13 January 2018

Sehari di Semarang


Haii, gak kerasa udah 2018 aja! Dan sha udah nganggurin ini blog dalam beberapa minggu. Andi sampe komen berulang kali di postingan yang sama 😁 Belom blog walking juga. hehe maafkan ya. Beberapa waktu ini banyak hal yang sha pikirin dan pertimbangin. Namanya tahun baru, rencana-rencana hidup baru dan hal-hal tentang bagaimana cara untuk mewujudkan rencana yang sha susun.

Sekarang sha gak akan bahas itu sih, mau share cerita akhir tahun lalu saat sha main ke Semarang. Ada yang pernah ke Semarang? Buat pergi ke semarang kita bisa beli tiket pesawat murah dari Airy. Ini ke dua kalinya sha ke Semarang, pertama bulan Februari kemaren waktu Famtrip.

Sha jalan-jalan di Semarang kali ini di temenin sama temen blogger, siapa dia? Mbak Ila Rizky! Kita ketemuan sore-sore di hotel yang udah di pesen lewat Airy sebulan sebelumnya. Niat banget kan? 😀
Eh, tapi itu juga karena di kasih kode voucher diskon 50% sama mbak ila ahaha *teuteeuup*


Abis mandi, beres-beres dan sebagainya. Kita main ke Mall, karena ujan dan ga mungkin pergi sesuai itin. Malem-malem gerimis terus ke Lawang sewu, rasanya gimana gitu. Kok ya sha ga berani. Di Mall pun kita cuma muter-muter aja, mu nonton ga jadi. Akhirnya jajan tahu gimbal dan balik ke hotel.

Bus double decker, gereja blenduk dan kota tua

Jam 7 pagi kita udah nyampe di Museum Mandala Bhakti. Tujuan utama buat naik bus double decker nya semarang yang baru launching beberapa bulan lalu.


FYI, bus tingkat "yuk muter-muter semarang" ini ada setiap hari jam 08.00 | 11.15 | 15.00 dengan tambahan jam 19.00 tiap hari jum'at sampe minggu dan free.

Waktu kita mau naik, kita nanya ke mas-masnya apa bisa naik? Dan tunjukin tangga buat naik ke bagian atas. Kita waktu itu barengan dengan anak-anak TK yang sedang karyawisata.


Sha lupa rute-nya kemana aja. Yang pasti, ada dua pemberhentian selama bus tour ini. Berhubung saat itu, kampung pelangi sedang renovasi. Bus kita berhenti di taman Srigunting aja. Kenapa ya dinamain srigunting? apa sri sering main gunting?


Dari taman Srigunting, kita ke gereja blenduk, terus jalan kaki muterin kota tua. Banyak bangunan-bangunan tua yang unik kaya spiegel.


Sha juga sempat terkesan sama bangunan tua yang pas lewat pintunya terbuka dengan seorang pria dibalik meja resepsionis, ternyata itu gedung advocat! Ruang resepsionis yang cukup modern dengan ubin monokrom bikin sha penasaran apa bagian dalam gedung bernama marba ini sudah diubah menjadi modern atau setua bangunan depannya.


Sambil jalan, sha dan mbak Ila ngobrolin soal kunjungan sha ke Museum Nike Ardilla. Bertepatan saat kita berhenti di minimarket, liat papan petunjuk ada tempat foto di lantai dua. Ala-ala jaman kolonial belanda. Baru masuk dan muterin display, kita pandang-pandangan dan langsung keluar.

Hawanya gak enak banget! Bau ruangannya aneh dan serem. Mbak Ila bertanya-tanya, gimana bisa mbak penjaganya betah disitu. Dan.. kita sama sekali belum minum setelah jalan dibawah terik matahari semarang.

Sha juga sempet berhenti di depan sebuah butik yang interiornya bikin sha jatuh cinta. Langsung lupa dari kejadian barusan.

Sam poo kong


Untuk masuk ke sam poo kong, kita lewat jalan samping dekat dengan tempat penjualan tiket. Harga tiket 8000 rupiah buat satu orang.


