30 March 2018 Singapore

Singapore trip: Day 1


Halo semua, apa kabar? Jadi, kemaren-kemaren sha libur ngeblog karena liburan! hehe

Dari prepare nya sendiri udah cukup lama, karena sha beli tiketnya dari pertengahan tahun lalu. Awalnya yang beli tiket sih mbak Vera Astanti sama Mia Candrasasmita, terus sha nyusul beli tiket juga di tanggal yang sama. 
Ternyata, mereka berdua gagal berangkat dan merelakan tiketnya hangus. Sha sempet sedih banget. Untungnya, berhasil ngegeret dua temen sha buat nemenin trip sha kali ini 😊

Sha berangkat tanggal 13 maret pagi dari bandara husein sastranegara Bandung, sempet drama karena tripod ga bisa masuk kabin. Jadilah tripodnya di tinggal, gak jadi dibawa. 🙈 FYI, nambah tripod doang ke bagasi bayar empat ratus ribu rupiah.


Dan ini juga jadi pengalaman pertama naik pesawat buat sha! hahaha okay, sha agak malu mengakui ini. Tapi kata bang aswi, harus di tulis di blog. Okelah, jadi begini yaa rasanya naik pesawat. Agak ngaleunyap (apa ya bahasa indonesianya?) apalagi pas pesawatnya belok. Kebetulan juga sha duduknya di tengah. Jadi ya, waktu pesawatnya take off  atau landing, agak ngegerudug gitu. Pas di dalem pesawat, kerasa banget mau ke luar negeri. Orang-orang ngobrol pake berbagai bahasa, sha agak ngerasa kaya naik bus karena pesawatnya penuh. Mirip-mirip gitulah. Dan akhirnya ngeliat demo prosedur keselamatan yang dilakuin sama pramugari kaya di youtube.

Pesawat kita nyampe 16 menit lebih awal dari perkiraan. Sha nyampe di terminal 4 changi. Ini terminal baru, masih kerasa banget barunya. Wangi-wangi khas bangunan baru. Terminal ini khusus buat low cost carrier, salah satunya air asia yang sha tumpangin.

Sha langsung daftar free Wi-Fi di mesin yang ada di lorong. Cara daftarnya cukup gampang karena ada pilihan bahasa indonesia. Cukup scan passport, dapet kertas berisi password untuk log in Wi-Fi nya dan berlaku selama 3 jam.

Lanjut ke imigrasi, agak deg-degan waktu ngantri. Ternyata petugasnya juga bisa bahasa Indonesia. Okelah. Tidak seperti yang sha bayangkan 😃

Abis itu kita ke changi recommended buat beli Singapore Tourist Pass dan harganya 38 sgd plus free sim card. Padahal kita waktu searching katanya sekitar 24 sgd dengan deposit 10 sgd. Akhirnya gak jadi beli dan lanjut ke terminal 2 naik shuttle bus.

Di terminal 2 changi ngapain? Jalan-jalan. Naik skytrain bolak balik ke terminal 3. Akhirnya, tetep beli STP 38 sgd di changi recommended terminal 2. Gak kebagian sim card karena abis. Dan ternyata waktu ngobrol sama temen sekamar di hostel, seharusnya kita bilangnya beli ezlink bukan stp. Yoweslah ya, enaknya STP Plus yang sha beli ini unlimited kemana-mana selama 3 hari. Mau naik MRT, bus atau LRT bolak balik 100 kali juga boleh, asal kuat 😂. Bahkan bisa kita pake sampe johor.

Ah ya, meski kita pindah-pindah terminal. Wi-Fi nya tetep tersambung lho. Padahal jaraknya cukup jauh. Keren banget!

Di terminal 2 juga kita sempet ke atm buat narik uang dan uangnya gak mau keluar. Jujur aja, sha gak bawa uang sepeserpun dan udah niat mau tarik tunai aja. Beli STP pun pakai uang temen. Akhirnya kita putusin buat ke hostel dulu.

Naik MRT ke bugis terus jalan kaki ke hostel. Sempet muter-muter tapi gak ketemu hostelnya. Akhirnya kita shalat dulu di mesjid sultan.



