Another Partus Story



Waktu itu sha dines siang, habis selesai operan langsung dapet pasien yang memasuki kala II. Sha langsung cek pembukaan, udah lengkap. Sha pakai APD dan bilang ke ibu, kalau proses persalinan akan di mulai dan ibu di bolehkan mengejan.

Sha salut banget sama ibu ini, pertama liat soap nya. Umur baru 17 tahun, beberapa tahun jauh lebih muda dari sha. Ibu ini sabaar banget, gak nanya kapan bayi nya keluar, gak jerit bahkan ga menitikkan air mata sama sekali. Totally diem aja, sambil sesekali meringgis.


Proses partus pun cepat, beberapa kali mengedan, bayi udah keluar, lancar tanpa hambatan. Sampai akhirnya saat proses IMD dilakukan, saat sha meletakkan bayi di dada sang ibu. Tangan ibu langsung nyingkirin bayinya kuat-kuat, menjerit dan menangis. Sha kaget, refleks gendong bayi dan bawa ke ruang perina.

Singkat cerita, semua proses partus udah selesai. Sha istirahat duduk di kursi deket loker perlengkapan sekali pakai. Lalu, di deketin ibu yang sedari tadi nemenin ibu yang lahiran ini.

"Maaf ya neng, tadi (pasien) begitu ke neng" Begitulah, sang ibu memulai percakapan yang sha jawab dengan anggukan dan senyuman. Biasanya, sha melontarkan beberapa kalimat basa basi. Tapi hari itu, sha cuma senyum aja.

Tanpa di minta, ibu menceritakan bahwa ibu tak memiliki hubungan apapun dengan pasien. Ibu di sini, untuk kerja. Ibu kerja di dinas sosial. Terus katanya..

Sang bayi adalah anak dari ayah kandung pasien tersebut.

Deg. Sha langsung diem seribu bahasa. Ibu dinas cerita panjang lebar mengenai pekerjaannya, suka dukanya. Sedang pikiran sha melanglang buana kemana-mana. Inget tatapan diam pasien tadi sebelum partus, inget teriakan dan penolakannya saat IMD.

Sang bayi akan diasuh oleh dinas sosial..

Lagi-lagi, perkataan ibu dinas bikin sha ga bisa berkata-kata. Tiba-tiba membayangkan bagaimana masa depan bayi dan ibunya..

Ibu harus mendapatkan terapi trauma psikologis, menjalani hidup yang sangat berat. Bayi yang sangat bersih tanpa dosa harus menerima hidup yang tidak mudah pula. Semua itu hanya karena.. hawa nafsu. Seksualitas yang merupakan salah satu hal terpurba di muka bumi.

Mungkin sekarang, adek bayi udah bisa ketawa dan lari-lari. Semoga mereka berdua diberikan hidup yang bahagia.

Well, setiap kelahiran, selalu memiliki ceritanya sendiri.

29 comments

  1. Ya Alloh aku nangis bacanya, ya Alloh semoga Ibu muda itu kuat, sabar dan memiliki hak atas masa depan yg cerah ya Alloh, semoga baby nya juga sehat, kuat, bahagia, kebayang kalo bayi itu perempuan dan Ayahnya sekaligus kakeknya yang jadi wali nikahnya, hmm masih ada perusak genetika dan silsilah keluarga ya naudzubillah

    ReplyDelete
  2. Setiap kelahiran mengusung cerita yang berbeda bahagianya saat kelahiran mengusung cerita indah karena kelahiran yg dinanti dengan kasih sayang, baca yg di atas pilu rasanya

    ReplyDelete
  3. Inginku berkata kasar, tapi terlebih lagi inginku menaruh tabokan ini ke wajahnya (pria laknat). Ah kenapa dunia ini semakin banyak manusia yang sudah pada gila.