Sam poo kong ini penyebutan untuk san bao dong dalam bahasa hokkian. San Bao yang merupakan nama lahirnya laksamana Zheng Ho (Cheng Ho) dan Dong yang berarti gua. Karena dulunya, dibuat sebuah gua di area ini yang kemudian hancur karena longsor.


Kita sempet duduk di samping rumput dekat patung Laksamana Zheng Ho yang dateng ke Semarang untuk membantu proses penyembuhan Wang Jing Hong. Apa yang dilakuin Lakmana Zheng Ho ini bikin hati sha meleleh. Sama kaya keringet sha yang bercucuran karena panasnya cuaca Semarang.

Kita jalan lagi ke gedung mirip aula dan istirahat lagi. Cukup lama. Terus mampir kr minimarket. Waktu sha lagi milih ice cream, mbak Ila bilang "Sha, ini lagunya Nike Ardilla" Sha langsung dengerin dendangan lagu dalam minimarket. Dan iya! Kita ketawa-ketawa pas keluar dari sana. Kok bisa ya, kebetulan kaya gini.

Maerakaca

Wajah abis kepanasan
Di tengah perjalanan menuju kampung pelangi. Pak supir nyaranin kita buat ke sini. Jadilah kita belok dan pindah jalur. Dari kejauhan sha udah liat bianglala. Kayaknya bakal seru liat semarang dari ketinggian.

Biaya masuknya 10.000 aja. Kalau mau ke sini, sha lebih nyaranin bawa kendaraan pribadi. Paling enak sih naik motor. Dari gerbang masuk ke tempat wisatanya agak jauh.


Maerakaca ini pelafalannya Maerakoco. Sha sempet salah baca 😛 tempat wisatanya mirip TMII tapi ini Taman Mini nya Jawa Tengah. Rumah joglo yang ternyata beda tiap kabupatennya. Serupa tapi tak sama. Tiap kabupaten memiliki perbedaan yang cukup signifikan.


Coba bandingin dengan yang satu ini


Sha sendiri kurang tahu kalau dua rumah tersebut punya nama yang beda atau sama-sama dinamakan rumah joglo. Selain rumah-rumah, wisata yang paling seru itu karena ada danau buaatan. Pas ke sini, lagi ada yang pre wedding *penting* haha Sha juga jadi pengen naik perahu cuman ga kebayang panas-panas harus ngedayung.


Di sebuah poster sha liat, sempet ada event lampion juga di sini. Wah, kayaknya bakal keren banget nih. Mudah-mudahan suatu hari bisa ke sini lagi liat eventnya.


Ada jembatan juga yang nyambungin ke area sebrang. Sejujurnya masih ada area lain yang belum kita kunjungi. Jalan kaki muter-muter kurang recomended emang.


Kampung Pelangi

Karena memang udah di rencanain sejak awal, jadi kita tetep dateng kesini meski bagian depannya lagi di renovasi. Di pinggir jalan banyak toko bunga warna-warni dan wangi.


Sha jalan nyusurin rumah-rumah di sekitar kampung pelangi. Kayaknya, anak-anak sekitar udah terbiasa sama kedatangan wisatawan. Mereka cuek aja main. Salah satu tips dari sha sih, naik dari gang paling ujung lalu jalan-jalan diatas dan turun dari gang satunya letaknya ci ujung kampung pelangi juga. Jadi otomatis keputerin dan keliatan sama kita. Kalau masuk dari gang tengah, pasti jatohnya bolak balik.


Beberapa spot menarik di kampung pelangi


Who loves patrick?


Jemuran aja warnanya pelangi


Cinta sendirian


Kalau berdua, lanjutannya kayak gini


Teruuss dari kampung pelangi kita jalan kaki ke Lawang dan jajan baso tahu Bandung. Jauh-jauh ke Semarang, Jajannya baso tahu juga.

Lawang Sewu


Dulu banget, bayangan sha tentang lawang sewu itu serem. Pintunya seribu, kalau masuk ke salah satu pintunya susah buat keluar lagi. Dan ternyata pandangan sha salah banget. Dari pintu tiket masuk yang harganya 10.000 rupiah. Sha udah barengan sama rombongan anak kuliah yang lagi liburan. Masuk ke dalem, rame banget! Suasananya ga nyeremin sama sekali. Bahkan di lapangan sha sempet liat ada yang main bola, ada yang main musik dan belasan AC di lorong teras.