 Mesjid sultan ini merupaka mesjid yang pertama kali di bangun di singapura. Bahkan yang membangunnya itu masyarakat jawa lho! Gak heran, waktu sha duduk jagain barang di bawah pohon nunggu temen sha muter-muter nyari hostel. Banyak banget orang lalu lalang ngobrol pake bahasa jawa. Gak ada hubungannya sih, tapi gitu kenyataannya, entah kebetulan atau gimana sha malah jadi ngerasa ada di jawa. Haha


Akhirnya temen sha balik, hostelnya kehalangin gedung sebelahnya yang lagi renovasi makanya gak ketemu-ketemu. Kita lewatin jalan-jalan kecil kaya gini tapi cantik-cantik.

Nyampe hostel, nyimpen barang. Temen sha langsung ngajak pergi ke Orchad road buat ngambil uang. Tapi sha mutusin buat gak ikut dan pegang uang 10 sgd. Pas temen pergi sha nyadar kunci hostel ga di sha. Gak bisa masuk dan diem di cafe hostel hampir dua jam. Akhirnya sha mutusin buat jalan sendiri. Kemana sha jalan cuma bawa uang 10 sgd? Tungguin di post selanjutnya yaa 😊

48 comments

  1. Wah seru banget ditunggu kisah selanjutnya ya shay

    ReplyDelete
  2. wih, seru nih, Sha! ditunggu cerita jalan-jalannya ^^

    ReplyDelete
  3. eleuh terus gimana mb Sha?ditinggalin?mahal amat nambah 400ribu :(

    btw aku belum pernah ke SG semoga bisa nih kesini sama keluarga aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ditinggalin teeh hehe

      aamiin. nanti ke sana ama baby geulis ya teh :)

      Delete
  4. Waktu di Changi Terminal 4 nggak foto-foto kah?
    Penasaran sama Changi yang katanya salah satu bandara terbaik di dunia. Hehe.

    Jadi lebih baik bawa uang cash sebelumnya apa gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak. Haha boro2! ternyata sha ini anak koper bukan anak ransel :P
      bawa ransel kemana2 capek. boro2 foto wkwk

      gimana yaa hehe tar belom beres ceritanya :P

      Delete
  5. Seru itu sha, tp kenapa km gak ngikut temen aja daripada kayak gitu sendirian mana kunci hotel gak ada.. Hihihi..
    Kumaha eta kelanjutanna masih penasaran 😊😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. capeek hhaa gak kuat bawa2 ransel keliling singapura wkwkwk

      udah publish cerita lajutannya :)

      Delete
  6. Weeeh kalo saya mah, kalo ke luar negeri (kayak berapa kali aja -_-) mending bawa duit tunai dari Indonesia. Soalnya kalo narik di bank luar negeri, harga kurs bank itu lebih mahal daripada di money charger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sha sih, tetep lebih seneng narik uang. gak akan ketipu. Beda kurs juga cuma dikit doang :)

      Delete
  7. Wah, coba abdi diajak, Teh. Masih tergeletak berdebu tuh passport :D
    Itu yang bikin asik, udah jalan tapi wifi tetap nyambung, huhu
    Bisa dengan bebas share ke medsos..wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sok atuh jangan dianggurn passport nya ndi :)

      cuma di pake buat hub keluarga sama search jalan. Gak enjoy liburannya kalo dikit2 medsos :D

      Delete
    2. Iya sih, Teh. Memang ada waktu liburan itu harus bener-bener lepas dari medsos. Aku juga suka off.in hape dalam sehari berapa jam gitu. Biar nggak ketergantungan...hehe

      Kalau liburan sih bisa bilang ke mamah dulu lah, nanti mau nggak pegang HP dulu, jadi jangan telfon dulu, telfonnya sekitar jam segini aja.. :D

      Delete
    3. iya bener ndi, malah kalo pegang hp. pas pulang malah mikir. kita liburan ngapain aja sih? berasa ga ada bedanya cuma main hp wkwk

      yaa, leres pisan :)

