Kelor Island


 Ternyata, ngeblog itu ngangenin yaa.. meski sampai berkali-kali nengokin blog yang jamuran dan belom ada waktu buat nulis. Akhirnya kesampean juga buat update biar bisa basmi jamur :D

Well, Isha mu cerita tentang jalan-jalan ke pulau seribu beberapa waktu lalu. Tepatnya sih ke 3 pulau.
Kita ikutan open trip yang murah itu. hehe Awalnya kita pergi bertiga, tapi ngedadak satu temen ga bisa ikut dan hangus dong ya karena udah dibayar.


Meski bisa ganti orang, mana mungkin cari pengganti di jam 12 malem? meskipun murah, tapi tetep aja sayang banget kan ya udah dibayar. hahaha

Pergilah kita berdua ke muara kamal, tempat janjian dengan penyelenggara trip. Kita sempet shocked pas nyampe sana. Pasar ikannya becek banget, bukan karena beceknya sih. Terlebih karena jual ikannya diamparan yang sebatas amparan tipis gitu dari plastik, yang mana tetep aja beceknya itu masuk ke tempat ikan. Bahkan ada di bawah gitu tanpa amparan sama sekali.

Abis gitu ketemu sama grup trip kita. Trus jalan nyusurin rumah-rumah yang kaya di foto. Yang jujur aja, bikin Isha bersyukur terus menerus sepanjang jalan. Betapa Isha diberikan kenikmatan sama Allah yang bahkan mungkin ribuan orang diluar sana tidak bisa merasakan hal itu.

Kurang lebih satu jam kita dah nyampe di pualu kelor, pulaunya kecil banget bahkan dari ujung ke ujung bisa keliatan. 

Dan tentu saja kita muterin pulaunya.
 Nah, ini benteng MARTELLO, benteng ini dibangun pas jaman VOC dulu. 

katanya sih di pulau ini ada kuburan Sevent Provicient, tapi gatau ada dimana. Kita keliling pulau ini tapi ga liat kuburan.

Benteng ini banyak bolongnya, dikelilingi oleh jendela dan ga punya atap.


Jengjeng, pas Isha liat salah satu jendela kecil yang nyambung keluar. Ada cowo yang barengan juga liat kesitu dari ujung lubang satu lagi. Yaampun itu ketawa enak banget, kebahak-bahak saking malunya. T.T

Di dalem benteng ada tangganya, tapi cuma segitu aja. keatasnya ga ada lagi, kemungkinan benteng ini runtuh dulunya. Ada yang tahu cerita lebih lengkapnya?

Di sisi lain masih terlihat sedikit sisa benteng yang terpisah pisah.



Di pinggir pantai sekeliling benteng, dibuat batu-batu seperti ini supaya tidak erosi oleh gelombang air laut. Kebayang aja pulau sekecil ini kalau terus terkikis suatu saat bisa hilang tenggelam.

Di batu-batu ini banyak kumang yang hidup, nempel gitu lucu banget. Mirip dengan batu sampe kita harus teliti liatnya.

Di sisi lain pulau ada pantai dengan pasir.. Pasirnya putih, bersih. Berbeda dengan pantai Tuban yang waktu itu Isha kunjungin. Namun sayangnya, yang bersih hanya pantainya saja. Saat ditengah laut, diatas kapal. Banyak sampah dan lautnya tidak sebersih di foto. Lautnya berwarna hijau karena sampah. Bahkan menemukan pembalut sedang terombang ambing. Oooh, sedihnyaa :(

Liat sebatang pohon yang dibelakang foto. Kita pengen banget foto di sana. ditungguin sampe kita pulang, itu ibu-ibu sama anak gadis ga pindah-pindah hampir sejam! foto aja terus disitu. kita doyan selfie tapi ga sampe segitunya. Apa ga bosen gitu ya liat foto disitu-situ aja? kita sampe ngenes nungguin sampe grup kita pulang wkwkwk


 Tentu saja kita tersenyum menikmati liburan ini. Dan tidak membuang sampah sembarangan.

Salam selfie, dan sampai jumpa di pulau berikutnya!

11 comments