Ada beberapa tanda yang menunjukan kalo kita ga boleh ke sana. Mungkin disana jauh lebih seram? Katanya ada ruang bawah tanah pula. Tapi kita gak kesana. Kita naik ke ebuah tanggah dengan dinding kaca yang gelap.


Ternyata sebagian besar isi lawang sewu ini tentang sejarah berupa pameran fotografi, movie, patung sampe barang-barang peninggalan.

Karena udah jam lima sore, dan mbak Ila ngejar kereta. Trip kita pun selesai. Makasih banyak loh mbak Ila, udah jauh-jauh dari tegal buat nemenin sha selama di Semarang.


Mbak Ila pulang, sha balik ke Hotel terus diajakin jalan sama kak Ejie Belula. Sha ke Wisma Perdamaian tempatnya mbak Melani terus kita jalan ke Mall mau nonton. Ternyata, pas nyampe movie nya dah mulai dan Ghana udah di dalem. Jadilah kita bertiga milih makan sambil nungguin Ghana. Di sini sha jajan Tom Yam yang porsinya super besar, enak banget dan abis! Meskipun harganya sama dengan trip sha seharian sama mbak Ila. Hehe memang udah direncanain kalau kita mau ala-ala backpacker gitu. Semua trip diatas cuma ngeluarin uang 65ribuan perorang dengan tiket masuk 28000 dan sisanya tarif mobil online. Belum termasuk jajan sih 😊


Sha pun harus pulang ke Bandung, see you again ya temen-temen blogger 🙏


Dari mall sha naik mobil online, selama dijalan ngobrol sama pak supirnya. Dianterin sampe ke dalem yang artinya harus bayar parkir dan pak supir gak mau dibayar bahkan untuk tarif perjalanannya. Terimakasih banyak bapak yang udah sha lupa namanya. Buat temen-temen yang mau ke Semarang juga, yuk cus pesan tiket pesawat Citilink. Bisa pesan lewat Airy, Jaringan tiket pesawat dan hotel terbesar seIndonesia. Harga terjangkau dan banyak promo! hehehe

46 comments

  1. Hai, Sha....
    Kangen nih, hehehe...

    Wah, Semarang keren juga ya, Sha. Ada jemuran warna pelangi pula, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak sitiiii. kangen jugaaaa uh, kita dah berapa minggu gak bertegur sapa :)

      :PP

      Delete
  2. Wah Kota Lama. Jadi inget satu folder foto di Semarang ilang gara-gara gak sengaja kehapus permanen :(

    Semarang emang menarik, banyak banget yang harus dikunjungi :D

    ReplyDelete
  3. Ke Barat 30 menit nyampe rumahku mbak. Wkwkwk...
    ,, btw enggak mampir ke masjid Agung Jawa Tengah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuaaah. kemaren sempet bingung. Siapa ya yang orang semarang haha

      mampiir, beberapa hari sebelumnya :)

      Delete
  4. Aku pernah ke Semarang seharian, cuma main bentar dan sorenya balik Jogja. Nggak nginap ahhahahhaha

    ReplyDelete
  5. Kemarin temen yang tinggal disemarang baru aja nyuruh main kesana
    tapi waktu dan kerjaan belum mengizinkan
    kayaknya asyik bisa refreshing dari penatnya jakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, main atuh jangan kerja terus. kaya juga kagak :P

      Delete
  6. Kampung pelangi cantik banget, barusan ngobrol ama om Dedi tentang warna warni di kampung pelangi
    sama Sha sempat nganggurin blog juga nih awal tahun
    hehe

    ReplyDelete
  7. Akhirnya keluar juga tulisan jalan-jalannya, ini beberapa foto sering aku lihat di instagram, ternyata di Semarang to. Ah, keduluan nih udah ke Semarang..he

    Tapi ini bisa jadi referensi nih untuk ke Semarang nanti. Yang membuatku penasaran di Semarang itu ya Sam poo kong. Pengen bisa lihat secara langsug nanti mah. Tapi bener ya, Teh, kalau bawa motor lebih enak, tapi di Semarang ada penyewaan motor nggak ya, Teh?

