13 December 2017

Cerita Lagi


Kata teh Sandra Hamidah, Sha harus sering-sering nulis kaya pengalaman pertama membantu persalinan dan another partus story. Jadi kali ini adalah cerita yang ketiga..

Kejadiannya waktu akhir 2013, Sha masih kuliah dan lagi magang di salah satu rumah sakit. Waktu itu, rumah sakitnya baru. Posisi ruang kebidanan bagian depan luas mirip ruang tamu kosong dengan sebuah meja. Di sebelah kiri, ada ruangan khusus untuk tidur bergiliran saat jaga malam. Di sebelah kanan ada ruang VK, ruang khusus untuk partus (melahirkan) isinya pun cuma tiga bed sudah termasuk ruang sterilisasi alat. Di tengah-tengah ada lorong menuju kamar rawat inap, rawat inap nya pun masih campur-campur antara ibu nifas, ibu hamil, pre dan post operasi.

Sha dines malem kala itu, seperti biasa pada saat dateng operan dulu dengan teman dari shift sebelumnya. Operan ini, menginformasikan SOAP yang isinya diagnosa pasien, terapi/obat yang sudah dan akan diberikan, tanda-tanda vital, dan rencana tindakan selanjutnya.

Selesai operan kita harus ngecek tiap pasien mulai dari tanda vital, suhu, nadi dan lain-lain. Saat Sha meriksa salah satu tekanan darah pasien di ruang rawat inap, ibunya langsung megang balik tangan Sha dan senyum. Ibu tersebut cerita kalau udah siap buat operasi caesar besok. Sha ngangguk-ngangguk sambil senyum lalu mencatat tekanan darahnya yang tinggi.

Sebagai anak magang, sha gak berani tidur ke ruang istirahat. Bedua aja semaleman di meja bareng temen magang dari kampus lain. Senior bergiliran jaga, tidur dan ngecekin kalau semuanya baik-baik aja. Gak ada yang lahiran, gak ada apa-apa, cuma ngasih suntik obat sesuai jamnya dan ganti infus pasien yang abis. Malem itu tenang banget, di tambah rintik hujan di luar jendela.

Temen sha sibuk main handphone, kita bahkan sempet selfie-selfie burem tengah malem. Sha baru aja kecopetan handphone di bus. Sha waktu itu, belum tahu kalau beli handphone di toko online murah di banding beli offline. Beda banget sama sekarang, handphone kena air AC di Kereta terus error, langsung cek harga hp model terbaru di laptop dan beli. Hehe. Malem itu sha berakhir dengan leher pegal karena nyoba tidur di meja.

Besok subuhnya kita periksa tanda vital pasien lagi. Kegiatan ini udah jadi makanan sehari-hari. Kalau jaga malam, kebagian ngecek tanda vital jadi double. Saat malam dan saat pagi-pagi buta kaya kali ini.

Sha kebagian meriksa ulang ibu yang semalem. Ibunya senyum lagi, dengan mata pandanya. Sha periksa nadi, suhu, tekanan darah lalu DJJ (denyut jantung janin). Wah aneh, ini kayaknya sha salah meriksa lokasi DJJ nya. Tapi sebelah sini punggung bayinya, terus manggil temen sha buat bantuin periksa DJJ. Sama-sama gak nemu dan langsung manggil senior.

Alih tugas jadi tukang ngasih gel ke perut. Senior udah muter-muterin perut sampe penuh aama gel dan DJJ nya gak ketemu. Mama ibu tersebut bilang, kalau semalem ibu mual dan muntah gak adaan (semacem muntah air). Terus senior nanya, kenapa gak bilang ke kita? padahal kita standby di depan. Ibunya jawab, kasian teteh perawat juga harus istirahat. Nanti ngeganggu.

Tau gak? waktu itu sha langsung ke toilet dan.. nangis. Jujur aja, hati ibu dan mama nya baik banget, mengerti dan memahami orang lain. Jarang banget pasien yang melakukan hal mudah sendiri (kaya buang air urine).

Namun kali ini, hal itu membuat semua orang menyesal. Karena.. DJJ tidak ada artinya bayi sudah meninggal di dalam kandungan.

