EVER GREEN SPA TEBET


Setelah kerja kemarin, Isha sama dua orang temen kerja sengaja mau spa berhubung habis mudik lebaran yang berhasil bikin badan gak karuan. Udah kebayang banget kan, segernya badan abis di massage. Berhubung dua temen Isha lanjut kuliah lagi tahun ini. Kita ke kampus dulu buat daftar ulang terus ke Tebet buat cari spa. Tadinya kita mau ke rumah cantik citra tapi ternyata udah ga ada, ke asasta juga udah ga ada. Kita juga nemuin beberapa spa, tapi kurang ada yang cocok. Karena ada yang cuma bisa buat 2 orang, yang satu harus nunggu. Trus alasan lain adalah, banyak tempat spa yang ga ada fasilitas facialnya! karena mba munik pengennya facial, sedangkan Isha sama mba Saw cuma butuh spa aja.

Dan akhirnya ketemulah kita sama Ever Green SPA Tebet. Dari luar sih keliatan lumayan karena banyak mobil dan motor parkir, kayaknya pelayanannya bagus karena pengunjungnya banyak.

Isha dan mba Saw pilih paket SPA berupa massage, lulur, masker tubuh, susu, steam dan mandi. Dan mba Munik tentu aja plus facial. Jadi kita berpisah dong ya..

Pas masuk ke ruangan Spa nya aga mengecewakan. Bau nenek-nenek semacam balsem yang jadul gitu, tahu kaan? Tapi gapapalah ya, cuma tempat ini. Trus kita siap-siap mau massage dong. Disana udah ada dua terapisnya. Trus kita ga di kasih cd spa, tapi harus beli 5000 rupiah. Keganjalan pun mulai berlangsung waktu Isha minta tirainya di tutup, ga di tutup-tutup sama terapisnya! malah bilang: gapapa, perempuan semua ini. Yaampun, tetep aja kan ya meski perempuan doang juga kita butuh privasi. Setelah terus-terusan ngomong minta di tutup, barulah di tutup.

Abis gitu dua terapisnya di tempat Isha, loh kok? bukannya yang satunya lagi ke sebelah ke temen Isha. Dan ternyata di massagenya sama dua orang. Meski sama dua orang, ga berasa di massage. Cuma di balur doang sama minyak zaitun. Trus Isha minta secara spesifik buat di massage bagian leher sama pundak. Abis gitu di lulur dan pindah ke temen Isha di sebelah. Lulurnya baunya mirip sama bau ruangan itu, keliatannya dari beras yang di tumbuk sama ada irisan daun pandannya.

Dan selama itu, apa yang terapisnya bicarain bikin keseel banget. Wajar sih kalo ngajak ngobrol, tapi yang diomonginnya itu, "TIPS"dari pelanggan yang secara ga langsung minta tips ke kita. Katanya mereka cuma di gaji 300 ribu, masa sih Isha ga percaya dan terapisnya sampe bilang sumpah gitu. Terlebih lagi, pas Isha ngomongin mu buka puasa sama apa ke temen. Terapisnya terang-terangan minta dibeliin sate di depan tempat spa!

Abis lulur, kita masker tubuh. Pas udah selesai, ternyata temen Isha pake kuas yang sama juga. T.T apa kuasnya ga di cuci dulu gitu ya? kan kita ga tahu orang punya penyakit apa di kulitnya.

Abis gitu kita steam rempah-rempah. Ini yang paling 'lumayan' dari semua treatment. Rempah-rempahnya enaak banget wanginya. Trus pas kita di kasih susu, itu ko kaya bukan susu ya? ga ada bau susunya sama sekali. Teksturnya seperti tepung yang dicampur air. Tapi Isha juga gatau itu apa T.T

Setelah selesai, kita ngobrolah pengalaman itu bahkan masih di sana. Ternyata mba Munik juga sama. Selama di Facial, pelayannya ngomongin "TIPS" melulu dengan pelayan yang lain. Ngobrol terus katanya. Mba munik bahkan cuma di massase "ála kadarnya'' yang cuma dibalurin minyak zaitun sama lulur doang. Padahal dia pilih paket yang sama kaya kita. Ga dapet masker, susu, apalagi steam. Terapisnya bilang udah aja, selesai langsung mandi. Ampun dah, parah banget kan ya kita udah bayar..

Daripada badmood, sha sama mba saw selfie-selfie di depan tempat spa. Mba munik bad mood banget sampe di foto aja gamau! Seharusnya massage bisa bikin kita Relax lagi, baik tubuh maupun pikiran bukannya malah bikin bad mood dan ga puas.

Dan bad moodnya baru ilang setelah kita makan nasi rawon sekitar sana, enaaak banget! dan pas bayar, taraaa! cuma ngeluarin 70ribu buat bertiga udah termasuk minum, jus, cappucino dan es kelapa jeruk. Wuiih seketika bikin bad mood ilang!

10 comments