    Kampung Pelangi ini kalau di Malang seperti Jodipan kayaknya ya, kalau di Yogyakarta sendiri seperti Kampung warna warni. Ya semua itu memang terlihat dari catnya, warna-warni. Terlihat lebih berwarna.

    Haha.. eta pas banget sih, Teh. Yang jemur baju warna-warni gitu. Kurang sih, nggak ada baju warna hijaunya :D

    Lawang sewu juga salah satu yang udah dilist kalau ke Semarang. Sering lihat sih kalau di media sosial mah, tapi belum kesana asa masih kurang..he

    Oh, ya, Teh. Kalau boleh saran nih. Tulisannya kurang besar sedikit menurutku. Besarin dikit kalau bisa..hehe

    Satu lagi, setiap gambar yang di post kok terlihat kurang jelas ya, Teh. Tapi ketika di klik baru terlihat jelas. Apa kalau dilihat dari tempat Teh Sha juga sama seperti itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, udah nggak ding ayeuna mah, Teh. Kamari mah asa ngeblur kitu ning fotona upami teu di klik. Tos sae ayeuna mah.

      Ngan itu diwaleran tamu nu darongkap, Teh. Karunya teu disuguhan..haha

      Delete
    2. keduluan ke semarang, tai baru pulang dari ngawi hahaha

      asyik nih andi jalan2 teruuus.

      kayaknya sekarang mah tiapkota ada penyewaan motor. tinggal searching2 aja :D

      nah, betul itu. di bandung juga ada ndi. baru di bangun. namanya kampung pelangi cibunut hehe

      ah yaa, gak ada ijo nya haha

      iya, udaah hehe. nuhun pisan. ini baru dibenerin blognya :) udah oke kan sekarang mah?


      hahaha ieu nembe diwaleran ndi. pami tos diwaler tandana teteh atos bw deui ka blog anu ngomen. :)

      Delete
  8. Saya rasa sebagian banyak blogger juga ngangguran blog nya diawal tahun hehe. Dan itu semua spot foto yang keren keren sha, kalau ada rejeki lebih bisalah berangkat Semarang, temenin ya sha 😂😂😂😁

    ReplyDelete
  9. Weeeh nah itu tuh, Kampung Pelangi wkwkw. Banyak temen aku mention tentang tempat itu kak. Cat nya masih baru, jadinya bagus wkwkw. Smeoga kedepannya secara berkala diperbarui, biar gak jadi kusam heheh.

    ReplyDelete
  10. whuitt abis dari semarang,,
    aku udh hatam di semarang mba. wkwkwk
    3 tahun tgl disana.

    ReplyDelete
  11. seru banget, Sha! aku pingin ke kampung pelangi, lawang sewu dan naik bus tingkatnya deh ^^

    ReplyDelete
  12. Ah, jemuran! Ikutan warna-warni ya. Sekarang kampung warna (kampung pelangi) banyak ya. Terakhir ke Semarang 2 tahun lalu.

    ReplyDelete
  13. weeeh aku jadi pengen ke semarang. aku dah pernah ke kota itu, tapi taunya cuma simpang lima, kota tua, beli oleh2 di berlian udah itu aja hahahha oia sama lawang sewu. udah... kangen jadinya...

    ReplyDelete
  14. Kalau saya belum pernah ke Semarang sih mbak. Mungkin tempat2 diatas saya list dulu deh klo ntar ke sana, trims yak

    ReplyDelete
  15. Asik tuh, meski cuma sehari tetep bisa explore ke banyak tempat..

    Kemaren saia juga dari Semarang, tapi cuma 3 jam aja.. hehe

    ReplyDelete
  16. Double Deckernya gratis mbak? Beneran?
    Besok kalau main ke Semarang lagi, nyobain ah. Wajib!