Ibu nya langsung menjerit keras waktu di kabarin bayi nya meninggal oleh dokter. Ibunya nangis, bayi nya gak gerak-gerak dari jam tiga dan di pikir gak kenapa-kenapa makanya gak bilang ke petugas kesehatan. Semua orang di ruang rawat inap terdiam. Sha gak bisa berkata-kata dan ngeliat dari balik pintu kejadian itu.

Ibu ini mengalami eklamsi di kehamilannya yang berusia 8 bulan dan sudah rencana caesar karena berbahaya jika dilanjutkan. Eklamsi ini salah satu diagnosa yang bisa terjadi jika ibu memiliki riwayat darah tinggi. Ada tiga tingkatan dari pre eklamsi/eklamsi ringan, eklamsi hingga eklamsi berat.

Kalau ibu memberi tahu gejala pada petugas kesehatan, mungkin hal ini bisa di cegah. Jangan takut untuk di sebut pasien bawel, jangan kesal kalau petugas kesehatannya ketus dan jutek, ungkapkan saja apa yang di rasakan dan di butuhkan. Maklumi saja karena pekerjaan kita berat dan sangat menguras tenaga. Yang terpenting, komunikasikan semuanya agar tidak terjadi salah faham dan hal-hal yang tidak diinginkan.

Punya riwayat darah tinggi? Gak perlu takut untuk hamil. Karena bisa diatasi dengan baik di layanan kesehatan asal kita rajin berkonsultasi dan minum obat sesuai anjuran 🙂

51 comments

  1. "Yang terpenting, komunikasikan semuanya agar tidak terjadi salah faham dan hal-hal yang tidak diinginkan."

    Quote of the day

    ReplyDelete
  2. Innalillahi....huhuhu,sedih banget baca endingnya.
    kayaknya harus ada label apa gitu Sha, khusus cerita ttg pengalaman kerjamu....
    aku dukungggg!!!ya ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, bingung mbak kadang nulisnya. Sha belom se-ahli itu :D

      Delete
  3. Duh jd sedih gitu ujungnya, kasian si ibu kehilangan bayinya. Semoga Allah menyabarkan beliau dan dikaruniai anak lg secepatnya. Btw, pasiennya pengertian bgt. Jd inget adikku, dulu wktu dia msh jd perawat bnyk suka dukanya. Semangat terus buat perawat Indonesia ☺️

    ReplyDelete
  4. Duh jd sedih gitu ujungnya, kasian si ibu kehilangan bayinya. Semoga Allah menyabarkan beliau dan dikaruniai anak lg secepatnya. Btw, pasiennya pengertian bgt. Jd inget adikku, dulu wktu dia msh jd perawat bnyk suka dukanya. Semangat terus buat perawat Indonesia ☺️

    ReplyDelete
  5. yaampun baca ceritanya sedih banget :( ngga kebayang gimana rasanya harus ngasi tau kalo bayinya udah ngga ada :(

    ReplyDelete
  6. Hubungannya muntah sama djj itu gimana ya teh? Aduh kok saya jadi takut sendiri jadinya :(

    Pasien bawel dan perawat jutek, emang sih gak salah, tapi hati manusia siapa yang tau? Mungkin komunikasi kita yang emang harus di asah kembali, eh, ya gitulah intinya.

    Tapi, semoga janin tadi menjadi tabungan untuk si ibu di akhirat kelak, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mual muntah itu tanda dan gejala kalau eklamsi nya mulai bahaya pada bayi. Biasanya sih kaya bengkak kaki, paling parah smp buta ga bisa liat itu tanda gejala ibunya. Kalau tanda dan gejala yg ngaruh ke bayinya emang agak susah buat di liat tanda nya.

      Delete
  7. Ya ampun sedih bangeeeett :'(

    Ih salah satu alasan kenapa aku nggak mau kerja di puskesmas atau rumah sakit ya ini nih

    :'(

    :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk pegimana nih pak kesmas. hihihi Aul mah mau jadi dosen ya?

