daripada lagu dari hp atau mp3 player. Terus juga pernah dengerin pertandingan sepak bola dari radio. Rasanya sangat seru, hahahhaa

    Apalagi sekarang era streaming radio, jadi ga perlu bawa2 radio segala :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa lebih suka yang dari radio? :)

      iya, seru ngebayanginnya yaaa?

      Delete
  8. Wah keren banget sekarang bandung semakin banyak museum kece kaya gini ya! Btw happy wedding sayang buat sha dan suami semoga samaawa ya say

    ReplyDelete
  9. Wih, aku sukaaaaaa bangt dengeein radio sejak SD :D
    Btw kece banget ini museumnya, Mbak :D

    ReplyDelete
  10. Radionya cantik2 ya mbak. Vintage banget, rasanya langsung kebayang pemandangan kakek nenek kita waktu waktu masih muda dengerin siaran pake radio kaya gitu sambil minum teh hihihi...

    Btw di bandung sering ada pameran yg menarik2 kaya gitu ya mbak?
    Jadi inget dulu waktu awal jadi mahasiswa di Jakarta, beberapa kali bela2in travelling ke Bandung cuma buat nonton pameran desain... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bagus2 yaa :) beberapa ada yg masih berfungsi :)

      iya sering, sampe bingung ngikutinnya :D

      Delete
  11. waaah Sha, aku pengen banget mampir ke sini suatu saat nanti niiih <3

    ReplyDelete
  12. Waahh meski cuma meseum tapi tempatnya cukup mewah dan punya tataan ruang yang elegan..😄.

    Bermacam-macam Radio ada disana mungkin Radio Serene zaman 45 juga ada pastinya..😄😄

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.