    Aku dulu pas ke Semarang cuma mampir ke Kota Lama & Kampung Warna-Warni doang. Sempet sih mau ke Lawang Sewu sama Sam Po Kong, tapi ngga jadi gegara udah terlalu malem. Yang masih penasaran sih sebenernya ke Maerokoco itu. Pengen tau dalemnya kayak apa :D

    ReplyDelete
  17. Wih dapet tiket ke semarang yg harga berapa mbak?

    Sayang mampir ke lawang sewu sore-sore, coba agak maleman. Lebih seru mbak. Apalagi klo masuk terowongan bawah tanahnya... Nggak dijamin pulang tanpa kesurupan hehe :D

    ReplyDelete
  18. wah piknik! ini sekarang tempatnya di Semarang. aku punya temen kerja dari semarang yg kerja di jogja. hehe.

    pasti rame ya bisa jalan2 sama temen blogger. kalo aku malah nggak punya temen blogger. huhu, sedihnya kerasa banget.

    ReplyDelete
  19. postingannya narik aku jd bikin pingin ke semarang.. disini juga ada kampung pelangi, tapi belum pernah kesana. kayaknya ga sebagus semarang juga deh :(

    ReplyDelete
  20. Dikira pas ada orang prewedding, karena sha jadi ingin prewedding juga ternyata ingin naik perahu :p

    Itu bangunan marba sama Lawang Sewu, hawanya lebih sejuk yang mana ka?

    Belom pernah ke Semarang, itu pun cuma lewat aja kalo naik kereta wkwk tapi emang keren sih wisata sejarahnya. Unik. Apalagi bareng temen temen blogger, apik! *loh

    ReplyDelete
  21. Pernah dong, beberapa tahun lalu *udah luama bgt* dalam rangka bekerja, dan hanya semalam. Jadi gak sempet kemana mana. Semoga bisa balik lagi satu ketika dan jalan jalan beneran di semarang.

    ReplyDelete
  22. Wah ada Mba Ila, seru ya bisa traveling bareng gt.

    Itu di sam poo kong,kaya lagi ada di negeri cina. Aku mau Jug halan-halan ke semarang 😄

    ReplyDelete
  23. termasuk saya lho mbak yang nungguin postingan mbak berikutnya, saya suka artikel mbak karena sajiannya menarik, informatif dan bernilai sejarah

    ReplyDelete
  24. Mba Sha padahal ke LAwang sewunya pas malem sensasinya beda hahaha temenku yang sensitif sampe keringetan ga betah ada disitu dan pas aku difoto dideket pintu2 itu ada suara yang ngelempar langsung dah cabut wkwkwkwk

    ReplyDelete
  25. Aku mupeng banget Mbak bisa jalan-jalan ke luar kota, banyak tempat yang instagramable banget :D

    ReplyDelete
  26. Wah keren banget nih. Recomended banget buat berwisata kesana. Saya suka

    ReplyDelete
  27. mantap shaaa.. jadi pengen baik lagi ke semarang hehehe main ke shampoo kong gk sha ?

    ReplyDelete
  28. kenapa harus sehari disemarang Mbak... coba 1 bln pasti lebih berkesan, hehehe...

    ohy Mbak klu boleh protes,,,tulisan di blog ini kok kecil2 sekali, besarkan sedikit dong tulisannya, mata saya sedikit pusing membacanya. :) padahal cerita dan pengalamannya seru bangtz.... :)

    ReplyDelete
  29. Asyiik,, bisa muter-muter di semarang, gak nyangka semarang banyak tempat unik sekarang ini..

    ReplyDelete
  30. Masha Allah cantik sekali mbak nya, eh pemandangan nya maksud saya :D

    Kapan2 bisa nih berkunjung ke Malang, bagus2 tempat nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Duh jadi typo, mau nulis semarang malah keketik malang (+_+)

      Delete
  31. salut mbak, sehari bisa dapet banyak tempat wisata. Aku yang tinggal disemarang aja sehari paling banter ngunjungin 3 lokasi. hayati sering lelah

    ReplyDelete

Latest Instagrams

© Vanisa Desfriani. Design by FCD.