      Delete
  8. Kadang sebagai pasien suka takut di bilang bawel, aku sempat kena marah dokter waktu pendarahan setelah persalinan diem aja nggk berani ngomong eh malah kena marah "kamu ini sdh dipesan jgn diam aja, kalau ada keluhan bilang mau bunuh diri apa?" untung dokternya msh kakak sendiri hehe ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waw, keren! kalau apa2 mah gampang ya dokternya kaka sendiri :)

      Delete
  9. Kadang kita tiak pernah tahu bagaimana hebatnya para dokter dan lainnya ketika mereka harus jujur bilang tentang kabar tidak baik. Itu dibutuhkan keteguhan hati

    ReplyDelete
  10. Ya Allah sedih banget, pas lahiran kemarin Teteh Bidannya terus ngecek baby, aku juga pengen cepet lahiran takut baby stress dll, iya kalo ada apa-apa mending bilang ya huhu btw makasih udah tag aku :) ditunggu kisah selanjutnya karena melahirkan itu unik dan beda-beda ya..

    ReplyDelete
  11. Sha, kebayang gimana sedihnya hati Ibu ketika tau si jabang bayi telah tiada bahkan mungkin ketika dalam kandungan sudah tidak bernyawa. Tugas yang Sha lakukan sebagai perawat sangat mulia. Salut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sedih banget bun. perasaan yang gak bisa sha lupain sampe sekarang..

      Delete
  12. Innalillahi wa innailaihi roji'un
    Klo si ibu punya riwayat darah rendah trs gmn ca?
    Duh dah mikir pdhl nikah aja belom ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo anemi lebih berisiko ke pendarahan mbak. btw, hayok ih maen lagi haha

      Delete
  13. ya Alloh...
    ikut berlinang air mnata ini membaca ceritanya

    ReplyDelete
  14. Begitulah beratnya jadi seorang ibu, bertarung dengan nyawa. Semoga bisa menjadi pelajran bagi semua yang membaca. Saya juga mau beli hape secara online ah.

    ReplyDelete
  15. finally! Nemu juga tenakes yg suka nulis blog kek gini. Hehe

    Ahhh partus story ya, VK, waktu jd mahasiswa paling males masuk ruang VK, maternitas is not my passion actually😂

    Soalnya suka sedih kalo ada bayi yang (+), salam kenal😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mas, salam kenal juga :)

      kalo sha mah kan langganannya kan di situ2 juga haha

      Delete
  16. innalilahi ya Alloh sedih banget pasti si ibunya 😭😭😭😭 smg aku dimudahkan nti pas prosesnya ya Alloh sehat aku dan debay aamiin

    ReplyDelete
  17. Jadi kasihan dengan si ibunya, mengira bayinya tidak apa-apa dan dengan berat hati harus merelakan kepergiannya setelah vonis dari dokter.

    ReplyDelete
  18. Innalillahi wa innailaihi rojiun, lemes rasanya cerita ini, nggak bisa bayangin perasaan kehilangan anaknya :(((

    ReplyDelete
  19. kalo ngecek pasien kayak gitu awalnya ada rasa deg2an nggak, mbak? soalnya juga baru kenal gitu.

    ReplyDelete
  20. Saya yakin begitu banyak cerita menarik lagi menggugah dalam dunia midwife yang sedang engkau geluti. Teruslah berbagi dengan menulis cerita-cerita seperti ini sha.

    ReplyDelete
  21. Ya Allah, moga diberi kesabaran yang luar biasa ya, ibu dan keluarganya. Iya ya, Sha. Komunikasi sedari awal harus dijaga ya dg orang2 yg merawat.

    ReplyDelete
  22. jadi tenaga kesehatan itu agak serem2 gimana ya...

    ReplyDelete
  23. Sedih banget sih bacanyaa :( .. Bisa ngerti kok perasaan ibu itu gimana... Aku sbnrnya termasuk yg segan kalo hrs manggil suster trus2an tiap opnam. Tp untungnya ada suami yg lbh bawel.. Jd kalo aku ngeluhnya ke dia, dia lgs sigap manggilin susternya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. so sweeet suaminya. apa sih yang engga buat istri :)

      Delete
  24. asik yah kalo baca cerita2 pengalaman seperti ini ,,, bagus banget artikelnya mbak
    memang sih terkadang perawat suka ketus karna kebawelan pasien , tapi pasien juga harus sadar tanpa perawat , siapalah yg mau gantiin infus tengah malam ? hehehehehehe

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.