      Delete
  8. Waini, tripnya lebih joss daripada cuman motoran ke Bromo dah.. hehe

    Btw, baru tau kalo g bisa masukkin tripod ke kabin ya, dan harus masuk bagais + bayar mahal..
    Pokoknya ditunggu kelanjutannya ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha

      motoran ke bromo itu keren bangetlah, lentas provinsi pula!

      iyaa :)

      Delete
  9. Saya lho, malah belom pernah naik pesawat. Hahahabangga
    Berati ada benernya juga ya, kalau sebagian besar penduduk Singapura itu adalah orang-orang trasmigran. Buktinya ada masjid yang dibangun sama orang Indonesia, dan mungkin disekitar masjid itu malah ada perkampungan khusus yang sebagian besar penduduknya berbahasa Jawa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa. nanti ada masa nya hehe

      kalo transmigran sepertinya iya. Tapi kalo perkampungan khusus, sha ga tau :)

      Delete
  10. Uhuk sampai ke LN dan muter-muter hahahhahahhah.

    ReplyDelete
  11. Aku mungkin agak kuno, tp trVeling ke LN, aku selalu bawa cash. Disebar2 nyimpennya.. Berdua ama suami jg megangnya. Kita ga suka pake atm, krn takut atmnya ga berfungsi. Alhamdulillah sampe skr blm pernah kehilangan ato gmn2 sih :)

    Ditunggu ceritanya sha;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, katanya sekarng ga semua kartu atm bisa di pake di LN ya mbak :)

      Delete
  12. sama nih aku juga jujur belum pernah naik pesawat terbang :D, gak tau kayak apa rasanya yaa

    ReplyDelete
  13. waduh gaya banget nih si cantik sha main ke singapore.. kapan donk ajak2 bumil main kesana,, nati deng nunggu lahiran ajakin yaa! hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti kasian baby nyaa. nunggu baby nya bisa jalan dulu ya :P

      Delete
  14. Wahh seru banget Sha, aku belum pernah ke SG, mudah2an aku bisa ke SG juga hehehhe

    ReplyDelete
  15. Waah yg jalan2
    ceritain kuliner di sana sha.. pengen tau
    buat rekomendasi

    ReplyDelete
  16. Baru tau klo bawa tripod harus bayar segitu. Mahal bgt ya?? Asyik, pengalaman pertama naek pesawat langsung keluar negeri. Jadi pengen keluar negeri juga, hehe

    ReplyDelete
  17. Wah bukti jalannya ke Singapura sudah jelas, tuch ada foto SInganya.... :)

    ReplyDelete
  18. cerita menarik...saya pun belum pernah sampai ke Johor

    ReplyDelete
  19. Wah. Menarik. Haha. Ternyata tripod di bagasi sudah kaya tiket pesawat Jogja Bali aja yaa.
    Dan.. ini pengalamanmu naik pesawat? Haha. gapapa. Yang penting udah pernah naik pesawat. Aku pertama kali naik juga langsung terbang jauh. Ke Papua. wkwkw

    Terus, itu kenapa uangnya ga mau keluar di ATM? kenapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah yaa? murah ya ternyata. hahaha iya, sekarang udah tau rasanya :P

      kenapa yaa kenapa :P

      Delete
  20. makin kece aja ya negara singapore.. cepet bangt pertumbuhan ekonominya.
    sayangnya negara singapore sekarang jadi tempat berlabunya orang negara asing..
    kaum pribuminya jadi terangsingkan/..
    #katanya

    ReplyDelete
  21. Mba ngajak temen yang pernah ke singapur ato sama sama "baru ke singapur"?

    ReplyDelete
  22. wah seru nih tripnya sha. next kalo ada kesempatan kemana-mana lg dan ga nemu lokasinya, jgn lupa download map.me.
    ini bukan iklan wkwk tp aku juga waktu di SG kemana2 pakai map.me jadi waktunya engga kebuang banyak buat muter-muter ��

    penasaran nih kamu kemana aja pas pegang uang 10 sgd aja.

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.