    ReplyDelete
  4. astagfirullah naudzubillah ya Alloh gusti meni masih ada yang tega ke anaknya si bapak kandung ya Alloh gimana ga hancur perasaan anaknya tapi kasian juga bayinya ya ampun semuanya jadi korban dari hawa nafsu bapaknya/kakeknya gila banget :(

    ReplyDelete
  5. hadeuh....moga kebahagiaan akan didapatkan oleh sang bayi kelak dan ibunya pun demikian.

    susah hereuyna kalau artikelnya anu nyentug kana manah mah...ah

    ReplyDelete
  6. SEMOGA SI IBU ITU KUAT YA MBAK, BEGITULAH PENGALAMAN KITA YANG PASTINYA PERNAH BERJUMPA DENGAN KEJADIAN SEPERTI ITU, SEMOGA TIDAK TERJADI PADA KELUARGA KITA YA MBAK

    ReplyDelete
  7. astagfirullahaldzim.. Pasti Sha kaget jg menjadi saksi mata dari kejadian seperti ini. Duh, buat pelajaran bangetlah, semoga tak ada lagi ayah yang sekejam ini

    ReplyDelete
  8. Aku pernah lihat orang lahiran (di luar kamar sih nunggu), itu aja dengar mereka teriak bikin gimana gitu. Belum kepikiran kalau nanti jadi ayah hehehehe.

    ReplyDelete
  9. Ibu dan Bayi itu pasti orang yang kuat, diberikan cobaan seperti itu dan mereka pasti mampu mengatasi dan menerimanya serta menjadikan pelajarn hidup bagi diri sendiri dan orang lain :)

    ReplyDelete
  10. Sebuah kelahiran yang tidak dikehendaki. Kehadirannya tidak dinanti. Ah sedih sekali rasanya.

    ReplyDelete
  11. Cm bisa narik nafas.. Kok ada ayah seperti itu :( .. Semoga ibunya bisa dpt penyembuhan secara mental ya mba.. Agar ga trauma dan bisa bangkit lg.. :(

    ReplyDelete
  12. Apapun yang namanya kelahiran akan menjadi kenangan tersendiri bagi seorang ibu.

    Meski harus berjibaku dengan segala hal atau hidup dan mati seorang ibu akan tetap tabah menjalani semuanya.

    Meski cara atau prosesnya yang berada atau sulit dimengerti..😉😃

    ReplyDelete
  13. Wah semnagat yah jadi bidan, semoga jadi bidan penyelamat ibu dan anak yang terbaik di dunia

    ReplyDelete
  14. Ya Allah mbak Sha, ngga ngert lagi deh. Tadi aku sampai baca berulang-ulang, sedih banget rasanya. Ada ya ayah yang tega kayak gitu.. Jahat banget :( kasihan si ibu yang melahirkan itu. Pasti banyak tekanan psikologis :(

    ReplyDelete
  15. Ya Alloh... nggak bisa berkata-kata juga baca ceritanya..
    :(

    ReplyDelete
  16. Kasihan ya Sha...anak umur segitu udah harus merasakan persalinan dari bayi yang...eng...susah bilangnya

    Saya kemarin mimpi gak ada nyeri his eh tiba2 buka 8. Terus lahir deh dedek cowok, normal dan sehat. Moga pertanda baik bisa partus kayak gitu. Aduuuh deg2an nih Sha... Biasanya nolong eh ini bakal ngerasain sendiri gimana jadi pasien. Hehe

    ReplyDelete
  17. Ya Allah, saya nggak ngerti harus komen seperti apa. Semoga diberi jalan yg terbaik untuk semuanya. Amin

    ReplyDelete
  18. Ta allah... ini sedih, Sha... biasanya lahiran itu adalah sesuatu yang membahagiakan kaena ada perjuangan dan harapan di sana. tapi itu... ... tak diinginkan. T.T

    ReplyDelete
  19. Kalau denger cerita temen-temen yang sudah pernah melahirkan bawaanya merinding mbak, enggak tau mau ngasih komen apa.. Semoga siapa aja yang melahirkan diberikan kelancaran dan melahirkan generasi penerus yang lebih baik :) #HarapanSetiapOrangTua

    ReplyDelete
  20. bacanya merinding dan sedih, semoga adek bayinya diberikan kebahagiaan dunia akhirat :)

    ReplyDelete
  21. Duh gimana ngungkapinnya ya. Semoga bayinya sehat dan jadi berguna ya nak. 😊

    ReplyDelete
  22. udah kyk hewan aja tu. semoga bayinya jd anak yg berguna bagi bangsa dan negara :)

    ReplyDelete
  23. Ya Allah. Mau bilang apa ya aku. Speechless! Tetap berdoa semoga si bayi hidup lebih baik.

    ReplyDelete
  24. wah aku batru tahu istilah barru semaacam partus ini maasih baru buatku. kayaknya ibu itu punya sifat tenang.

    ReplyDelete