19 March 2020

Annyeong, si ikan cupang merah


Siang itu sha dan aa menyusuri jalan peta, bandung. Emang udah lama banget aa bilang pengen piara ikan cupang. Siang itu kami di sana setelah sha meng-iya-kannya.




Kami menyusuri banyak toko ikan, berbagai jenis ikan sha lihat. Aa yang betah melihat kaca demi kaca ikan cupang di sana.

Aa menjelaskan berbagai macam jenis ikan cupang yang aa tahu. Tentu saja, dari tayangan YouTube yang sering di tontonnya hingga BETTA -komunitas ikan cupang di kabupaten bandung yang aa ikuti.

Aa berkali-kali menanyakan sha, ikan mana yang sha suka. Sha tertarik dengan ikan berwarna biru electric bercorak pink. Lalu apa yang di pilih aa? Tentu saja ikan-ikan dengan harga tidak murah, yang sha tolak untuk membeli nya 🤣

Sampe aa diem lama banget di satu toko. Sha baru menanyakan pertanyaan yang sama, ikan mana yang kira-kira akan di beli? A menunjuk satu ikan di jajaran paling bawah. Toples kaca nomor tiga dari kiri.


Sha langsung melihatnya, seekor ikan cupang berwarna merah dengan mata hitam, balik menatap Sha dengan pipi menggembung. Kami tetep lihat-lihat ikan yang lain, tapi gatau kenapa ikan merah tadi terus ada di bayangan sha. Sampe akhirnya, sha setuju beli yang itu.

Kami pulang dengan membeli 4 ekor ikan cupang, 3 toples kaca, tentu saja makanan ikan.

Sha menamainya, annyeong. Si ikan cupang merah yang akhirnya mengisi hari-hari sha. Setiap hari bersapa, memberinya makan 2-3 kali.

Setiap pagi, kami berjemur bersama di bawah matahari. Entah sha yang sambil mencuci pakaian. Atau sekedar ngobrol dan saling tatap.

Aa melatihnya dengan cermin, setiap kali annyeong bercermin. Dia langsung menggembungkan mulut, sirip nya melebar. Berenang dengan tenang namun tajam.

Sha dan aa bahkan sempat berhenti di pinggir jalan untuk memungut daun ketapang kering yang jatuh dari pohonnya.

Kami sering meminta air sumur ke tetangga karena annyeong gak cocok dengan air di rumah.

Kami menyayanginya.

Hingga suatu sore, seekor kucing masuk ke rumah. Sha biasa saja saat itu. Karena memang kucing sering datang ke rumah. Namun setelah sha liat toples kaca annyeong kosong. Sha panik!

Sha cari di sekitar toples ga ketemu. Sha cari keluar, mencari jejak-jejak kucing barangkali memakannya.

Sha menangis.

Aa gaada di rumah saat itu. Sha nelfon. Sha balik lagi ke tempat toples. Gak tahunya annyeong udah mati gak jauh dari toples. Kenapa tadi sha cari ke tempat yang sama tapi gaada 😭

Sha sampe-sampe ga berani pegang. Akhirnya adek yang ambil dan kubur.

Udah dua bulan lebih annyeong mati, dan sha masih ngerasa sedih..





1 comment

  1. :"( emang sedih kalau peliharaan mati tuh mbak. Kucing aku mati aja nangis ga berhenti2. trus sekarang udah punya ikan baru belum buat teman baru?

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.